Mengobati Suleten Pada Bayi

by - March 08, 2016

Pas Baby Tifa umur 2 minggu, saya dikagetkan dengan munculnya bentol kecil di betis baby Tifa. Tepatnya betis sebelah kanan. Waktu saya mandiin Tifa pagi hari, ukuran bentolnya masih kecil banget kayak jerawat. Tapi pas mandi sore, tau-tau bentolnya udah jadi gede banget. Kalau diamati lebih jelas, bentolnya itu berisi air sama nanah gitu. Kaya gini nih penampakannya :

Penampakan bentol misterius di betisnya baby Tifa

Saya sih lumayan panik juga. Soalnya selama saya punya baby baru kali ini saya ngeliat gangguan kulit model beginian. Biasanya cuma sebatas masalah biang keringat aja. Karena takut si baby kenapa-napa, trus malemnya baby Tifa langsung saya bawa periksa ke dokter. Sebenernya baby Tifa juga nggak rewel. Badannya juga nggak demam. Tapi tetep aja saya khawatir. Kalo udah ke dokter mungkin bisa lebih jelas ya itu kulitnya Tifa kenapa bisa muncul bentol isi air dan nanah kayak gitu.

Akhirnya saya bawa baby Tifa periksa ke RSKIA Rachmi. Sampai disana Tifa langsung diperiksa sama dokter. Kata dokter, Tifa itu kena gangguan kulit namanya impetigo atau bisa disebut suleten. Suleten atau Impetigo merupakan infeksi kulit yang disebabkan oleh bakteri Staphylococcus (Staph) dan Streptococcus (Strep). Impetigo ini katanya nggak bahaya kalau cuma ada satu. Tapi kalau sampai muncul banyak dikulit maka penyembuhannya harus dirawat karena rasanya bakal perih banget kalau sampai muncul banyak disekujur tubuh. Kata dokter, penyebabnya itu bakteri. Ini bisa terjadi kemungkinan karena bayi mandinya kurang bersih. 

Saya sih rada kaget juga pas dibilang kalau bayi mandinya kurang bersih. Lha wong saya itu kalau mandiin Tifa udah bersih banget lho, nggak cuma sekedar di lap pake washlap. Tapi saya sabunin rata sekujur tubuhnya sampai kena semua daerah lipatan kulit, abis itu saya cemplungin ke ember mandi yang airnya juga udah saya kasih lactacyd baby. Pokoknya kalau Tifa selesai mandi pasti udah kinclong banget. Bajunya juga saya ganti tiap selesai mandi. Tempat tidurnya juga saya jaga banget kebersihannya. Tapi kok bisa kena impetigo alias suleten kayak gini?

Lalu Tifa dikasih salep namanya gentasolon buat ngobatin impetigonya. Salepnya harus dioles tipis ke bagian yang bentol. Sembuhnya bisa lebih cepet kalo dikompres pakai kasa steril yang dicelup ke air hangat yang dicampur sama betadin. Sampai rumah baby Tifa langsung saya obatin sesuai petunjuk dokter. Alhamdulilah, setelah 2 hari bentol suletennya kempes trus kering sendiri. Saya lumayan lega karena ternyata proses pecahnya itu bentol nggak bikin baby Tifa rewel.

Tapi 2 hari kemudian, ternyata suletennya muncul lagi di bagian paha. Malah ada 2 biji. Saya jadi makin bingung aja, ini apa sih penyebabnya?kok bisa muncul lagi padahal saya itu udah jaga banget kebersihan kulitnya baby Tifa, tapi kok masih nongol lagi nih bentol. Trus saya mulai curiga sama air mandi di rumah saya. Sumber airnya kan pakai sumur, saya yakin kalau air sumur saya bersih. Tapi saya curiga sama tower bak penampungan airnya. Seinget saya sejak saya bangun rumah, tower air itu belum pernah dikuras. Iya sih air yang keluar dari keran tetap aja masih tampak jernih sampai sekarang tapi yang namanya bakteri kan nggak bisa kelihatan.

Kemudian laporlah saya ke suami buat minta segera dicariin tukang buat nguras tower air. Dan alhamdulilah hari itu juga tukangnya bisa langsung datang. Pas dicek ke atas ternyata bener, bak penampung air yang diatas itu banyak lumutnya. Langsung deh dibersihin sama tukangnya sampai ngabisin waktu hampir 6 jam. 

Suleten yang muncul lagi di bagian pahanya Tifa saya obati lagi pakai salep yang dikasih dokter kemarin. Alhamdulilah dalam waktu 2 hari bisa langsung kempes dan kering sendiri seperti kasus suleten yang pertama kali muncul. Pasca tower penampungan air di rumah saya dikuras, alhamdulilah di kulit baby Tifa juga nggak muncul lagi suletennya. Jadi fix, penyebabnya kemungkinan besar karena penampungan air di rumah saya yang kurang bersih. Ternyata memang bener-bener harus ditelusur apa penyebabnya biar kemunculan suleten dikulitnya Tifa nggak berulang terus. Alhamdulilah ketemu juga masalahnya dimana. 

Baby Tifa kembali kece nih, udah nggak suleten lagi

Bak penampungan air yang ada diatas tower itu kadang memang sering kelupaan ya, nggak dicek. Makanya saya bilang ke suami saya, mending tiap berapa bulan sekali gitu rutin manggil tukang aja buat ngecek. Kalau udah berlumut segera dikuras lagi aja, soalnya air bersih itu memang pengaruhnya besar banget untuk kesehatan keluarga.

Jadi kesimpulannya kalau ada anggota keluarga kita yang kena masalah kulit selain diobatin, perlu juga dicek kualitas air yang dipakai buat mandi sehari- hari. Karena biasanya sumbernya emang dari situ. Walaupun mandinya udah disabunin sampai bersih banget, tapi kalo airnya kurang bersih ya tetep aja bakterinya bakal nempel lagi dikulit.

You May Also Like

0 comments

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)