Maret 12, 2016

Tayo Jadi Model ???

Edit Posted by with 4 comments
Emang sekarang Tayo jadi model? Hmmm... udah dari jaman dulu kali Tayo jadi model. Kalo nggak salah inget sih sejak Tayo masih bayi. Sejak dulu Tayo udah jadi foto model pribadi saya. Maksudnya saya yang jadi fotografer, trus Tayo yang jadi modelnya..hehehe..

Ooh..jadi bukan foto model profesional gitu? Ya jelas bukanlah. Walaupun sejak jaman masih bayi foto-fotonya Tayo banyak yang saya kirimin buat ikut berbagai macam lomba foto dan beberapa kali juga pernah menang, tapi nyatanya belum pernah ada tuh majalah atau iklan yang tertarik buat nawarin Tayo jadi modelnya. Padahal menurut saya Tayo itu cukup keren dan fotogenik kalau jadi model beneran, tapi mungkin itu pendapat subyektif saya sendiri karena saya mamanya. Hehehe..ya pastilah..semua mama di seluruh dunia bakal menganggap anaknya sendiri itu ganteng atau cantik, udah pasti itu ya.

Tapi saya juga bukan tipe ibu yang ambisius anaknya pengen jadi model. Saya cuma seneng aja foto-fotoin anak sendiri. Foto anak jaman masih kecil itukan lucu en imut-imut banget ya...jadi tujuan awal sebenernya buat kenang-kenangan dokumentasi pribadi aja sih. Tapi kalau hasil jepretannya ada yang keren, nggak ada salahnya juga iseng buat diikutin lomba. Siapa tau menang dapat hadiah duit segepok? Kan lumayan tuh..hehehe

Piagam pertama Tayo waktu menang lomba foto

Dulu pas masih balita, Tayo juga sering menang lomba foto. Lumayanlah kalo dapat hadiah uang atau voucher belanja bisa saya pake buat belanja. Maksudnya belanja kebutuhannya Tayo, jadi manfaatnya tetep buat dia juga. Beberapa kali foto Tayo juga pernah nampang di majalah nasional semacam mother and baby gitu, tapi bukan di halaman cover depan. Melainkan cuma nyempil ikut eksis di rubrik baby of the month. Udah bisa gitu aja saya sebagai mamanya udah seneng banget karena anaknya bisa kepilih ikut nampang di majalah. Padahal Tayo sendiri kalau ditunjukin fotonya nampang di majalah ekspresinya malah biasa aja. Emaknya yang heboh *dasar emak katrok*

Numpang nampang di majalah pas umur 9 bulan

Emang apa sih keuntungannya kalau anak bisa ngeksis di majalah gitu? Ya nggak ada sih, cuma buat bikin hati emaknya seneng aja. Yang jelas majalahnya bisa saya simpen buat kenang-kenangan. Nyatanya pas Tayo udah nggak jadi balita lagi, saya suka buka lagi lho foto-foto dia jaman dulu trus cerita-cerita sama Tayo. Ini lho foto kamu pas masih kecil pernah nampang di majalah, pernah menang lomba foto ini dan itu. Trus reaksinya Tayo gimana? Dia senyum-senyum hepi juga kok, dan dia juga jadi merasa kalau kehadirannya itu memang berarti banget buat saya. Penghargaan saya terhadap pencapaian apapun yang dia raih meski sederhana bikin Tayo tumbuh jadi anak yang percaya diri dan juga menghargai orang lain.

Setelah Tayo besar saya memang jadi jarang fotoin dia. Ikut lomba foto malah nggak pernah lagi. Bukan karena Tayo udah nggak menarik lagi, tapi karena anaknya udah susah difoto. Kalo saya mau fotoin pasti malah bergaya yang aneh-aneh gitu. Kadang juga malah sengaja nutup muka, pokoknya nunjukin ekspresi kalau dia nggak suka difoto. Ya sudah sayapun nyerah dan nggak mau maksain. Kalau butuh ambil fotonya Tayo buat ilustrasi di blog, syaratnya harus pakai iming-iming dulu biar dia mau difoto. Iming-imingnya apalagi kalau bukan lego. Trus baru deh Tayo mau difoto.

Makanya saya sempat nggak yakin ketika suatu hari seorang teman blogger saya, mak noni yang kerja di sebuah kantor penerbit buku, nanya ke saya. Bisa nggak Tayo jadi talent buat foto cover sebuah buku pelajaran SD yang mau diterbitkan. Wah..seneng juga saya dapat tawaran kayak gitu, tapi nggak yakin juga kira-kira Tayo mau apa enggak? Lalu saya tanya ke Tayo, kalau dia mau alhamdulilah. Tapi kalo dia nggak mau ya sudah saya juga nggak akan memaksa.

Ternyata Tayo malah kelihatan semangat pengen di foto. Karena saya bilang ke dia, kalau sesi fotonya nanti dia harus pakai seragam SD. Jelas dia tertarik karena cita-citanya pengen jadi anak SD itu udah kuat banget. Lalu saya bilang ke mak noni kalau Tayo mau difoto dan kemudian jadwal pemotretanpun mulai diatur.

Jreng..jreng..hari pemotretanpun tiba. Saya sempat khawatir, jangan-jangan begitu sampai lokasi pemotretan Tayo malah jadi nggak mood atau malah berubah pikiran jadi nggak mau difoto. Tapi ternyata kekhawatiran saya itu nggak terbukti. Sampai lokasi Tayo tampak nyaman-nyaman aja tuh ketemu sama orang-orang baru. Waktu diajak kenalan dia juga nunjukin ekspresi ramah. Pas diarahin untuk bergaya dia juga nurut aja, walaupun awal-awal ekspresinya sempat rada kaku tapi akhirnya dapat juga ekspresi foto yang bagus.

Sesi pemotretannya juga nggak lama, cuma sebentar banget. Pas udah selesai kita langsung pamitan pulang sama mak noni. Ini memang jadi pengalaman baru buat Tayo, dan syukurlah dia tetap merasa fun. Pengalaman jadi foto model amatir untuk pertamakali ini ternyata cukup sukses. Karena setelah bukunya selesai dicetak, hasil foto covernya memang keren. Ekspresi senyumnya Tayo itu kelihatan lepas dan natural banget..hehehe...saya suka..saya suka. Semoga bukunya jadi laris manis ya dipasaran ya..qiqiqi..

Foto model amatiran ^^

Oya..setelah sukses dicover buku yang pertama, Tayo dapat tawaran untuk foto cover buku lagi. Kali ini katanya untuk buku matematika. Kemaren pas pemotretan, saya nggak bisa ikut nganter soalnya harus nemenin adek bayi di rumah. Tapi ternyata walaupun nggak saya temenin hasilnya lumayan bagus juga kok. Semoga hasil cetak buku yang kedua nanti covernya juga bisa sekeren buku pertama ya..Amien.

Reactions:

4 komentar:

  1. Ya ampun.. KEren loh Mak hasil fotonyaa. Jangan-jangan beneran bakat jadi model.. Hehehe.

    BalasHapus
  2. Aduh, pasti jadi anak pinter nanti, kayak Mamanya :-)

    BalasHapus
  3. wah ini-ini bakat terpendam yang harus digali, semangat terus ya....

    BalasHapus
  4. Mas tayo tsakep.. Ati2 bund punya anak ganteng dan terkenal, haha. Siap2 diincer buat besanan nih xd

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)