Mei 22, 2017

Drama Tifa Sakit, Kapankah Berakhir ?

Edit Posted by with 5 comments

Halo saya mau curhat, siapa tau ada yang bisa kasih solusi. Saya saat ini sedang galau tingkat dewa, penyebabnya sudah hampir 3 hari Tifa nggak mau makan apapun.

Berawal dari hari kamis kemarin badan Tifa memang rada anget tp nggak sampai 37 derajat, cm sekitar 36 an aja. Dia memang agak batuk-batuk, perkiraan saya dia rada anget krn mau batuk pilek. Alhamdulilah jumat pagi suhu tubuhnya sudah kembali normal tapi batuknya masih. Jumat siang saya dapat kabar dari simbahnya yang biasa momong Tifa kalau Tifa nggak mau makan siang. Lalu suami saya menduga mungkin Tifa butuh dipijet krn memang udah lama nggak dipijet.

Trus jumat sore kami bawa Tifa ke tukang pijet bayi. Mijetnya juga cm area tangan dan kaki aja. Habis itu kami pulang. Ternyata pas malem Tifa tetap saja nggak mau makan. Maunya cm minum ASI aja sm air putih.

Sabtu pagi saya udah siap-siap mau ke kantor. Suami pas libur, jadi dia yang bertugas jaga Tifa. Tapi pagi itu saat saya lagi siap-siap mau berangkat, Tifa nangis terus. Pikir saya pasti dia lapar krn hari jumat kemarin makannya memang kurang banget. Kemudian saya ijin terlambat ngantor karena mau nyuapin Tifa dulu.

Dan dramapun dimulai. Setiap saya suapi makanannya langsung dilepeh sama Tifa. Saya ajak makan sambil main air dari keran, biasanya cara ini ampuh. Tp nggak berhasil juga. Akhirnya saya hentikan. Saya coba kasih minum dulu, eh..malah dia nangis kenceng banget. Ya udah saya taruh Tifa di lantai biar dia main dulu..ternyata malah makin kejer nangisnya sampai muntah saking kerasnya nangis. Kemudian saya gendong trus Tifa diem dan minta mimik ASI.

Habis itu dia mulai rewel dikit-dikit nangis. Ya udah akhirnya saya ijin pak bos nggak jadi ke kantor. Harapan saya mungkin kalo saya temenin seharian Tifa mau makan. Saya bilang ke suami coba telpon ke dokter langganan, nanti sore priksain Tifa ke dokter. Ternyata dokternya sabtu libur nggak praktek.

Siang hari Tifa saya buatin puding. Biasanya klo pas susah makan, dia tetep mau maem puding. Ternyata zonk...malah Tifa tetep nggak mau makan dan ngamuk meneh..nangis teriak-teriak nggak mau makan. Ya udah sabtu sore saya ajak makan di luar. Ke Hokben. Dulu pernah saya ajak kesana dia mau makan. Ya Allah..perjalanan ke Hokben sabtu sore itu perjuangan banget. Macetnya jogja naudzubillah. Sampai di Hokben harapan saya Tifa mau makan, sehingga nggak sia-sia perjuangan kami nembus macetnya jogja. Tapi Tifa cuma mau makan 1 sendok aja sodara-sodara. Segala cara dan segala menu sudah dipesan tapi hanya berbuah patah hati. Yang ngabisin akhirnya Tayo sama papanya.

Kemudian kami pulang. Tifa tidur nyenyak padahal saya yakin perutnya lapar krn dari pagi nggak makan. Saya berharap minggu pagi saat bangun dia mau maem. Tengah malam Tifa mulai nggak nyenyak tidurnya. Tiap kali batuk dia pasti bangun lalu nangis. Saya sampai begadang nyusuin Tifa dan sayapun mulai ngrasa badan saya ngedrop.

Minggu pagi saya coba suapin lagi Tifa. Diganti pakai mie bukan nasi. Cuma masuk dikit trus nggak mau makan lagi. Bahkan tiap lihat makanan belum disuapin dia udah nangis kenceng banget. Papanya Tifa sampe bela-belain beli mainan kolam mandi bola biar Tifa mau makan. Tapi ternyata Tifa cuma mau mainnya aja, makannya tetep nggak mau. Drama kayak begini berlanjut terus sepanjang minggu pagi sampai malam. Dan saya mulai stres.

Pikiran saya mulai ngaco, gimana kalo Tifa terus-terusan nggak makan? Gimana kalo dia harus diinfus?Padahal senin saya udah harus masuk kerja lagi. Tugas di kantor juga numpuk, apalagi saya sudah janji sm teman kantor mulai senin kami lembur sampai jam 5 untuk persiapan akreditasi. Tapi kenapa Tifa malah begini?..pikiran saya mulai kemrungsung..dan rasanya pengen nangis tapi nggak bisa nangis.

Akhirnya saya sholat untuk menenangkan diri. Ya Allah..betapa lemah dan cemennya saya. Baru diuji anak sakit dan ngga mau makan 2 hari aja saya udah panik. Ya memang...saya belum pernah ngerasain anak susah makan yg serewel ini. Bukannya membandingkan anak, tp dulu saat Tayo kecil nggak pernah sampai mogok makan se-ekstrim ini.

Kemudian minggu malam saya coba ngasih kebebasan ke Tifa milih sendiri apa yang mau dia makan. Ternyata dia milih krupuk. Itupun cuma digigit 4 kali trus ditaruh dan ditinggal pergi. Sebenarnya meski nggak makan Tifa tetep aktif main dan ketawa tiwi. Tapi bentar-bentar minta nyusu trus bobok. Saya takut dia lemes. Saya timbang berat badannya udah turun 2 ons. BAK msh normal, tp BAB cm sekali dan cuma dikit banget karena memang nggak ada yg dimakan. Cm minum terus. Bahkan yg bikin saya makin khawatir senin dini hari tadi Tifa kebangun trus pegang perut sambil bilang sakit.

Saya ajak Tifa ke dapur utk makan apa saja yg dia mau. Tapi lagi-lagi dia cuma mau makan krupuk. Melihat kondisi Tifa pagi ini kembali saya putuskan nggak masuk kerja. Saya cuti. Nggak peduli sama akreditasi. Saya nggak mungkin bisa fokus kerja kalau anak saya masih seperti ini.

Senin pagi ini akhirnya saya bawa Tifa ke dokter. Kata dokter Tifa kena ISPA dan dikasih resep antibiotik. Saya malah sempat dimarahi dokter karena udah 5 hari kok baru bawa Tifa periksa. Yaelah...rasanya mangkel banget...hellow..hari sabtu kemaren udah mau periksa tapi dokternya tutup. Minggu juga pada libur. Kok saya malah dianggep gak peduliin anak? Kalo nggak peduli sama anak maka hari sabtu dan senin saya tetep ngantor pak. Ihh...rasanya pengen tak omelin balik dokternya. Tapi ya sudahlah saya lagi nggak punya energi buat ribut. Yang penting anak saya bisa sembuh aja.

Sampai di rumah, drama baru dimulai. Drama minum obat. Tifa itu seumur-umur belum pernah minum obat. Ya baru di usianya yg 15 bulan ini Tifa sakit sampe harus minum obat. Saya sampai merasa kasihan karena harus memaksa Tifa minum obat sambil dipegangi kepalanya. Habis minum obat Tifa makin parno sama sendok dan gelas. Makin nggak mau makan. Tadi saya kasih dia roti cuma dimakan secuil. Jus buah nggak mau. Pisang nggak mau. Maunya cm minum ASI trus minta bobok lagi. Ya Allah saya bingung gimana caranya biar Tifa mau makan lagi...adakah yang bisa bantu saya kasih solusi?

Reactions:

5 komentar:

  1. Sama Mbak. Kerasa banget Mbak sedihnya kalau anak gak mau makan. Kita sudah siapin menu makan susah-susah tapi dia cuma sesuap dua suap makannya.

    Tentang ISPA, saya gak punya pengalaman. Tapi semoga Tifa lekas diberi kesembuhan. Biar enak lagi makannya.

    BalasHapus
  2. kalau dulu sih, kata dokter anak asal masih ada susu atau cairan masuk sampai 3 hari gapapa,kemungkinan besar tumbuh gigi atau radang

    BalasHapus
  3. Nathan dulu pernah ngga makan blas hampir seminggu karena gusinya sakit abis jatuh, cerita ke dokter gpp katanya, minum dot juga ga mau karena sakit buat nyedot, cuma minum teh sedikit dan penyegar. Itu aja kadang klo kerasa sakit malem2 aku ducakarin Mak Ari, Nathan saat itu umur 20 bulan. Semoga setelah mereda Ispanya Tifa mau maem lagi Mak Ari, sedih banget lihat si kecil ga mau maem. Yg penting masih minum ASI. Ayo dicoba roti Mak Ari

    BalasHapus
  4. Syafakillah Semoga lekas sembuh Sayang Tifa... Mama Arifah jaga kesehatan juga yaaa

    BalasHapus
  5. Syafahallah buat tifa ya mak ari, mak ari dan papa jangan stress. Semoga ini cepat berakhir dan tifa bisa makan lab leb lagi. Aku nggak tau kenapa tifa kek gitu karen belum pernah ngurus anak kecil ������

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)