September 21, 2015

Drama Peri Gigi

Edit Posted by with 3 comments
Duh..judulnya dramatis amat ya? Emangnya drama apaan sih mak? Hehe..sebenernya kejadiannya biasa aja sih, cuma saya aja yang lebay.

Jadi gini ceritanya, hari Rabu malam kemarin saya ajak Tayo ke klinik Peri Gigi yang lokasinya di Ruko Sagan itu. Sebenarnya ini bukan kunjungan pertama kali buat Tayo ke dokter gigi. Dia sih udah sering banget saya ajak periksa ke dokter gigi dan nggak pernah takut. Selama ini kalau berkunjung ke dokter gigi, biasanya gigi Tayo cuma sekedar di cek-cek ringan aja, nggak pernah ada tindakan apapun karena giginya memang terawat baik dan nggak ada yang berlubang.

Masalah gigi Tayo mulai muncul pada beberapa bulan belakangan ini. Mungkin karena dia sekarang mulai tambah besar, sudah bisa bikin dan cari apa-apa sendiri jadi saya juga mulai nggak bisa kontrol apa yang dia makan dan minum 100% kayak dulu. Sejak lebaran kemarin Tayo mulai hobi minum sirup m*rjan dan dia juga udah bisa bikin sirup sendiri tanpa saya bantu. Kebiasaan yang tadinya sangat jarang minum manis dan lebih sering minum air putih pelan-pelan berubah jadi hobi minum sirup sesuka hatinya. Lalu Tayo juga mulai sering males gosok gigi malam sebelum tidur karena dia keasyikan main lego sampai ngantuk. Maunya kalo udah ngantuk ya langsung tidur aja, gosok gigi malampun jadi terlewatkan. Padahal dari kecil dia sudah saya biasakan untuk rajin gosok gigi pagi dan malam tapi ternyata ada juga saat dimana anak jadi malas.

Baca cerita saya mengajarkan Tayo agar rajin gosok gigi sejak masih bayi : Kesehatan Menyeluruh Berawal Dari Gigi.

Gara-gara kebiasaan minum manis dan males gosok gigi ini kemudian mulai muncul stain di gigi Tayo. Awalnya noda stain ini cuma keliatan sedikit tapi lama-lama jadi banyak dan saya risih banget ngeliatnya. Nafas Tayo juga mulai bau padahal dia udah mulai rajin sikat gigi lagi. Tayo sendiri juga sadar bahwa stain di giginya itu tetep nggak bisa hilang meski udah disikat berkali-kali. Waktu saya tunjukkan stain di giginya sambil bercermin, Tayo nanya sama saya :

T  : Ma kenapa gigiku masih hitam padahal udah sikat gigi?
M : Iya, itu nodanya memang udah nempel. Kalau pengen putih bersih harus ke dokter gigi. Nanti dibersihkan pakai alat punya bu dokter. Tapi nggak sakit, cuma kayak disemprot air gitu.
T : Oooh..kayak mama dulu itu ya? ( Tayo inget karena pernah lihat saya di scaling)
M :Iya bener cuma kayak mama dulu, nggak sakit kok. Tayo mau ya..dibersihin giginya ke dokter gigi?
T : Iya mau mah...


Dan Rabu malam kemaren akhirnya saya ajak Tayo ke Peri Gigi untuk scaling. Walaupun Tayo belum pernah scaling tapi saya udah yakin banget kalau Tayo pasti bakalan berani dan nggak nangis. Kami berangkat ke Peri Gigi sekitar jam 7 malam. Waktu itu papanya baru saja pulang lembur di kantor dan langsung saya minta buat nganterin. Sampai di Peri Gigi, papanya Tayo bilang kalau nggak bisa ikut nemenin masuk, dia mau nunggu di mobil aja sambil tidur karena capek banget. Ya udah saya sih juga nggak masalah nemenin Tayo sendiri.

udah ngantri lama banget..eeeh...gagal total
Pas udah di dalam ternyata kami harus menunggu agak lama sekitar 1 jam lebih karena antrian cukup ramai. Ada pasien anak cewek yang mau dicabut giginya dan pakai acara ngamuk dulu sambil nangis teriak-teriak karena ketakutan. Ngeliat anak itu nangis, Tayo mulai tampak gelisah.

T : Ma kok dia nangisnya sampai teriak-teriak begitu ? diapain sih sama dokter?
M : Adek itu dicabut giginya. Tayo nggak usah takut, kalau gigi Tayo bukan mau dicabut tapi cuma dibersihin aja. 

Kemudian tibalah giliran Tayo dipanggil untuk masuk ruang tindakan gigi. Saya temani dia masuk dan dia langsung duduk manis di kursi gigi. Dokter mulai memeriksa gigi Tayo.

D : Lho..kok giginya banyak stain begini? kamu suka makan coklat ya?
T  : Iya tapi jarang
D  : Ini kalau cuma di sikat memang nggak bisa bersih, jadi harus dibersihkan pakai alat. Coba lihat alatnya seperti ini ( sambil dokter menunjukkan alat untuk scaling pada Tayo)
T  : Kok tajem, nanti gigiku berdarah gimana? mama..aku nggak mau kalau pakai alat yang itu ( Tayo mulai panik)
D  : Ini cuma bentuknya aja kelihatan tajem, tapi nggak tajem kok. Coba dokter semprot ke telapak tangan kamu sini ( memegang telapak tangan Tayo sambil demo alat) Nggak sakit kan..rasanya hanya seperti disemprot air.
T  : Iya nggak sakit, tapi suaranya berisik.
D  : Selain pakai alat ini, nanti juga pakai selang ini buat nyedot air yang ada di dalam mulut, biar nggak ketelan airnya ( menunjukkan selang penyedot dan menyalakannya)
T    : Suaranya kok serem banget ( mendengar suara kompresor dari selang yang ternyata lebih berisik lagi) mama..aku nggak mau..gigiku nggak usah dibersihin aja..ayo pulang..(Tayo mulai nangis)
M   : Eh..ini tuh nggak sakit, cuma suaranya aja berisik. Coba dibersihin giginya sedikit dulu buat buktiin kalau memang enggak sakit.
T    : ENGGAK MAU !! ( Tayo mulai teriak sambil nangis kenceng banget)

Saya yang nggak siap dengan reaksi seperti itu, tiba-tiba langsung bete dan jengkel. Tapi masih saya coba tahan.

M  : Mas Tayo jangan nangis, wong belum diapa-apain kok sudah nangis. Itukan nggak sakit sayang..percaya deh sama mama..mama itu nggak bohong. Ayo dicoba dulu.
T   : ENGGAK MAU...AKU MAU PULANG AJA SEKARANG!!! ( Tayo mulai marah, lalu turun dari kursi gigi dan ngeloyor keluar sendiri)
M   : Maaf ya dok..sepertinya nggak jadi scaling hari ini
D   : Iya bu..nggak papa, besok kalau dia sudah berani baru diajak kesini lagi.

Saya pun segera menyusul Tayo keluar dengan masih menahan rasa marah. Sampai diluar Tayo sudah berhenti nangis lalu dia bilang ke saya :

T : Ma..ayo kita makan bento. Tadi katanya aku mau diajak makan bento.
M : Enggak ada jajan bento, kita pulang aja. Tayo nggak usah makan bento ( dengan nada ketus dan galak)
T  : Ma..jangan marah..mama masih sayang sama aku kan?

Saya diam saja sambil berjalan cepat keluar menuju tempat parkir. Saya sengaja nggak menggandeng tangan Tayo dan membiarkan dia berjalan sendiri ngikutin saya. Saya dengar dia mulai berjalan cepat juga mengikuti saya sambil memanggil-manggil saya.."Mama..tunggu aku..". Sampai di tempat parkir saya segera masuk mobil dan Tayo mulai merajuk. 

T : "Aku mau dipangku mama aja duduk di depan ma.."
M : " Enggak..Tayo duduk sendiri dibelakang aja"
T  : " Papa...mama udah nggak sayang lagi sama aku" (mulai nangis lagi dan mengadu ke papanya yang dari tadi menunggu di dalam mobil)"
P  : " Ada apa sih?"
M  : " Udah kita pulang aja pa..Tayo tadi nggak mau dibersihin giginya..malah nangis teriak-teriak padahal belum diapa-apain. Nggak jadi beli bento..ayo pulang aja"

Papanya Tayo cuma diam dan menyuruh Tayo untuk duduk di belakang. Namun bukannya duduk manis di kursi belakang tapi Tayo malah melompat ke bagasi di belakang kursi dan berbaring meringkuk disana. Jujur sebenarnya dalam hati saya mulai merasa kasihan melihat dia begitu. Rasanya jadi pengen meluk dia biar nggak merasa sendirian di bagasi, tapi ego dan marah saya saat itu ternyata lebih tinggi dari rasa kasihan saya. Jadi tetap saya diamkan saja sepanjang perjalanan pulang Tayo meringkuk sendiri di bagasi mobil.

Selama perjalanan suami saya tetep diam, dia tau saya masih emosi. Saya juga diam. Lalu ketika lewat depan resto bento, suami saya tiba-tiba menghentikan mobilnya.

M : Papa mau apa?
P  : Ya..mau ngajak makan, kasihan Tayo.
M : Enggak ada makan bento, biar dia ngerti kalau janji makan bento itu baru bisa ditepati kalau Tayo mau dibersihkan giginya. 

Suami saya diam, lalu nyopir lagi dan melanjutkan perjalanan pulang. Namun ketika sampai di depan warung steak tiba-tiba dia berhenti lagi trus langsung keluar dari mobil mau beli steak dan nutup pintu mobilnya agak dibanting gitu. Waktu itu saya tau, suami saya mulai kesel sama saya. Mungkin dia merasa sikap saya ke Tayo sudah keterlaluan. Di dalam mobil tinggal saya dan Tayo yang sama-sama diam. Nggak tau kenapa tiba-tiba saya jadi sakit hati karena suami membanting pintu mobil seperti itu. Lalu saya bilang ke Tayo, "Lihat tuh..papa jadi marah sama mama. Nutup pintu mobil aja dibanting-banting. Gara-gara kamu sih..mama jadi dimarahin papa" kata saya dengan suara yang udah mulai mewek-mewek sambil nangis kesel ke Tayo yang masih meringkuk dibagasi. Duh..waktu bilang begitu ke Tayo, saya tau saya salah. Saya tau saya jahat banget malah nyalahin dia atas kemarahan suami saya. Tapi saya udah terlanjur ngomong begitu. 

Mendengar suara saya yang mulai mewek-mewek, Tayo keluar dari persembunyiannya dan duduk di belakang saya dengan sikap bingung. " Ma..jangan nangis, jangan berantem sama papa". Tapi saya malah makin kenceng nangisnya. Pas saya masih nangis, suami saya udah balik lagi ke mobil sambil bawa steak yang udah dibungkus buat dibawa pulang. Tanpa saya duga, Tayo langsung bilang begini ke papanya :

T  : Papa..jangan marahin mama, mama itu nggak salah..yang salah aku. 
P  : Papa nggak marah...udah kita pulang aja terus langsung makan.

Jujur saya makin kasihan sama Tayo, tapi saya juga masih jengkel sama sikap suami saya. Aslinya saya itu pengen Tayo makan aja di rumah, toh ada tempe ada telur, nggak usah kasih reward jajan yang enak-enak. Kecuali tadi Tayo mau dibersihkan giginya, baru dikasih reward. Tapi nyatanya suami saya malah bikin aturan sendiri tanpa minta persetujuan saya, pakai acara banting pintu segala. Dan sepanjang perjalanan pulang saya masih terus nangis. Suami saya juga cuma diem aja sambil nyopir, nggak ngomong apa-apa ke saya. Begitu sampai rumah, saya langsung turun dari mobil lalu masuk kamar ngelanjutin nangis. Saya tuh..jadi ngerasa jengkeeel banget. Kok saya malah jadi kayak jahat banget semacam ibu tiri yang ada di sinetron-sinetron itu. Tapi saya udah terlanjur marah dan mau langsung minta maaf ke Tayo dan Suami saya rasanya masih berat banget. Saya sadar cara marah saya sebenarnya salah, tapi kan niat saya baik biar Tayo itu tau konsekuensinya kalau nggak jadi dibersihin giginya ya nggak jadi makan bento. Intinya malam itu yang bikin saya kesel banget adalah, kenapa suami saya malah nggak dukung saya tapi malah seperti nyalahin saya dan dia bersekongkol dengan Tayo untuk melawan saya. Pokoknya saya keseeel banget.

Saat saya masih nangis dan ngambek di dalam kamar, saya mendengar suami saya lagi nemenin Tayo makan. Mereka berdua ngobrol, sambil ngomongin saya.

T : Pa..tadi itu pas di dalam mobil, mama itu bilang ke aku. Kata mama, papa jadi marah ke mama itu gara-gara salahku ( ceritanya tayo ngadu ke papanya)
P : Sudah..nggak ada yang salah kok. Semuanya nggak salah..papa juga nggak marah sama mama. Ayo lanjutin makan aja. Lha tadi kenapa Tayo takut dibersihin giginya?
T  : Soalnya suara alatnya berisik, serem buangeet. Aku nggak mau dibersihin gigiku pakai alat yang itu.
P  : Kalau nggak dibersihin nanti gigimu lama-lama jadi bolong malah dicabut gimana? Besok kita ke dokter gigi lagi buat bersihin gigimu ya. Biar mama juga nggak marah-marah lagi.
T  : (sempat diam agak lama) Ya..tapi..aku ke peri gigi ditemenin sama papa aja. Nggak usah sama mama. Nanti aku dimarahin lagi.
P  : Iya..janji besok papa yang temenin.

Selesai nyuapin Tayo makan, suami saya masuk ke dalam kamar dan deketin saya sambil bawa teh panas. " Maafin papa ya ma..tadi udah banting pintu mobil, ini minum teh panas dulu. Nangisnya udahan ya" duh..berasa lagi iklan teh sariwangi banget nggak sih. Saya yang emosinya udah rada reda lalu minum tehnya sedikit. Tapi masih diem. Saat itu Tayo ikut masuk kamar sambil bilang " Mama..sudah nangisnya jangan lama-lama. Sudah nggak ada yang marah-marah lagi". Tayo ikutan nimbrung nasehatin saya. Waktu itu perasaan saya jadi makin malu dan makin merasa bersalah. Kenapa sih saya harus pakai emosi, pakai marah-marah, jadinya malah malu sendiri kayak gini. Tapi dasar saya gengsian ya..saya tetep aja diem dan masih nggak mau ngomong apa-apa. 

Hari udah makin malam, Suami saya ngelonin Tayo tidur. Saya masih aja diem dan malah nggak bisa tidur. Waktu Tayo udah tidur, saya dan suami mulai membahas kejadian malem ini. Dan saya ngomel-ngomel lagi, protes kenapa suami saya nggak dukung saya malah seolah bersekongkol sama Tayo buat melawan saya. Padahal niat saya baik, pengen mendidik Tayo biar konsekuen sama janjinya. Ya..duduk perkaranya memang cuma karena kurang sepaham soal gaya mendidik anak. Suami saya kurang setuju dengan hukuman, sedangkan menurut saya sekali-kali menghukum itu boleh saja. Dari persolan gigi geligi, akhirnya saya dan suami jadi diskusi serius soal mendidik anak sampai larut malam sampai kepala saya jadi pening karena nahan ngantuk. Ya udah..akhirnya kami sepakat untuk saling memaafkan dan tidur.

Esok paginya, subuh saya terbangun. Saya bangun karena saya denger Tayo mengigau sambil nangis sesenggukan. Aduh..jangan-jangan dia ngimpi buruk karena saya marah-marahin semalam, lalu saya peluk dan elus-elus punggungnya.." Maafin mama ya.."  

Jam 6  Tayo bangun dan siap-siap mau sekolah, lagi-lagi saya minta maaf sama dia atas kejadian semalam. Tayo juga sudah mulai ceria melihat saya sudah nggak marah lagi. Sebelum berangkat sekolah, Tayo pamitan ke saya. " Ma..aku cinta banget sama mama, jangan jengkel sama aku lagi ya"..Huwaaa..saya jadi pengen mewek lagi denger Tayo bilang gitu.

Pasca kejadian Rabu malam itu, ternyata Tayo benar-benar menepati janjinya pada suami saya. Dia bilang dia mau pergi ke dokter lagi untuk scaling, asal ditemani sama papa. Entah kekuatan apa yang bikin dia mantap banget untuk kembali ke dokter gigi pada hari Jumat malam. Dia secara pribadi udah bikin janji sama papanya, mau ke dokter gigi hari Jumat malam. 

Dan Jumat malam kami bertiga kembali ke klinik Peri Gigi. Sampai di klinik sekitar jam 7-an, alhamdulilah nggak ada antrian. Kami bertiga langsung naik ke lantai 2, dan disana sudah ditunggu sama bu dokter yang ramah. Tadinya Tayo sempat ragu-ragu, saya tau aslinya dia masih agak takut. Kemudian dia bilang , " Aku ditemenin papa ya.." Dan papanya langsung duduk nemenin di sebelahnya di dekat kursi gigi. Saat itu saya melihat, rasa percaya diri Tayo jadi tampak lebih besar ketimbang kemarin, saya menduga itu adalah efek dari kehadiran papanya yang ikut menemani kali ini.

Saat dokter mulai mengenalkan lagi alat-alat yang akan digunakan, Tayo masih tampak agak takut dan tidak nyaman dengan suara dengungan kompresornya. Dia masih belum bisa rileks dan beberapa kali sengaja ngajak dokternya ngobrol ngalor ngidul untuk mengulur waktu. Kemudian dokter mulai menawarkan untuk memulai scaling. Tayo melirik papanya sekali lagi, "Papa tolong temenin aku ya". Suami saya mengangguk mantap sambil mengacungkan jempol. Lalu Tayo mulai pasrah dan mau membuka mulutnya. Dokter gigi mulai mencoba melakukan scaling di salah satu giginya dan selesai dalam waktu kurang dari 1 menit.

D : " Percobaan pertama sudah selesai..ayo kumur dulu..gimana nggak sakit kan?"
T  : "Iya..enggak sakit lho " (Tayo tersenyum sumringah, lalu dia berkumur sesuai perintah dokter)
D : " OK..kita lanjutin lagi ya..ini masih banyak stainnya..kita bersihkan sampai bersih semua ya.."
T  : "Iya.."

Dan proses scalingpun dimulai dengan lancar. Tayo sudah kelihatan santai banget dan sama sekali nggak takut. Sesekali dia melirik saya sambil mengacungkan jempolnya pada saya. Selama proses scaling, dokter gigi dan perawat gigi juga terus memuji Tayo, "Duh..anak pintar..berani dibersihkan giginya. Ini bisa jadi contoh buat teman-temannya yang masih kecil..nggak takut dibersihkan giginya". 


Tayo first scalling
Selama proses scaling Tayo juga sempat minta di foto, dia minta fotonya dikirim ke ustazah di sekolah biar ustazah tau kalau Tayo berani scaling ke dokter gigi. Dia juga minta agar fotonya dikirim ke mbah uti, ke mbak ajeng, ke teman sekolahnya, ke teman sekampung, pokoknya dia kelihatan bangga banget sama dirinya, karena sudah nggak takut lagi. Saya merasa sangat lega, senang sekaligus terharu melihat Tayo udah nggak takut lagi. Pembersihan stain di gigi Tayo malam itupun berjalan dengan sangat sukses. Setelah giginya putih bersih Tayo langsung ngaca dan pamerin giginya ke saya dan papanya.. "Wow..keren..gigi Tayo udah putih bersih lagi sekarang..dijaga ya..yang rajin gosok giginya" begitu pesan bu dokter gigi pada Tayo.

Habis pulang dari dokter gigi, sayapun menepati janji saya untuk ngajak makan Tayo ke HappyBee di galeria mall. Dia pengen banget makan bento yang di HappyBee. Tayo langsung pesen Platinum Box dan makan dengan sangat lahap. Saya sempat tawari dia puding coklat, tapi dia nggak mau. "Nanti kalau makan coklat, gigiku hitam lagi. Kata bu dokter aku nggak boleh makan coklat" Saya dan suami cuma bisa ketawa geli denger jawaban Tayo, ternyata dia benar-benar patuh sama pesan bu dokter.


pamer gigi putih
Ya..akhirnya cerita ini memang happy ending. Tapi ada banyak sekali pelajaran berharga yang bisa saya dan suami saya ambil dari drama peri gigi kemarin. Berikut pelajaran moralnya ( note for my self) :

  • Kalau anak sedang merasa takut pada sesuatu jangan malah dimarahi, justru seharusnya kita beri dukungan dan besarkan hatinya agar ia tidak merasa trauma.
  • Kehadiran ayah itu ternyata penting banget dalam meningkatkan rasa percaya diri dan rasa aman dalam diri anak yang sedang merasa takut. Jadi para ayah, percayalah bahwa kehadiran ayah disamping anak itu sangat penting. Jangan pernah merasa tidak penting.
  • Sebagai orang tua jangan pernah keliatan ribut di depan anak, itu bisa bikin mereka merasa sangat gelisah dan tidak nyaman.
  • Jadi orangtua memang harus kompak dalam menerapkan pola didik ke anak, biar anak juga tidak merasa bingung.
  • Jadi orangtua harus selalu mau belajar dari kesalahan, jangan selalu merasa diri paling benar.
  • Anak akan belajar apapun dari orang tuanya, makanya orang tua pun juga nggak boleh berhenti untuk belajar. Sekolah menjadi orang tua itu merupakan proses belajar seumur hidup. Kadang rasanya memang menegangkan, tapi lebih banyak nyenenginnya kok :) Dan anak itu adalah sumber pembelajaran yang paling berharga buat para orang tua.

Oia..sebelum tulisan ini saya akhiri, saya juga mau promoin klinik gigi yang memang recomended banget buat anak. Saya sangat puas dengan layanan yang diberikan oleh klinik ini. Buat yang tinggal di jogja, kalau anak kita butuh ke dokter gigi ajak aja mereka ke Peri Gigi yang kantor pusatnya ada di Ruko Sagan, sebelah utaranya Galeria Mall. Tempatnya enak, fasilitas nyaman, petugasnya ramah dan biaya juga cukup terjangkau. Disini memang disediakan fasilitas perawatan gigi yang ramah anak. Kesan seram tentang dokter gigi bisa lebih diminimalisir karena saat lagi perawatan gigi, anak kita bisa bersantai sambil nonton film kartun yang disediakan.


sumber gambar : fb peri gigi


ada ruang tunggu ramah anak di peri gigi

Yuk biasakan anak-anak kita untuk merawat gigi sedini mungkin, tentunya dengan sabar ya...jangan dimarah-marahin kayak pengalaman saya ini : b


Reactions:

3 komentar:

  1. Ah...demikianlah anak-anak. Sepertinya membesarkan mereka memang penuh dengan drama ya. Wkwkwk.... jadi ingat pas bawa Kak Asa dan Mbak Raniah cabut gigi yg goyang. Karena si Kakak dicabut duluan dan nangis heboh, Mbak Raniah jadi ikutan nangis.akhirnya dua-duanya paduan suara nangis keras. wkwkwk.

    BalasHapus
  2. Mbakk... drama beneran ini mah.. hahaha..
    Ternyata kemarin Rabu ke Peri Gigi buat syuting drama ini. Hahaha..
    Tapi aku paham kok. Aku jadi dirimu jg pasti jengkel. Hihihi. *puk-puk*

    BalasHapus
  3. Huaaa mak, meleleh aku bacanya. Tayo halus banget ya hatinya. Tapi ya gitulah anak2, kadang jgn dipaksa jg unt bisa ngerti jalan pikiran ortu.
    Hehehehe

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)