Dear Heart,....Are You Okay ?

by - August 17, 2018

Belakangan ini, entah kenapa mood saya gampang banget naik turun. Gampang banget sedih dan tiba-tiba melow. Padahal saya itu sebenernya nggak suka manjain perasaan kayak gini berlama-lama. Selain bikin hati nggak nyaman, feeling kayak begini suka jadi biang kerok yang menghambat produktivitas. 

Sebenarnya pemicunya cuma hal-hal yang sepele. Tapi kok ya efek bapernya itu malah jadi mendalam dan keinget lagi sama hal-hal yang menyedihkan di masa lalu. Kemudian muncul pikiran tentang seandainya - seandainya di dalam kepala saya yang bikin saya jadi makin sedih.

Ahh...kenapa ya saya ini? Hidup ini sudah terlalu keras sama saya. Seharusnya nggak perlu lagi saya manjain perasaan melow ngga jelas kayak gini lama-lama. Biasanya saya itu cepet kalau urusan me-reset hati. Karena hati saya itu memang lebih gampang nurut sama otak saya. 

Tapi kadang saya kasian juga sih sama hati saya. Ketika saya memutuskan untuk nggak pernah ngasih kesempatan buat dia bersedih terlalu lama maka kini dia jadi membatu. Lalu saya nggak bisa lagi gampang nangis kayak dulu. Tapi tau nggak sih, ternyata nggak bisa nangis itu rasanya juga nggak enak. Kalo jaman dulu waktu saya masih bisa nangis, tiap habis nangis itu rasanya plong. Walaupun habis ngerasa plong trus nangis lagi dan lagi, tapi pelan-pelan beban yang tadinya terasa berat dan menyakitkan itu akhirnya bisa hilang.


Beda sama sekarang. Kalau sedih saya itu nggak bisa nangis. Tapi di dalam hati rasanya aneh. Nyesek tapi aneh. Apalagi ketika otak saya langsung nyuruh buat pura-pura nggak sedih di depan siapapun. Saya bisa kok langsung ketawa-tawa hepi meskipun sebenarnya yang di dalam itu rasanya nggak karuan. Kehidupan keras yang saya lewati sudah melatih saya untuk bisa secepat dan selihai itu memakai topeng untuk menutupi semuanya.


Karena saya nggak mau terlihat lemah di depan siapapun. Karena saya nggak mau terlihat kacau lagi seperti dulu. Karena saya berusaha menampilkan kesempurnaan, walau saya tau sempurna itu adalah hal semu.

Iya mungkin sebenernya bukan hidup yang keras sama saya. Tapi saya sendirilah yang terlalu keras sama diri saya sendiri. Saya yang nggak mau ngasih kesempatan kepada hati saya untuk bermanja-manja dalam kesedihan sebentar saja. Saya membuatnya keras supaya nggak ada lagi orang yang bisa menyakiti hati saya seperti dulu. Meskipun itu malah kemudian kadang menjadikan saya jadi merasa ada yang aneh dengan diri saya. Tapi saya memilih untuk tak memperdulikannya.
Lalu kadang saya jadi bertanya, sehatkah saya? Bahagiakah saya? Entahlah...pentingkah untuk bahagia? Ketika saya sudah memutuskan bahwa hidup dan mati saya hanya mengharapkan ridho dari Nya, apakah kebahagiaan duniawi itu masih menjadi hal yang penting?

You May Also Like

4 comments

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)