Desember 11, 2016

Cerita Seram Rumah Masa Lalu

Edit Posted by with 14 comments

Pagi ini saya lagi nyortir file foto-foto yang udah terlalu banyak kesimpen di laptop biar nggak menuh-menuhin memori. Foto yang nggak kepake saya pilihin untuk dihapus. Pas lagi bersih-bersih folder nemu deh foto ini.

Rumah Dinas yang pernah saya tempati. Itu yg pojok kanan lampunya remang warna kuning adalah rumah yg jadi gudang
Ini adalah foto rumah masa lalu saya. Kok masa lalu sih? Lha emang sekarang situ tinggal di rumah masa depan? Kuburan dong..hiks..syerem. Gini lho..rumah masa lalu itu maksudnya rumah saya pas jaman dulu, waktu saya belum punya rumah sendiri. Masa-masa ketika saya cuma numpang di rumah milik negara alias rumah dinas. Iya dulu pas belum punya rumah, saya tinggal di rumah dinas milik puskesmas tempat saya bekerja. Sebenarnya ada untungnya juga sih tinggal di rumah dinas karena saya nggak perlu keluar duit untuk bayar sewa rumah bulanan sehingga duitnya bisa ditabung.

Ngomongin soal rumah dinas yang saya tempati dulu, lokasinya ada di dusun Kalakan, Argorejo,Sedayu. Persis di belakang kecamatan Sedayu yang terletak di tepi jalan raya jogja wates. Di belakang kantor kecamatan ini ada 3 rumah dinas puskesmas yang lokasinya jejer-jejeran. Tahun 2010 saat saya dapat SK untuk pindah tugas di puskesmas Sedayu 2, dari tiga rumah dinas yang ada ternyata yang sudah ditempati baru satu rumah saja. Yang dua rumah kosong melompong sejak selesai dibangun belum ada yang mau menempati. Karena kosong maka rumah dinas itu dipakai buat nyimpen barang-barang puskesmas yang udah nggak kepake. Barang-barang tua jaman peninggalan orde baru yang belum sempat dihapus semua diletakkan di dua rumah dinas tersebut. Mulai dari bed pasien, tiang infus, meja kursi rusak, lemari obat dan barang-barang kuno lainnya semua disimpen disitu. 

Nah pas saya datang, bu kepala puskesmasnya nawarin saya untuk milih salah satu dari 2 rumah dinas yang kosong itu untuk ditempati. Nanti barang-barang milik puskesmas yang nggak kepake itu akan dikumpulkan jadi satu di rumah kosong satunya yang tidak saya pilih. Jujur saya memang butuh rumah karena memang belum punya rumah dan kalau saya mau tinggal di rumah dinas ini memang ada untungnya. Selain saya bisa ngirit nggak perlu bayar uang sewa rumah, saya juga bisa ngirit biaya BBM. Karena jarak rumah dinas ke puskesmas tempat saya kerja itu dekeeet banget. Nggak sampe 5 menit naik motor udah sampai. Yang jadi agak jauhan sih kantor suami. Kalau dari rumah dinas ke kantor suami mungkin bakal butuh waktu 1/2 jam lebih. Tapi buat suami saya sih nggak masalah yang penting kami bisa ngirit nggak perlu bayar sewa rumah.

Tapi jujur ya, pas pertama kali lihat penampakan rumah dinas ini saya sempat merinding. Suasananya itu bener-bener kayak rumah angker di film horor. Meskipun belum lama dibangun tapi karena belum pernah ada yang menempati, rumah dinas ini jadi nggak terawat. Rumputnya tinggi-tinggi, trus pas masuk ke dalam itu aromanya kayak bau rumah sakit jaman dulu. Ih..pokoknya serem deh. Ditambah lagi lingkungan sekitar situ cuma ada kebon, rumpun pohon bambu (yang katanya ada penunggunya berwujud pocong) sama ada rumah kuno yang gedeee banget dan halamannya luaaas banget. Yang tinggal di rumah kuno itu adalah direktur bank BPD jogja tapi jarang keluar rumah karena sibuk.

ini foto rumah tua yang luas banget milik pak direktur bank. abaikan fotonya tayo
rumpun bambunya di sebelah sana tuh, di belakang anak baju biru ( yg baju biru itu anaknya pak direktur bank)
Ya..tetangga terdekat saya cuma keluarga direktur bank itu dan mbak endang yaitu perawat gigi puskesmas yang tinggal di rumah dinas yang satu lagi. Well..karena nggak ada pilihan lain akhirnya saya mantapkan diri untuk sementara tinggal di rumah dinas ini. Saya akhirnya milih untuk menempati rumah dinas yang mepet sama rumah dinas yang ditempati mbak endang. Lalu rumah dinas yang sebelah saya (yang lebih deket sama rumpun bambu yang katanya ada pocongnya itu) akhirnya yang dijadikan gudang untuk nyimpen barang-barang lama milik puskesmas. Jadi posisi rumah yang saya tempati berada di tengah-tengah.
Rumah tua pak direktur itu dulunya bekas pabrik. Ini adalah satu-satunya tetangga depan rumah saya karena luas muka halaman rumahnya memang memanjang dari depan rumah dinas mbak endang sampai rumah dinas yg jadi gudang
Kalo digambarkan posisinya itu begini : tetangga sebelah kanan saya rumah mbak endang, tetangga kiri saya rumah yang jadi gudang. Trus tetangga depan rumah saya adalah rumah kuno maha luas milik pak direktur bank dan tetangga belakang rumah saya adalah kantor kecamatan sedayu. Nah, pas awal saya tinggal di rumah ini saya sih udah nebak bahwa lingkungan seperti ini pasti menyimpan banyak cerita seram. Lha wong dari auranya udah kerasa seremnya. Mbak endang tetangga terdekat saya yang sudah lebih lama tinggal disitu cerita kalau di rumah dinas yang dia tempati itu sering ada kejadian aneh. Pernah pas malam hari dari arah kamar mandi ada suara gebyur-gebyur seperti orang lagi mandi tapi begitu didatangi ternyata nggak ada siapapun di situ dan lantai kamar mandinya kering. Padahal kata mbak endang suara gebyur-gebyurnya jelas banget terdengar. 

Trus pas saya ikut arisan ibu-ibu dasawisma ada juga ibu yang cerita. Kalau rumpun bambu yang lokasinya nggak jauh dari rumah saya itu ada penunggunya. Tiap habis magrib orang kampung situ udah jarang yang berani lewat situ karena serem. Oh...i see...makanya kalau malam hari memang jalan di depan rumah saya itu sepiii banget. Nggak ada orang lewat sama sekali. Tapi udah nggak segelap dulu sih kata orang setempat, karena udah dipasangin lampu jalan sama suami saya terutama di jalan yang deket sama rumpun bambu itu. 

Oh..iya ngomongin soal suara orang mandi gebyar-gebyur di malam hari itu saya beberapa kali juga pernah dengar. Tapi sumbernya bukan dari rumah yang saya tempati. Melainkan dari kamar mandi kecamatan sedayu yang posisinya nempel dengan dapur rumah dinas yang saya tempati. 

Saya dengernya pas lagi duduk-duduk di dapur sama suami pada suatu malam sekitar jam 9 . Tiba-tiba dari balik tembok belakang rumah saya ada suara orang mandi. Tapi saya sama suami mikirnya positif aja, mungkin itu yang lagi mandi adalah penjaga malam kantor kecamatan. Jadi tiap kali kami denger suara gebyur-gebyur nggak pernah merasa takut karena kami yakin itu memang suara orang yang lagi mandi beneran. Tapi belakangan pas ngobrol sama orang kecamatan katanya sih kalau malam nggak ada orang yang jaga kantor kecamatan. Lha trus yang suka mandi tiap malam itu siapa dong?

Meski ada cerita-cerita seram yang beredar tapi alhamdulilah selama saya tinggal di rumah dinas puskesmas itu saya dan keluarga nggak pernah diganggu sama hal-hal gaib yang menyeramkan. Tayo yang saya ajak tinggal di rumah dinas itu sejak umur 5 bulan juga fine-fine aja. Gak pernah rewel malah tidurnya pules karena suasananya sepi banget. Enak buat tidur. Di lingkungan rumah dinas yang saya tempati ini Tayo juga punya beberapa teman akrab. Meskipun Tayo umurnya paling kecil tapi Tayo tetap bisa bergaul dengan baik dengan mas-mas kecil di dusun ini.

Tayo kecil, lagi jalan-jalan sama mas-mas nya
Akrab bangetkan mereka, kira-kira lagi pada ngobrol apa ya?

Justru yang paling bikin saya serem selama tinggal disitu malah bukan berasal dari makhluk gaib. Tapi makhluk nyata. Sudah 8 kali penampakan makhluk nyata menyeramkan itu mengganggu keluarga saya dan mendorong saya untuk segera membangun rumah sendiri dan secepatnya pindah dari rumah dinas. Makhluk apakah itu?

Makhluk itu adalah ULAR KOBRA! Iya ini tuh ular kobra beneran yang kepalanya bisa berdiri tegak seolah siap mau mematuk sasaran. Hiiiiy...serem banget kalau inget sama makhluk yang satu ini. Bulu kuduk saya sampe merinding. Saya nggak pernah takut sama cerita pocong yang tinggal di rumpun bambu dekat rumah saya. Saya juga nggak takut sama banyak cerita horor lain yang banyak beredar di daerah tempat saya tinggal. Yang paling bikin saya takut ya cuma si ular kobra ini. Selama tinggal di rumah dinas itu saya udah 8 kali didatangi sama ular kobra yang masih kecil tapi tetep aja nyeremin. Herannya lagi ular kobra itu seringnya masuk ke rumah justru pas suami saya lagi dinas keluar kota.

Ular kobra ini pernah hampir bikin Tayo celaka. Tapi untunglah Allah masih melindungi Tayo yang saat itu umurnya udah 1,5 tahun. Jadi ceritanya suatu sore sekitar jam 4 saya habis mandiin Tayo. Udah selesai mandi, pakai baju trus mau saya ajak dia jalan-jalan keluar rumah. Karena saya berencana mau beresin bekas mandinya Tayo maka saya suruh Tayo untuk ambil sendiri sandalnya yang ada di ruang tamu. Tapi Tayo nggak juga beranjak, dia masih aja duduk nungguin saya. Akhirnya saya gendong Tayo, saya bawa menuju ruang tamu mau ngambil sandal. Begitu sampai ruang tamu disitulah saya langsung shock. Ternyata di tengah ruang tamu sudah ada makhluk kecil panjang berwarna hitam dengan tubuh melingkar trus kepalanya tegak ke atas ngeliatin saya. Huwaaa...itukan si ular kobra, kenapa tiba-tiba dia bisa ada disitu? Dugaan saya dia masuk lewat celah pintu. Seketika saya langsung teriak manggil ibu saya yang saat itu nemenin saya di rumah karena suami saya lagi dinas di jakarta. "Mamaaaa....ulaaar...", teriak saya. Ibu saya juga ikut panik dan ternyata si ular juga sama paniknya, dia langsung mlungker-mlungker masuk ke kolong kursi tamu. Saya langsung lari keluar lewat pintu belakang sambil gendong Tayo. Saya lari ke rumah mbak endang nyari suaminya mau minta tolong buat ngusirin si kobra. Ibu saya tetep di rumah untuk ngawasin pergerakan si kobra biar gampang ditemukan. Akhirnya setelah suami mbak endang datang ke rumah masalah pun teratasi. Ularnya dibunuh pake bambu trus dibuang entah kemana. Saya lega sekaligus miris. Miris membayangkan apa yang terjadi kalau tadi Tayo beneran jalan sendiri ke ruang tamu untuk ngambil sandalnya seperti perintah saya. Untung Allah menjaga Tayo sehingga waktu saya suruh ambil sandalnya sendiri, Tayo tetep nggak mau beranjak.

Tapi ternyata teror si ular kobra ini nggak hanya berhenti sampai di sini saja. Pernah suatu malam, tiba-tiba ada suara "TLEPOK" berasal dari arah dapur rumah saya. Pas saya lihat ternyata si ular kobra udah nongkrong di lantai dapur rumah saya karena jatuh dari atap genteng dapur. Lagi-lagi suami mbak endang yang jadi penyelamat kami karena kejadiannya juga pas suami saya lagi dinas keluar kota.

Beberapa bulan kemudian pernah juga ada kejadian aneh. Sekitar jam 2 siang saya pulang kerja naik sepeda motor. Tayo duduk di depan karena sekalian saya jemput pulang dari daycare. Saya kalau naik motor sambil bawa anak pasti jalannya pelan-pelan, nggak pernah ngebut. Begitu sampai rumah, sepeda motor saya parkir dulu di halaman. Trus saya turunin Tayo dan saya ajak masuk ke dalam. Di rumah itu kalau siang ya saya memang cuma berdua sama Tayo. Suami masih di kantor biasanya baru pulang menjelang maghrib. Nah..setelah Tayo udah saya amankan di dalam rumah, saya buka pintu samping rumah untuk masukin sepeda motor yang tadi saya parkir di halaman. Saya buka pintunya dari arah dalam dan saat mau buka pintu itu saya juga nggak melihat sesuatu yang aneh di tempat saya biasa markir motor. Trus pas pintu samping udah kebuka, saya keluar dan segera nyalain motor untuk saya masukin ke dalam. Pas udah di dalam, motor saya parkir dan saya mau nutup pintu samping. Lha kok pas mau nutup pintu mak jegagik, ujug-ujug di dekat roda belakang motor saya sudah ada si ular kobra yang kejet-kejet sakaratul maut karena badannya separo gepeng lantaran ketlindes sepeda motor saya. Sontak saya kaget..lhaaah...ini ular dari mana lagi datangnya? Perasaan dari tadi nggak lihat ada ular kok tahu-tahu bisa ketlindes roda motor saya. Analisa saya sih kemungkinan ular itu emang nyelinap di roda motor saya waktu saya parkir di halaman tadi. Dan saat motor saya jalanin, si ular ini mungkin berusaha mau turun eh..tapi malah ketlindes...ya...Allah seremnya saya naik motor yang digubetin sama ular kobra. Untung masih dilindungi Allah..lagi-lagi saya sangat bersyukur.

Setelah kejadian itu teror ular kobra masih terus saja berlangsung. Yang paling epik horornya adalah ketika suatu hari ada ular kobra masuk lagi ke rumah saya, kemudian ular itu nggak berhasil ditemukan (tapi saya yakin ular itu masih sembunyi di dalam rumah saya) dan baru 3 hari kemudian ketemu. Jadi selama 3 hari ternyata ada ular kobra yang ikut nginep di rumah saya. Jadi ceritanya pas saya lagi kerja, Tayo saya tinggal di rumah dan di momong sama tetangga saya. Tetangga saya ini yang pertama kali lihat ada ular kobra gentayangan di dapur rumah saya. Lalu dia manggil orang untuk ngusir ular itu karena tetangga saya yang momong Tayo inikan ibuk-ibuk yang takut juga sama ular. Nah orang yang dipanggil nggak berhasil menemukan dimana si ular sembunyi. Trus karena takut, si ibuk ini juga gak berani masuk lagi ke rumah saya. Tayo dibawa pulang ke rumahnya yang lokasinya nggak begitu jauh dari rumah saya. Pas saya pulang kerja, saya lihat rumah saya kuncian rapat. Lalu saya nyusul ke rumah si ibuk ini karena yakin Tayo ada disana. Sampe sana saya diceritain soal ular kobra yang masih belum ketemu itu. Akhirnya saya jadi nggak berani pulang juga. Saya langsung telpon suami, ngabarin kalau ada ular masuk rumah dan belum ketemu. Saya tetep nunggu di rumah si ibuk itu sama Tayo sampai suami pulang. Sekitar jam 3an suami udah pulang, dia emang pamit pulang duluan demi mencari ular yang belum ketemu itu. Suami saya dibantu sama Pak dukuh dan suaminya mbak endang mulai sweeping seisi rumah buat nemunin si kobra yang menyelinap. Sampai jelang maghrib ularnya tetep nggak ketemu juga padahal katanya semua kolong dan sudut rumah udah di sweeping. Dugaan tim pencari ular ini sih kemungkinan ularnya udah keluar sendiri dari dalam rumah. Karena udah malam akhirnya saya mau juga di suruh pulang. Tapi sepanjang malam saya tetap aja gelisah nggak bisa tidur, takut gimana kalo ularnya masih ada di dalam rumah. Gimana kalo ularnya ada di bawah bantal saya? Atau di bawah bantalnya Tayo? Tiap mau ngapa-ngapain saya mesti clingak-clinguk dulu kalo aman ga ada penampakan apapun baru berani jalan. Kondisi kayak gini berlangsung selama 3 hari. Dan baru berakhir ketika suatu siang akhirnya ular itu ditemukan lagi ngadem di kamar mandi rumah saya. Tuh...benerkan feeling saya, ular kobra itu memang masih ada di dalam rumah. Untung selama 3 hari itu kami sekeluarga masih dilindungi Allah SWT. Terimakasih Ya..Allah..

Sesudah itu masih ada 4 ular lagi yang mampir ke rumah saya tapi baru sampai teras atau halaman udah langsung diusir sama suami yang kebetulan melihat. Saya bersyukur banget ketika akhirnya di tahun 2013 saya bisa punya rumah sendiri dan bisa segera pindah dari rumah dinas yang menyeramkan itu. Sebenarnya yang sering didatangi sama ular kobra juga bukan rumah saya sendiri. Rumah mbak endang, rumah pak direktur bank juga sering banget didatengin. Malah saya kadang suka mikir jangan-jangan rumah kosong yang jadi gudang di sebelah saya malah jadi sarang ular ya?..tapi saya juga nggak berani bongkar gudangnya. Saya pernah ngobrol sama pak RT tentang fenomena ular kobra di lingkungan kami. Kata pak RT memang di daerah sini udah biasa banget ada ular kobra. Datangnya juga musiman, kalo pas banyak yang kecil-kecil gitu kemungkinan emang baru aja pada netes telurnya. Yang jadi pertanyaan adalah kalau anaknya sebanyak itu lalu induknya itu ada berapa? gedenya seberapa? Dan sarangnya dimana? Kalo anaknya pada bisa jalan-jalan kemana-mana gitu pasti induknya juga nggak begitu jauh tinggalnya. Tapi belum ada warga disitu yang pernah lihat induknya. Dan sampai saya pindah rumah identitas si induk kobra ini tetap masih jadi misteri. 

Ah..saya sih makin serem aja kalo suruh bayangin dimana induknya sembunyi. Nulis cerita ini aja saya sambil merinding lagi. Mengenang rumah dinas yang saya tempati dulu memang berhasil bikin bulu kuduk saya jadi merinding lagi. Fiuh...untung sudah pindah rumah.

Reactions:

14 komentar:

  1. Whuaaa serem banget ya. Aku kok juga takutnya sama cerita si ular kobra ya. Duh jangan sampe nemuin. Krn emang seumur" belum pernah liat ular kobra secara langsung >_<

    BalasHapus
  2. Wah..syerem ya...sedayu bantul ya itu..tahun berapa mb?sekarang mgkn sdh rame ya..

    BalasHapus
  3. Tempatku juga kadang kemasukan ular karena memang pinggiran sungai dan masih banyak pohon bambu. Aku kalo sama hewan model-model kayak ular atau belut gitu geli, jadi kalo lihat milih kabur. Pernah sekali itu pas ada ular gak ada orang lain, aku nekat bawa pentungan dan itu ularnya malah berdiri kayak ngajakin berantem. Begitu aku pukul dia semakin berdiri dan mendesis, aku pikir dia kesakitan terus ya udah aku suruh pergi aja dia, kasihan gak tega mukulnya(padahal aslinya aku yang kabur karena takut).

    BalasHapus
  4. Haiyaaa... Aku merinding mbak... Ga kebayang kalo sampe si ular matuk yaa. :(. Iya aku yakin pasti di deket situ sarangnya... Untung kalian udh pindah dr sana

    BalasHapus
  5. Rmh saya depannya kuburan mbak hehehhe masuk ular juga prnh mangknya saya selalu waspada tapi bukan ular kobra sih kl ular kobra ngeri juga yaaa

    BalasHapus
  6. ular biasa aja aku sdh merinding disko mbk, hiiiiii, iya mgkin ya mbk, mgkin ada sarangnya tuh di sekitar situ mbk,

    BalasHapus
  7. Maaaak.. Ular kobra. Kalau saya ada disitu udah pingsan kali. Wong ketemu kecoak aja jerit2nya udah kyk apa. Alhamdulillah skrg mba & kel ud pndh rmh baru yaaa

    BalasHapus
  8. Hiiiiii....takut Mak kalo ada ular didalam rumah apalagi kobra. Untung sellau dilindungi Tuhan ga sampai nyakitin Tayo ularnya.

    BalasHapus
  9. Saya juga jauh lebih mrinding baca pas bagian soal ular dibanding pas soal pocong mbak. Hiiii,.sereeeemmmm

    BalasHapus
  10. horor bgt mba, dlu rmh pnh kemasukan ular yg bkn cobra aja udh tkt bgt. Apalagi ular cobra yg katanya bisanya mematikan. Alhamdulillah ya mba sdh bisa pindah, fiiiuuh

    BalasHapus
  11. Waduh Mbaaa..saya juga serem kalo sm ular. Di rumah saya ini sering bgt ada ularnya. Pdhl di perumahan cluster lhoo.. Ularnya kecil2, tp kata suami sih ngga berbisa. Namanya common house snake katanya sih.. Tp tetep aja ngeri lah..

    BalasHapus
  12. Serem mba, gaberani ngebayangin tapi sudah terbayang. Bgaimana dongg T-T

    BalasHapus
  13. Haduh, serem, Mbak... *Merinding*

    BalasHapus
  14. Huwaaa..serem deh mba, aku jg ngeri klo liat ular kobra..ihh gak kebayang deh jd kamu waktu itu mb.

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)