September 23, 2014

Ngangkring di Gareng Petruk itu Ternyata.........

Edit Posted by with 19 comments
Sudah lama sekali saya nggak ngangkring. Seingat saya terakhir kali ngangkring itu adalah jaman Tayo masih di dalam perut. Iya lho jaman masih hamil Tayo dulu tiap malem saya pasti ngangkring sama suami. Kalo nggak ngangkring saya nggak doyan makan. Saat hamil menu favorit saya adalah tempe bakar kecap..dan itupun makannya harus di angkringan. Kalo dibungkus di bawa pulang saya malah jadi nggak doyan. hehehe..nyidamnya ternyata dulu nggak keren ya. Betewe.. kebiasaan ngangkring saat hamil ini berlangsung sampai usia kehamilan saya 9 bulan lho. Sebenarnya suami saya kurang setuju dengan kesukaan saya itu..masak wanita hamil nongkrong di angkringan sama mas-mas preman. Selain khawatir makanannya kurang hygienis suami saya juga suka sungkan sama mas-mas di angkringan yang sering saya marahi gara-gara ada yang merokok di dekat saya. Yaah..tapi mau gimana lagi namanya juga orang nyidam. Nggak tau kenapa jaman hamil dulu kok saya nyidamnya makan diangkringan padahal kalau boleh milih pengennya nyidam makan di Madam Tan aja ya..hehehe

Angkring Gareng Petruk
Setelah sekian lama nggak ngangkring ternyata lama-lama jadi kangen juga pengen makan di angkringan lagi. Tadi malam pas lagi jalan-jalan sama suami dan anak, nggak sengaja kami lewat Jalan Pangeran Mangkubumi. Tepat di depan kantor Kedaulatan Rakyat saya lihat kok ada angkringan rame bener pengunjungnya. Makanannya juga kelihatan meriah banget. Kemudian kamipun memutuskan untuk mampir makan di tempat tersebut. Namanya angkringan gareng petruk, tapi saya juga bingung kenapa kok penjual angkringannya malah pakai baju gaya madura bukannya gaya gareng petruk. Sudahlah abaikan saja gaya pakaian penjualnya yang penting makan ajah.

Sekilas mirip penjual sate madura
Memilih menu di angkringan gareng petruk ternyata cukup bikin saya bingung karena pilihannya buanyaaak banget. Biasanya dulu kalo beli angkringan itu pilihannya cuma nasi sambel teri atau nasi sambel tempe saja. Tapi di angkringan gareng petruk ini jenis nasi kucingnya macem-macem. Ada nasi gulai, nasi rica ayam, nasi rica bebek, nasi uduk, nasi sarden, nasi balado telur, nasi bakar dan masih banyak lagi macam nasi yang lainnya. Lauknya juga meriah mulai dari sate telur puyuh, sate ayam, sate usus, baceman cakar, berbagai macam gorengan semuanya tinggal pilih sendiri mana yang disuka. Tapi rata-rata cita rasanya pedas, saya sempat bingung milihin makanan buat Tayo soalnya dia belum bisa makan makanan pedes.

berbagai macam pilihan nasi kucing
lauknya rame banget
Setelah milih makanan, suami saya segera memesan minum dan sekalian membayar semua makanan yang sudah kami pilih. Modelnya memang harus dibayar dulu sebelum makan. Saat suami lagi bayar di kasir, saya dan Tayo punya tugas untuk cari tempat duduk. Duduknya lesehan di sepanjang emperan gedung KR. Dan suasananya memang rame banget, kebanyakan anak muda. Saya lihat yang bawa anak kecil cuma saya doang. Untung kami dapat tempat duduk yang agak jauh dari kerumunan. Sengaja sih...buat menghindari paparan asap rokok dari para mas-mas yang memang kebanyakan perokok. Inilah resiko makan diangkringan, jangan berharap untuk disediakan tempat makan yang no smoking area.

Setelah dapat posisi nyaman, mulailah kami makan. Tayo sedari tadi udah ngincer pengen makan sate bola-bola. Tadinya kami pikir bola-bolanya itu adalah bakso yang digoreng. Ternyata setelah digigit sama Tayo baru ketahuan kalo bola-bola itu ternyata bukan bakso, tapi semacam bola-bola tepung yang ditengahnya itu berisi sambel cabe rawit ijo! Huwaaa...Tayo langsung megap-megap kepedesan kena jebakan batman sate bola-bola..hihihi...kasian sih..tapi saya dan suami malah ketawa karena lucu liat ekspresinya Tayo yang mungkin sebenernya pengen misuh-misuh tapi dia nggak ngerti apa yang dimaksud dengan misuh?...hahahaha...Saya pun segera memberi pertolongan darurat dengan menyodorkan segelas teh manis buat Tayo. Sambil iseng ikut mencicipi sepedas apa sih bola-bola cabe rawit itu dan ternyata rasanya memang pedazzzz luar biasa.

Asyiknya ngangkring di gareng petruk

Walaupun sudah kena jebakan batman tapi Tayo nggak kapok untuk mencoba menu angkringan yang lainnya. Dia minta disuapin makan pakai nasi gulai yang kata penjualnya sih ngga pedes. Dan ternyata memang bener nggak pedes. Tayo doyan banget makan nasi gulai pakai lauk sate usus, baceman cakar dan sate telur puyuh. Kalo cuma seukuran nasi kucing begini sih sekali sikat langsung habis deh sama Tayo. Sampe-sampe nasi bakar jatah saya juga habis separo diembat sama dia:)

well..inilah sate bola-bola yang telah menjebakku
Senenernya kalo menurut saya sih cita rasa makanan di angkringan gareng petruk ini biasa saja. Yang istimewa itu cuma variasinya saja yang memang lebih rame.  Untuk soal harga malah cenderung lebih mahal ketimbang angkringan yang ada di dekat rumah saya. Dari segi kenyamanan sih cukup lumayan..suasana khas Jogjanya dapetlah. Sayangnya fasilitas cuci tangannya kurang memadai jadi kalau mau nyobain ngangkring disini mending bawa hand sanitizer sendiri deh. Dan satu lagi yang harus diingat yaitu kita harus siap mental dan siap uang receh saat makan di angkringan ini, karena selama makan kita bakalan di datengin oleh para penghibur tak diundang seperti mas-mas pengamen jalanan dan tak jarang juga mas mbak waria yang lucu-lucu itu juga bakalan muncul di saat-saat yang tak terduga.

Eniwei..ternyata cukup seru juga ngangkring di angkring gareng petruk ini. Buat yang punya hobi ngangkring tempat ini bisa juga dijadikan referensi kalau pas main ke Jogja.
Reactions:

19 komentar:

  1. sebagai anak muda (hikzzz) aku juga pernah makan disana mbak... memang kalau buat nongkrong, ngobrol dan menikmati malam tempat itu asyik tapi kalau menu rasanya memang kurang menggigit hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak icha kalo soal rasa emang ternyata biasa aja. Cuma tempatnya aja yang enak buat kongkow:)

      Hapus
  2. mak dulu jaman kuliah *ecie kesannya tuwir* aku aktif di angkringan KR. yang pertama kali itu yang sebelah utara, namanya angkringan Jabrix. Nah yang gareng petruk ini baru. Trus mereka skrg rada2 bkompetisi gitu, jd kalo duduk salah tiker aja ga boleh huhu (pernah ngalamin). Tp emang rasa angkringan2 di KR ini biasa aja, keunggulannya makanannya macem2 bgt sama suasananya kali yaaa :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mak kachan ternyata hobi ngangkring juga:D

      Hapus
  3. wah asik juga nih, jarang ngangkring kl k jogja lagi, krn tujuan utama pasti burger monalisa ... hahahaha...siplah

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekali-kali cobain angkringan mak kalo ke jogja

      Hapus
  4. Saya! Saya suka ngangkring! Di Bandung ada satu angkringan yg suka rame, namanya Angkringan Mas Jo, Mba. Saya pernah nulis di sini--> http://kuswointan.blogspot.com/2014/03/angkringan-mas-jo-antara-bisnis-kaki.html

    Eh btw, Tayo lucu yaaaakk *gagalfokus*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku udah meluncur ke angkringan yang dibandung mak:)

      Hapus
  5. tiap malam depan KR menag rame bgt yaa... apalagi pas malam minggu dan ada nobar bola :)

    BalasHapus
  6. Aku sering lewat dan pengen banget cobain tapi belum jadi-jadi :((( Tapi lebih enak berdua sama Adit aja nih, kasian kl bawa Ubii ke tempat yg rame banget. Aaahh semoga weekend ini bisa mampir. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. cobain deh mak ubii mampir kesini..masak orang jogja malah belum pernah^^

      Hapus
  7. Lebih mahal dr angkringan biasa tp sesuai dg tempatnya yg terang benderang & pilihan yg banyak banget. Udah kesini sama mak Indah tp nggak makan disitu kerena ingat anak2 dirumah. Biasalah ibu2. Jadinya borong sekresek dibawa pulang wkwkwwkkkk.... Terus geli nih baca komen mak Qachan, aktivis angkringan? wkwkwkwkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak lusi emang mahal, aku aja kaget pas tau habis berapa..tapi tempatnya emang asik ya:)

      Hapus
  8. perlu dicoba nih,dari ceriatnya bikin ngiler

    BalasHapus
  9. 5 Hari lagi kesempatan untuk ikut lomba blog "Why Macau".
    Mau Jalan-jalan ke Macau dan iPhone 5c GRATIS?
    Yuk ikutan lomba blog "Why Macau" di sini http://bit.ly/WhyMacau
    Caranya mudah, tuliskan keinginanmu untuk pergi ke Macau. Topik nya bisa tentang kuliner, objek wisata, kebudayaan, dan tempat populer di Macau. Sertakan foto atau video agar tulisanmu lebih menarik.

    Lihat info selengkapnya di sini http://bit.ly/WhyMacau

    BalasHapus
  10. ngangkring..kayak'e budaya jogja melekat diangkringan juga.Ngobrol ngalor-ngidul dari politik hingga ke gosip artis,sipp referensi tempatnya,kadang yg dijual bukan masalah rasa tapi tempat kali ya mak.. ^_^

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)