Oktober 31, 2014

#BlogVisitPertamina Bagian 4 : Back To Jogjakarta

Edit Posted by with 5 comments
Denpasar, 11 Oktober 2014

Akhirnya rangkaian acara #BlogVisitPertamina selesai juga. Bagian sebelumnya bisa dibaca di sini. Hari ini tiba waktunya untuk packing-packing pulang ke kota masing-masing. Lumayan juga di hari terakhir ini kami bisa tidur-tiduran sampai siang, setelah kemaren selama 2 hari kami semua kurang tidur karena saking padatnya acara tour.

Hari ini saya keluar untuk sarapan sudah agak siang, jam 8 baru keluar kamar. Untungnya masih kebagian sarapan. Saya sarapan semeja sama mbak nur, yoga dan mas andrew. Ngobrol ngalor ngidul mulai dari petualangan Yoga bikin skripsi di Jogja, sampai ngobrolin anaknya mas Andrew yang masih umur 5 bulan. Nggak terasa ya..waktu 3 hari bersama di Bali sudah mengakrabkan kami satu sama lain seperti layaknya saudara. 

Usai sarapan, saya dan mbak nur memilih untuk jalan-jalan ke pantai yang letaknya hanya di halaman belakang hotel Patra Jasa. Jadi sudah seperti layaknya punya pantai pribadi gitu. Keluar dari pager hotel langsung nyampe di pantai. Keren deh, jadi pengen punya rumah yang belakangnya langsung pantai kaya gitu. Bule-bule yang nginep di Hotel Patrajasa ini kalau pagi juga pada rajin jogging di pinggir pantai yang mana udaranya emang seger banget. Udara pagi pantai emang katanya sehat banget karena mengandung banyak ion negatif, sayangnya selama 3 hari nginep di hotel patrajasa saya malah nggak pernah sempat joging di pinggir pantai seperti para bule itu. 

ada jogging tracknya gini..asyik banget kalo belakang rumahku juga begini

menikmati indahnya pantai kuta dari halaman belakang hotel

ada kapalnya,  kalau pengen naik juga bisa
Setelah puas menikmati suasana pantai dan tentunya foto-foto di pantai, saya dan mbak nur kembali ke kamar. Lagi-lagi niatnya mau tidur-tiduran karena memang kaki rasanya masih gempor gara-gara rafting kemarin. Memang nyaman banget nginep di Hotel Patrajasa milik pertamina ini. Tarif menginap di Hotel ini untuk kamar Deluxe Doble yang saya tempati semalamnya sekitar 1 jutaan. Fasilitasnya juga bagus, selain terletak di pantai berpasir putih di Pantai Kuta Selatan, hotel ini juga menawarkan kamar-kamar bergaya Bali modern. Wi-fi juga tersedia gratis disini dan jarak menuju bandara juga sangat dekat. Semua kamar juga dilengkapi denga fasilitas TV Kabel, brankas, dan fasilitas untuk membuat teh/kopi. Di hotel ini juga disediakan 2 restoran, kolam renang laguna yang besar dan kolam renang tepi laut. Fasilitas spanya juga lengkap. Asli nyaman banget hotelnya. 

Hotel yang nyaman
Tapi waktu di Bali itu rasanya memang berjalan cepat sekali. Baru aja saya sama mbak nur, santai-santai rebahan di kasur, Hendra udah nelpon saya. Ngasih tau kalau rombongan dari Jogja udah siap-siap mau berangkat ke bandara Ngurah Rai. Jadwal keberangkatan pesawat kami ke Jogja memang lebih awal jika dibandingkan dengan jadwal penerbangan teman-teman yang mau balik ke Jakarta dan ke Aceh.  Ya...karena yang dari Jogja udah pada mau berangkat, saya pun buru-buru nyiapin barang untuk nyusul mereka ke lobi. Jam 12.00 tepat kami ber-4 check out. Setelah pamit sama mbak nur (sama yang lain nggak sempat pamit karena pada nggak keliatan, mungkin masih pada istirahat di kamar masing-masing) maka saya, fandi, hendra dan pak dwi segera diantara oleh mobil dari Hotel Patrajasa menuju bandara.

Sampai bandara, kami segera check ini lalau sholat dhuhur dulu dan menunggu boarding. Kami akan kembali ke jogja dengan naik pesawat garuda penerbangan GA 252. Bandara Ngurah Rai emang beda jauh sama bandara Adi Sucipto, jadi nunggu boarding lama-lama disini rasanya tetep aja nyaman soalnya nggak sumpek seperti di Bandara Adi Sucipto. Nggak terasa waktu juga jalan cepet banget. Jam 14.50 kami mulai boarding dan siap-siap take off menuju Jogjakarta.
 
nunggu boarding sama Hendra, muka udah kucel banget
tiket ini akan mengantarku pulang ke kampung halaman *halah*

Rasanya memang berat untuk meninggalkan pulau Bali, tapi lebih berat lagi kalau saya harus lebih lama tinggal disini dan menanggung biaya hidup seorang diri..hehehe..lha jatahnya udah habis, pertamina nggak mau bayarin lagi cyn..qiqiqi...Akhirnya sayapun harus mau mengucapkan selamat berpisah pada kota Denpasar. Semoga suatu hari nanti saya bisa punya kesempatan buat jalan-jalan kesini lagi tentunya sambil ngajak anak sama suami juga ya. Amin.
 
sok dramatis nih fotonya :)

Back to Jogjakarta
Penerbangan ke Jogja berjalan dengan lancar dan nyaman tanpa delay. Pesawat kami mendarat di Jogja sekitar jam 4 sore. Ada satu hal yang cukup berkesan buat saya yaitu tentang kebaikannya Fandi. Jadi bawaan saya pas pulang ke Jogja itu kan ceritanya jadi banyak banget, sampe harus masuk bagasi. Selama dari Hotel Patrajasa sampe bandara Ngurah Rai, cuma Fandi yang baik banget mau bantuin saya bawain barang-barang. Udah gitu pas nyampe Jogja, Fandi juga masih setia nemenin saya nungguin barang saya turun dari bagasi lalu nganterin saya keluar bandara sambil masih bawain barang-barang saya dan akhirnya ketemu sama suami dan anak saya yang udah nunggu di pintu keluar. Padahal Pak Dwi sama Hendra udah langsung pada ngacir duluan..hehehe..mungkin Fandi kasian ya ngliatin emak-emak kaya saya rempong sendirian bawa barang yang bejibun. Duh..baik banget deh kamu fan, kalau aku punya adik cewek gitu udah tak jodohin kamu sama adikku..hehehe..sayangnya aku nggak punya adek cewek dan kamu juga udah punya pacar ya ..:) 


penampakan dek Fandi yang baik hati

Akhirnya setelah 4 hari 3 malam nggak ketemu anak dan suami, bisa juga saya merasakan nikmatnya kumpul lagi sama mereka. Pertama kali ketemu Tayo, dia keliatan kangen banget dan langsung meluk-meluk saya. Duh jadi terharu dikangenin sama anak ganteng. Baru bentar aja nggak ketemu kok rasanya saya udah pangling lihat Tayo yang kelihatan jadi tambah gede aja, padahal baru ditinggal sebentar. Udah gitu dia juga makin pinter kenalan sama cewek ..duuh..ternyata anak dan suamiku baru ditinggal pergi bentar aja udah lirik-lirik yang lain. Cemburu sayah :(

nyampe jogja langsung disambut dengan foto mesra ini
Reactions:

5 komentar:

  1. seseru apapun perjalanannya, yg paling menyenangkan itu ketika pulang yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bgt mak, seenak-enaknya liburan tu lg enak pas pulang ke rumah:)

      Hapus
  2. hemmmm... penaasaran akuuu apa rasanya nya ya bisa jalan-jalan seru gituu.... huhuhuhuu........ Tayo hbs tu cerita-cerita gak mak apa saja yg terjadi selama ditinggal mamanya ngelencer

    BalasHapus
  3. hwaaa.. mak arifah yang menang lomba di K dan pertaminaaa.
    Uuuw seru banget jalan2nya. aku baca tulisan temen yg lain, nambah persaudaraan banget nget ngettt..

    Pengen bisa pergi2an kayak gitu..
    Sukses ya Maaak buat passion nulisnyaa :)

    Eh, btw aku follow Mak Arifah yaa

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)