Juni 10, 2015

Hadiah Tercetar di Bulan Juni 2015

Edit Posted by with 12 comments

Aku hamil lagi? Beneran nih? Perasaan seneng dan nggak percaya campur jadi satu waktu liat hasil test pack yang nunjukin tanda strip 2. Iya saya setengah nggak percaya kalau akhirnya saya bisa ngerasain hamil lagi. Karena sebenarnya keinginan saya untuk bisa hamil lagi itu sudah terpendam cukup lama, kira-kira sejak bulan Agustus tahun 2014 lalu.

Saya pikir begitu merencanakan untuk hamil yang kedua ini bakalan segampang hamil pertama, karena sejak melahirkan anak pertama saya sama sekali nggak pernah pakai alat kontrasepsi. Meskipun saya kerja di puskesmas dan dulu kuliah di jurusan kesehatam tapi saya merasa nggak nyaman pakai alat kontrasepsi model apapun. Jadi selama ini saya dan suami sepakat untuk menunda kelahiran anak kedua dengan metode KB alami aja alias senggama terputus. So far cara ini terbukti berhasil. Makanya begitu saya merasa sudah siap untuk hamil lagi saya pikir bakalan langsung jadi tapi ternyata dugaan saya salah.

Dari mulai bulan Agustus 2014 saya udah menyengaja untuk melakukan suatu perbuatan agar bisa hamil lagi. Tapi bulan berganti bulan hingga berganti tahun ternyata saya tetep nggak hamil juga. Mulai galau lah saya. Kira-kira apa yang salah ya? Apa karena pola kerja saya yang sekarang stressornya lebih tinggi jadi bikin saya susah hamil? Kemudian bulan Februari 2015 saya mutusin untuk kompakan ngambil cuti bareng suami buat program hamil. Namun lagi-lagi hasilnya Zonk.

Yang bikin iri itu ketika denger kabar satu per satu teman dan saudara saya pada hamil bareng-bareng. Bahkan kakak saya yang nggak pengen hamil malah tiba-tiba hamil lagi sampai bikin dia nangis kejer karena barusan aja ngelahirin anak kedua..eh..udah kebobolan hamil lagi anak ketiga. Waktu tau kakak saya sedih saya sih cuma bisa menghayal, andai saja hamilnya dia bisa ditransfer, transfer aja ke aku...aku pasti akan menerimanya dengan senang hati:)

Dan waktu terus berlalu, saya masih terus berharap semoga bulan depan giliranku hamil ya Allah. Tapi ternyata hamil itu kalau ditungguin malah berasa nggak hamil-hamil. Makin sedih lagi tuh pas Tayo mulai sering curhat gini, " Ma..aku kok nggak punya saudara sih? Kalau main nggak ada temennya. Ma..aku pengen punya temen adek bayi..."  Huaaa...mama juga pengen, tapi kalau belum dikasih sama Allah kita harus sabar ya sayang....

Lalu kegalauan saya mencapai puncak karena nggak kunjung hamil. Kemudian saya nggak tahan untuk ngajakin suami periksa ke dokter kandungan, jangan-jangan ada masalah. Kami berdua mutusin untuk konsul ke dr. Widad di klinik Sadewa. Dari kunjungan pertama kami cuma ngobrol-ngobrol doang. Sama dr.Widad kami disuruh datang lagi pada hari ke-14 setelah saya dapat menstruasi pertama. Baru bisa di USG buat ngeliat kualitas sel telur. Dokter itu juga jelasin tentang berbagai urutan tes yang harus kami jalani termasuk perkiraan biayanya. Glek..saya jadi rada mikir mau nerusin apa enggak karena ternyata biayanya cukup mahal dan nggak bisa di cover sama BPJS.

Trus rundingan lagi sama suami. Jujur aja, saya sayang sama duitnya. Meskipun keinginan untuk hamil lagi itu udah nyampe ubun-ubun tapi saya juga nggak mau grusa grusu. Dan akhirnya kami memutuskan untuk tidak melanjutkan upaya periksa kesuburan ke dokter Widad. Pake cara sendiri sambil doa dulu aja deh...

Tiap hari saya terus berdoa sama Allah semoga segera bisa hamil lagi. Tayo juga rajin doa biar segera punya adek. Namun kabar gembira itu tak kunjung tiba. Justru satu per satu makin banyak saya dengar kabar teman-teman saya yang melahirkan. Untuk ngobatin rasa kangen sama bayi, saya lalu jadi aktivis nengokin bayi-bayi lahir. Apalagi bayi teman-teman saya yang lahir rata-rata cewek. Makin semangat buat beliin kado baju bayi cewek yang lucuk-lucuk itu buat hadiah. Dengan cara ini ternyata bisa sedikit ngobatin "rasa iri" saya yang asli udah pengen banget punya bayi.

Bulan berganti dan lagi-lagi saya masih menstruasi..yah..nggak hamil lagi deh. Yang bikin makin pahit itu ketika saya nggak kunjung hamil tapi badan saya malah makin gendut kayak orang hamil. Orang kantor kalo ketemu suka nanya, "ibu sudah hamil lagi?"...whuaa...rasanya langsung pengen ngangkat barbel tiap ada yang nanya gitu.

Lalu saya mulai melow...jangan-jangan saya nggak bisa hamil lagi? Atau daftar nama saya kelewatan di daftar ibu-ibu yang dikasih hamil sama Allah? Tapi mana mungkin Allah bisa melewatkan rejeki buat hambanya? Bukankah Allah itu Maha Teliti dan nggak akan pernah salah ngasih rejeki pada setiap makhluk ciptaannya? Dan saya mulai menghapus negatif thingking saya itu dengan pikiran-pikiran baik seperti : Mungkin menurut perhitungan Allah saat ini memang belum waktunya saya hamil lagi. Mungkin rejekinya emang lagi dibanyakin di sektor lain, seperti rejeki bisa beli tanah lagi, rejeki menang lomba blog, rejeki naik jabatan, rejeki anak sehat dan pinter dan masih banyak rejeki lain yang patut disyukuri. Tuuu..kan..Allah sama sekali nggak melewatkan saya dalam pembagian rejekinya.

Lalu saya mulai semangat lagi. Ikut-ikut lomba blog lagi, bahkan nekat ikutan lomba blog yang ada hadiah travelingnya. Pikir saya siapa tau menang dan bisa jalan-jalan gratis lagi buat ngilangin stres karena nggak kunjung hamil..hahaha...Trus yang paling penting saya harus mulai rajin olahraga dan ngatur makan biar badan kembali langsing dan nggak disangka hamil. Kalo hamil beneran sih nggak papa banget...lha ini nggak hamil tapi pada dikira hamil...makin bikin sakit hati aja..bilang aja saya gendut..hiks :(

Akhirnya karena capek dibilang "mulai bulet" saya pun memulai diet saya di bulan April. Saya langsung daftar ikut BL sama Zumba. Makin rajin ikutan lomba blog. Mulai mikir pengen perawatan lagi di LBC kayak dulu biar muka makin kinclong..hahaha...saya merasa hal itu bisa bikin saya lebih bahagia ketimbang terobsesi terus dengan keinginan untuk hamil yang tak kunjung berhasil. Semangat saya ngincer menang lomba yang bisa jalan-jalan ke Total di kaltim itu juga makin gede.

Ya..perlahan saya mulai melupakan keinginan saya untuk hamil lagi. Saya sudah bersyukur dengan satu anak. Seandainya Allah memang hanya mempercayakan satu saja kepada kami itu tidak mengapa. Saya juga sudah memberitahu Tayo kalaupun nggak ada adek, toh Tayo masih punya adek sepupu yang bisa disayangi seperti adek kandung sendiri :)

Tiap hari saya mulai rajin senam dan zumba. Ngurangi makan nasi dan lebih banyak makan buah dan sayur. Trus juga semangat cari vote biar bisa masuk 10 besar lomba nulis Total SKK migas. Dan hari pengumuman pemenang lolos vote peringkat 50 besar pun tiba. Hasilnya saya nggak lolos. Kalah Vote sodara-sodara..yah..batal deh rejeki jalan-jalan. Tapi mental menerima kekalahan buat saya itu udah teruji banget. Lha pengalaman kalah lomba juga udah sering banget kok..hehehe...kecewa sih tapi cuma bentar. Waktu itu dalam hati sempat mbatin...nggak papa batal menang jalan-jalan, batal dapat kesempatan buat menangin 50 juta...nggak papa sih.. tapi mbok ya dikasih ganti rejeki hamil aja ya Allah...*udah kalah masih nawar, namanya juga usaha..siapa tau doa orang yang kalah lomba blog malah diijabah ya...hehe..*

Ya sudahlah.. kemudian saya melupakan kekalahan itu dan makin semangat ngejalanin program buat nurunin berat badan. Kalah nggak papa...tapi kembali langsing dan sehat harus tercapai...:) Suatu hari saya merasa semangat saya buat olah raga itu makin kebangetan. Sore pulang kerja saya langsung cabut ke sanggar eureka. Dan itu setiap hari..gilak..! Berat badan saya juga sudah berhasil turun 2 kilo..yihaa..makin semangat aja nih...targetnya bisa turun sampe 52 kilo biar selangsing Tya Subiakto..hehehe...

Suatu hari di jumat sore sepulang senam badan saya rasanya panaaas banget. Biasanya juga gitu, tapi begitu keringet udah keluar semua badan jadi seger. Tapi kali ini beda, saya udah keringetan tapi di dalam rasanya masih panas dan asli bikin lemes. Sama suami disuruh mandi pake air panas biar seger. Saya nurut. Begitu guyurin air panas ke badan saya malah langsung menggigil. Dari kamar mandi langsung teriak, " papa..help me.." buat ngomong aja suara gemeteran. Langsung dibalutin handuk, diambilin baju trus diselimutin rangkap 2 sama suami tapi tetep aja saya mengigil. Kenapa nih? Ambil termometer suhu badan saya udah 38,5...ya Allah kenapa nih badan saya? Tadi sehat-sehat kok tiba-tiba jadi demam gini. Kesimpulan suami, saya masuk angin. Trus di kasih teh anget, dipaksa makan nasi, minum tolak angin sama dikerokin. Lumayan better lah..meski demamnya nggak langsung turun tapi udah bisa keringetan. Besok paginya saya masih merasa meriang dan ijin nggak masuk kantor. Demam udah mulai turun, tapi rasa pahit di lidah nggak ilang-ilang.

Senin saya udah sehat dan bisa kerja lagi meski lidah masih terasa pait. Waktu itu sempat liat kalender tanggal 1 juni. Oh..mungkin efek mau datang bulan nih jadi nggak enak kayak gini. Mungkin kalau buat senam lagi jadi lebih enak. Tapi entah kenapa saya mau senam lagi kok jadi rada takut. Takut jadi masuk angin lagi kemaren...Hmmm...ya udah deh, senamnya tunggu habis datang bulan aja.

Makin hari badan rasanya makin nggak enak. Payudara udah makin sakit tapi belum datang bulan juga. Perut juga udah kerasa mules-mules nggak nyaman. Tumben nih telat...apa hamil? Ah..nggak mungkin. Wong kemaren senamnya gila-gilaan gitu masak hamil..pikir saya. Tapi mulai curiga ketika tiap bangun tidur pagi kok badan rasanya panas kayak demam. Dulu pas hami Tayo kayaknya juga begini. Mau beli test pack ragu-ragu...jangan-jangan nanti di tes hasilnya negatif malah dongkol.

Trus dinasehatin suami. Di tes aja kalo masih negatif buat senam lagi siapa tau badannya jadi enakan. Tapi kalo positif ya bersyukur banget and di jaga hati-hati nggak usah senam yang berat-berat dulu. Gitu kata suami. Akhirnya pada tanggal 5 juni saya beraniin buat tes. Hasilnya strip 2 sodara-sodara...Alhamdulilah ya Allah...seneng banget. Tapi masih ragu jangan-jangan salah. Gimana nih kalo ternyata salah, tapi mau beli test pack lagi males. Mending langsung ke dokter aja.

Lalu besoknya saya telpon Sadewa mau daftar buat periksa ke dr.Widad. Sayangnya beliaunya lagi ke luar negeri. Trus akhirnya mutusin periksa ke dr.Eni di JIH. Deg-degan juga sih..takutnya pas dipriksa jangan-jangan test packnya yang salah. Lalu di USG sama dr.Eni..katanya belum kelihatan apa-apa. Sampe coba USG transvaginal juga tetep nggak keliatan apa-apa. Tapi kata dr.eni untuk kehamilan yang masih sangat dini emang kadang belum keliatan. Jadi mungkin saya bisa balik lagi sekitar 5 hari lagi kalau pengen memastikan posisi hamilnya udah bener di dalam kandungan. Pulanglah saya dengan hati yang galau..takut jangan-jangan test packnya emang salah. Karena jaman hamil Tayo dulu , usia kehamilan 5 minggu aja kantong kehamilannya udah keliatan pas di USG. Kok yang ini belum.

Dasar saya itu orangnya nggak sabar nahan rasa penasaran lalu 3 hari kemudian saya periksa lagi pindah ke klinik adinda ketemu sama dr.Diah. Dan disinilah saya menemukan jawaban atas kegaluan saya. Alhamdulilah pas di USG kantong nya udah kelihatan jelas meskipun masih kecil banget. Hilanglah rasa galau berganti dengan rasa bahagia tiada tara...*lebay*

Iya saya bahagia banget akhirnya bisa hamil lagi. Ini adalah hadiah tercetar yang saya dapat dari Allah di bulan Juni 2015 ini. Semoga di kehamilan yang kedua ini kami (saya dan janin saya) diberi kemudahan, kesehatan dan kelancaran dalam menjalaninya hingga persalinan nanti. Amin..amin...amin...YRA.. Doakan kami ya teman-teman :)


Reactions:

12 komentar:

  1. Eaaaaa....Tayo mau punya adek, btw itu yang dah turun 2 kg bakalan naik berkilo-kilo lagi mak *ngikik jail :D

    BalasHapus
  2. Yeay! Tooosss mbak, selamat ya.
    Saya juga sedang hamil, sudah 6 bulan nih.
    Semoga sehat selalu ya Mbak. Jabang bayinya juga.

    Tapi lucu banget pas baca bagian *tansfer hamil* hihihihi

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah. Mudah-mudahan nular nih. Lagi kepingin hamil lagi :)

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah... yeayy!! Tayo mau punya adik. Barakallah ya mbak, semoga sehat mbak dan dede bayinya ^__^

    BalasHapus
  5. Selamaaat yaaa... dapat hadiah dr Tuhan

    BalasHapus
  6. selamat ya...saya udah 2 tahunan buka spiral tapi belum rejeki kali ya.... usahanya juga belum banyak sih...

    BalasHapus
  7. Subhanallah..senengnya ya mak..berarti kita sama2 ya mak..jangan2 usia kandungannya juga sama..semoga kita dan debay selalu sehat ya mak...saling berdoa...amiien Ya Allah...

    BalasHapus
  8. Selamat ya Mak......
    Semoga calon dekbay dan emaknya sehat terus....Amiiin....

    BalasHapus
  9. Selamat mak Ari,akhirnya yg ditunggu2 dateng juga. Smoga lancar kehamilannya yaa. Tayo pasti seneng bgt ya

    BalasHapus
  10. Mak..kok sama sih?saya juga nggak KB apa2 tp memang ga semudah yg pertama ternyata..SELAMAT y mak:)

    BalasHapus
  11. Alhamdulillah. Ini to konpressnya...selamat Mak. Semoga lancar sampai lahiran nanti. Aamiin.

    BalasHapus
  12. Barakallah ya, Mak. Semoga selalu sehat ibu dan bayinya.

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)