Behind The Scene Video Testimoni IDPhotobook

Minggu, Mei 20, 2018

Hai..hai..inget nggak kalau beberapa waktu yang lalu saya pernah share video testimoni IDPhotobook di facebook yang mana bintang utamanya adalah saya sendiri. Ada teman yang mengira bahwa video itu hasil buatan saya. Malah saya dibilang keren banget bisa bikin video sebagus itu. Hadeeh..tolong deh, jangan menganggap diri saya sekeren itu ya. Saya memang bisa bikin video pakai kamera smartphone, tapi kualitas video hasil karya saya masih jauh banget dari standar. Lagian mana bisa saya nyuting diri saya sendiri? Jadi kalau ada yang menganggap video testimoni IDPhotobook yang pernah saya share itu merupakan karya pribadi saya maka itu adalah fitnah..hehehe. Eniwei sebelum saya cerita tentang proses behind the scenenya , buat yang belum nonton silahkan tonton dulu videonya berikut ini :


Pas pertama kali lihat video ini saya baru nyadar kalau ternyata saya ini memang udah kelihatan ibuk-ibuk banget..hahaha, tapi meskipun bintang utama di dalam video tersebut bukan seorang ibuk yang keren tapi jujur saya akui kualitas video ini memang keren. Padahal proses syutingnya hanya dilakukan oleh satu orang saja dengan menggunakan video kamera DSLR. 

Oiya..saya cerita dulu ya kenapa kok saya bisa dihubungi oleh tim IDPhotobook dan diminta untuk jadi bintang iklan mereka..hehehe. Ini semua lantaran saya pernah order Photobook sama mereka. Menurut mereka foto-foto yang saya minta untuk dibikin photobook itu bagus-bagus sehingga kualitas produknya juga jadi semakin bagus. Alasan inilah yang bikin mereka kemudian meminta saya untuk memberikan testimoni dari pelanggan. 

Saya order 2 Photobook dengan tema Baby Tifa dan Little Tayo
Setelah janjian via WA, akhirnya tim dari IDPhotobook datang ke rumah saya pada hari Sabtu tanggal 14 April 2018. Kebetulan waktu itu saya juga pas lagi libur kerja dan off dari kegiatan diklatpim di asrama Bandiklat Gunungsempu. Dari tim Photobook menginginkan agar syuting dilakukan di rumah costumer dengan suasana yang se-natural mungkin. Jadi saya juga nggak perlu dandan full make-up. Mereka minta saya dandan natural ala kehidupan sehari-hari saja.

Waktu tim sampai di rumah, saya sempat kaget kok kayaknya saya pernah ketemu sama masnya tapi lupa dimana. Dan ternyata masnya itu juga merasa pernah kenal sama saya, dan dia juga masih inget kapan pernah ketemu saya. Dia langsung menyapa saya, "Ibu Arifah masih ingat saya kan? saya Ari, wartawan NET TV yang dulu pernah berkunjung ke kantor ibu", begitu kata mas Ari memulai obrolan. 

Oiya..pantesan saya merasa familiar banget sama wajahnya. Kami memang pernah bertemu sekitar tahun 2017. Waktu itu mas Ari ini datang ke kantor saya untuk mencari narasumber dalam rangka bikin liputan tentang e-ktp. Kami memang sempat tukeran nomer WA untuk keperluan komunikasi, tapi trus nomer beliau yang saya simpan di hp kehapus. Jadi sejak saya komunikasi lagi dengan beliau untuk janjian syuting testimoni IDPhotobook saya sama sekali nggak tau kalau yang saya ajak chat di WA itu adalah mas Ari yang pernah saya kenal dulu. Ngehnya baru pas kita ketemuan di rumah saya buat proses syutingnya kemaren.

Setelah ngobrol-ngobrol bentar kemudian dimulailah syuting video testimoninya di rumah saya. Mas Ari ini sekarang ternyata udah nggak kerja di NET TV lagi. Sekarang dia kerja jadi tim kreatif di IDPhotobook. Orangnya memang sabar banget dalam mengarahkan gaya syuting emak-emak ndeso semacam saya ini. Hahaha..makanya saya jadi nggak begitu grogi beraksi di depan kamera soalnya semuanya udah diajarin sama dia. Thanks Mas Ari :). Untuk proses syuting berlangsung selama kurang lebih 2 jam. Padahal hasil videonya ternyata hanya berdurasi beberapa menit saja. Fiuh..saya salut deh sama artis-artis yang pada kuat syuting berjam-jam itu. Kalau saya ditawarin jadi artis saya nggak mau deh. Baru ngerasain syuting 2 jam aja rasanya udah males kalau disuruh ngulangin lagi..hahaha (emang siapa yang mau nawarin situ jadi artess mak?)

Hasil cetak foto di IDPhotobook memang keren
Syuting video ini dilakukan di ruang tamu rumah saya. Saya juga sempat disuruh akting nyapu-nyapu lantai rumah gitu biar semakin mengesankan kalau saya adalah seorang emak sejati. Tadinya sih saya mau akting jemurin baju, tapi udah nggak disisain sama suami. Semua cucian pada hari itu udah habis dijemurin sama si bapak. Rempongnya lagi selama syuting video testimoni kemarin, mbak Tifa sayangku cintaku itu nemplok terus sama saya. Nggak mau lepas sedikitpun. Tapi kata mas Ari, malah bagus kalau Tifa nempel terus sama saya. Tadinya mas Ari juga minta agar Tayo juga ikut syuting. Tapi anaknya sekarang udah jual mahal. Kalau nggak ada bayarannya dia nggak mau..hahahaha

Daan..akhirnya setelah melalui proses syuting yang melelahkan, terbayar juga capeknya. Saya suka videonya keren. Makin hepi lagi setelah saya dikasih tau bahwa karena kerelaan saya memberikan testimoni buat IDPhotobook maka saya kemudian dikasih paket free cetak photobook untuk 61 Foto. Yeay...senangnya..^^ Rejeki blogger memang nggak kemana ya..meskipun berawal dari order di IDPhotobook dengan modal uang pribadi (karena nggak dapet tawaran endorse), akhirnya kalau takdirnya memang dekat dengan sesuatu yang berbau hadiah dan gratisan ya dapet juga..hehehe

Tidak ada komentar:

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)

Diberdayakan oleh Blogger.