April 24, 2016

Ketika Tayo Ikut Lomba Menyanyi

Edit Posted by with 2 comments
Kemarin, Sabtu 23 April 2016 menjadi hari bersejarah buat Tayo karena hari itu merupakan pertama kalinya Tayo ikut lomba menyanyi. Tayo ditunjuk oleh ustazahnya untuk mewakili sekolah maju lomba menyanyi kategori tunggal putra dalam gelaran acara Ajang Kreativitas Siswa Raudhatul Athfal (AKSARA) yang diselenggarakan oleh kantor Kementrian Agama Kota Yogyakarta.

Beberapa minggu lalu, saat ustazah indah memberitahu saya bahwa Tayo mau diikutkan lomba nyanyi, saya sempat heran. Memangnya Tayo bisa nyanyi ust? tanya saya agak ragu. Soalnya dari kecil Tayo itu nggak begitu suka nyanyi. Kalau disuruh nyanyi mesti malah celelekan nyanyi nggak jelas gitu. Dan suaranya juga cempreng. Ustazah Indah malah senyum denger pertanyaan saya, trus bilang "Tenang aja mam, nanti dilatih kok dari sekolah".

Awalnya saya kira Tayo itu mau maju lomba menyanyi kategori grup bareng sama teman-temannya. Tapi kata ustazah Indah, Tayo didaftarkan untuk maju lomba menyanyi kategori tunggal putra. Saya makin bingung aja. Lha kan suara anakku itu cempreng banget kok malah maju nyanyi sendirian? gimana nanti kalo dia malah diketawain sama dewan jurinya? pikir saya khawatir. Lalu saya tanya lagi ke ustazah Indah, kok Tayo nggak ikut lomba nyanyi yang kategori grup saja?supaya suara cemprengnya bisa agak tersamarkan. Tapi ternyata kata ustazah indah, awalnya Tayo memang mau diikutkan lomba nyanyi yang kategori grup. Namun saat latihan bareng sama teman-temannya, ternyata suara Tayo itu paling cempreng..eh..paling keras maksudnya. Disuruh agak pelan biar suaranya bisa menyatu dengan suara teman-teman yang lain ternyata Tayo nggak bisa. Tetap saja suaranya paling keras dan mendominasi grup. Akhirnya Tayo dikeluarkan dari grup. Dikeluarkan bukan berarti nggak boleh ikut lomba, tapi malah didaftarkan ikut lomba menyanyi yang kategori tunggal putra. Hihihi..saya jadi geli dengar penjelasan dari ustazah Indah tersebut. Tapi saya salut dengan keputusan sekolah yang tetap menyalurkan bakat suara cempreng anak saya untuk ikut lomba nyanyi.

Kemudian tiap hari Tayo ikut latihan untuk persiapan lomba nyanyi. Latihannya tiap habis selesai sekolah. Saya juga diberi teks lagu untuk melatih Tayo menghafal lirik lagunya di rumah. Lagu yang mau dilombakan adalah Indonesia Pusaka dan Pamanku. Tiap pulang sekolah saya selalu nanyain Tayo gimana tadi latihan nyanyinya? diulang lagi yuk di rumah biar mama juga bisa ikut ngajarin. Tapi Tayo lebih sering nggak mau. Pernah sekali dia mau latihan nyanyi sama saya di rumah, dan ternyata masih banyak yang lupa lirik. Trus anaknya juga kelihatan males-malesan gitu latihannya. Tapi herannya, kalau pas saya jemput Tayo di sekolah dan ketemu sama pak Toro yang melatih Tayo nyanyi, pasti pak Toro selalu memuji Tayo. "Tayo pinter kok bu, nyanyinya sudah bagus. cuma tinggal belajar gayanya saja. Udah sip lah kalau mau maju lomba" gitu kata Pak Toro. Saya jadi penasaran. Lalu saya tanya lagi Tayo pas sampai di rumah, "Kata pak Toro, kamu nyanyinya sudah bagus. Coba dong nyanyi, mama pengen denger. Gimana nyanyinya?". Ditanya gitu, Tayo malah cekikian trus tetep nggak mau nyanyi. Dia bilang "Rahasia!!!"..
Hiiiiih..saya jadi makin penasaran.

Singkat cerita hari H lomba tinggal beberapa hari lagi dan saya belum dapat kabar resmi dari sekolah tentang bagaimana nanti teknis lombanya. Misalnya Tayo pakai kostum apa? lombanya dimana? jam berapa?. Akhirnya hari jumat tanggal 22 April 2016 pas jemput Tayo pulang sekolah saya baru dikasih surat resmi dari sekolah tetang teknis lomba serta dikasih kostum yang mau dipakai Tayo untuk maju lomba nyanyi. Kostumnya pakai baju adat jawa. Tapi cuma dikasih jarik instant sama beskap warna ungu. Nggak ada selop dan nggak ada blangkon. Sampai di rumah waktu saya minta Tayo untuk nyobain baju kostumnya ternyata beskapnya kebesaran. Lengan bajunya kepanjangan aja pakai banget..asli..kepanjangan banget sampai kalau dipakai Tayo jadi mirip orang-orangan sawah. Saya sampe ngakak liat dia pake baju beskap kebesaran. Dan dengan cueknya Tayo bilang, "Udah lah ma.. biaran aja kebesaran kayak gini nggak apa-apa kok". 

Karena bingung dengan baju yang kebesaran dan lombanya itu tinggal besok, lalu saya bilang ke mbah uti nya Tayo, gimana ini solusinya ya? Akhirnya sama mbah uti lengannya ditekuk terus dijahit manual pakai tangan (karena nggak ada mesin jahit dan itu juga cuma baju pinjaman). Minimal biar lengan bajunya nggak kepanjangan banget. Saya juga udah nggak sempat nyariin selop dan blangkon. Besok pakai sepatu sandal punya Tayo aja, nggak usah pakai selop dan nggak usah pakai blangkon.

Malamnya sekali lagi saya minta Tayo buat latihan nyanyi. istiahnya gladi bersih gitu, tapi lagi-lagi dia malah nyanyi lagu yang nggak jelas terus bergaya sambil pecicilan yang bikin saya jadi eneg ngeliatnya. Ya sudahlah..serahkan saja pada Tuhan gimana besok hasilnya. Saya cuma berharap agar Tayo bisa maju nyanyi dan nggak lupa lirik biar nggak diketawain sama dewan jurinya. Saya nggak mau pengalaman buruk jaman saya masih TK dulu jadi terulang sama Tayo. Dulu waktu saya masih TK, saya pernah ditunjuk sekolah buat ikut maju lomba menari. Saya juga suka celelekan dan nggak niat gitu kalau disuruh latihan. Dan hasilnya pas hari H lomba, saya lupa gerakan narinya trus berhenti ditengah panggung dan saya nangis. Lalu para penonton dan dewan jurinya malah ngetawain saya. Hasilnya saya nangisnya makin kenceng di atas panggung, sampai mama saya datang dan gendong saya turun dari panggung. Saya inget waktu itu saya nangisnya sampe lama banget dan sesenggukan nggak bisa berhenti karena merasa malu. Kemudian saya jadi trauma dan jadi demam panggung cukup lama. Untung sekarang trauma saya bisa sembuh dan nggak demam panggung banget kayak dulu jaman masih kecil.

Sabtu pagi saya sudah bangun sejak jam 5 pagi. Saya sengaja ijin nggak masuk kerja karena Tayo pengen saya ikut nganterin dia lomba nyanyi. Dia pengen mama sama papanya ikut hadir melihat penampilannya. Saya sih selalu nggak keberatan kalau ijin nggak berangkat kerja demi anak. Toh saya kerja juga demi anakkan? Akhirnya pagi itu saya jadi rempong banget nyiapin anak-anak, karena mau nggak mau, baby Tifa juga harus dibawa. 

Jam 7 pagi semua sudah siap berangkat. Kami harus sampai kantor kemenag kota jam 7.30. Eh..ditengah jalan, Tayo malah kebelet pipis trus mampir Pom Bensin dulu biar dia bisa numpang pipis. Berhubung udah pake baju jawa, pipisnya jadi rada ribet. Trus karena yang nemenin pipis si papa yang nggak bisa telaten kayak saya kalau ngurus anak, akhirnya kostumnya Tayo malah basah kesiram air. Dan ini jadi bikin Tayo uring-uringan sama papanya. Saya sih cuma bisa ngeliatin aja mereka berdua uring-uringan, soalnya Tifa juga mulai rewel karena ngantuk. Pokoknya suasana pagi itu jadi heboh bangetlah.

Akhirnya setelah melewati kehebohan pagi yang cukup bikin kami keringetan, sampai juga kami di kantor kemenag kota Jogja. Disana para ustazah sudah menunggu dengan wajah-wajah cerah dan sumringah. Tayo juga sudah nggak uring-uringan lagi karena bajunya juga sudah mulai kering. Nggak lama kemudian acara pembukaan lomba AKSARA dimulai. Yang masuk ke dalam Tayo sama papanya. Saya nunggu diluar sama Tifa karena suasananya emang rame banget. 

Tayo bersama Tim Lomba dari TK Muadz bin Jabal

Habis pembukaan langsung ngambil nomer undian lomba. Lombanya ada macem-macem, mulai dari lomba sholat, lomba tahfidz Al-qur'an, lomba menggambar, lomba dai cilik, lomba menari dan juga lomba menyanyi. Pesertanya dari berbagai TK Islam di Jogja. Pas ambil nomer undian, Tayo dapat nomer undian 9. Pesertanya ada 12 orang dibagi jadi 2 kategori yaitu kategori tunggal putra dan tunggal putri. Pas persiapan mau lomba saya lihat peserta dari TK lain penampilannya mantap-mantap. Ada yang pakai kostum tuxedo, ada yang pakai kostum baju koboi. Bahkan yang kategori nyanyi tunggal puteri ada yang bawa biola juga. Kemudian papanya Tayo bilang gini ke Tayo " Nanti kalau nyanyi santai aja ya..nggak usah mikir harus juara. Yang penting Tayo berani nyanyi itu sudah bagus banget. Mama sama papa sudah senang. Pulang nggak harus bawa piala. Lomba hari ini kita anggap pesta aja ya..jadi kita senang-senang bareng". Dan Tayo cuma mengangguk-angguk sambil senyum manis ke papanya.

Makin semangat lomba karena ditemenin mama sama dedek Tifa

Satu per satu peserta lomba nyanyi dipanggil, lalu tibalah giliran Tayo maju nyanyi. Saya lihat Tayo santai-santai aja, nggak kelihatan grogi atau deg-degan. Malah saya yang deg-degan karena khawatir dia lupa lirik. Dalam hati saya berdoa, "Ya Allah semoga Tayo nggak lupa lirik, semoga nyanyinya lancar. Amin". Dan mulailah Tayo bernyanyi. Selama dia nyanyi, jujur saya ngeliatnya dia lucu banget. Ustazah yang ngeliat juga pada senyum-senyum tapi ditahan. Ustazahnya bilang selama latihan, Tayo itu memang lucu kalau nyanyi. Tapi nggak boleh diketawain. Kalau mau ketawa ya ditahan, biar anaknya tetap PD. Menurut ustazah, selama latihan Tayo juga selalu menunjukkan usaha untuk menampilkan yang terbaik walaupun tetep aja lucu. Dan memang benar pas saya lihat dia nyanyi itu gayanya lucu banget. Tapi alhamdulilah, nggak ada lupa lirik dan Tayo berhasil nyanyi dengan lancar sampai selesai. Ini videonya Tayo pas maju lomba nyanyi kemarin :


Setelah Tayo selesai nyanyi, semua pada tepuk tangan dan anaknya langsung ngibrit lari keluar ruangan nemuin saya. Langsung saya kasih selamat, "Selamat ya..mas Tayo udah berhasil nyanyi dengan baik. Hebat, berani maju nyanyi sendiri" kemudian dia saya peluk erat. Tayo tampak senang sekali karena saya dan papanya bisa ikut hadir melihat penampilannya tersebut. Kemudian kami berencana untuk langsung pulang. Tapi kata ustazah jangan pulang dulu, Kalau bisa tetap nunggu sampai acara penutupan selesai. Tayo juga masih pengen main sama teman-temannya yang ikut lomba kategori lain dan udah pada selesai lomba. Akhirnya kamipun nunggu sampai pengumuman, tapi saya sama sekali nggak berharap Tayo bisa menang.

Singkat cerita waktu pengumuman tiba. Lagi-lagi saya nggak ikut masuk ke dalam ruangan karena Tifa bobok. Saya cuma nunggu di luar nyari tempat yang sepi biar Tifa bisa bobok nyenyak. Saat lagi nemenin Tifa liyer-liyer, sayup-sayup saya dengar panitia mengumumkan pemenang lomba menyanyi kategori tunggal putra. Dimulai dari pemenang harapan, lalu juara 3, juara 2. dan juara 1 disebut secara berurutan. Pas nyebut pemenang juara 1, saya memang nggak denger nama Tayo disebut, saya cuma denger..dari TK Muadz bin Jabal. Lha itukan TKnya Tayo? apa ada peserta lain selain Tayo? Mosok ya..Tayo yang jadi juara 1 lomba nyanyi. Batin saya ragu. Trus saya nunggu sampai papanya Tayo keluar dari ruangan. Lalu saya tanya, Tayo dapat juara nggak? Sambil senyum papanya bilang, "Ajaib ma..Tayo jadi juara 1, minggu depan harus maju lomba lagi tingkat propinsi!"..."Haaah, seriuss??!!" saya cuma bisa bengong.

Tayo saat menerima piala

Kemudian datanglah Tayo sambil bawa piala juara 1 lomba nyanyi yang ditunjukkan ke saya dengan bangga. "Mamaaaa..lihat nih, aku dapat juara 1". Sayapun langsung kasih selamat buat dia. "Anak mama hebat, tetap semangat buat lomba minggu depan ya...ingat..kalau menang nggak boleh sombong. Harus tetap rendah hati" kata saya.

Dan mereka berdua langsung selfie sama piala..huuu..nggak kompak. Mama sama Tifa nggak diajak

Siang itu kami berempat pulang ke rumah dengan perasaan bahagia. Sampai di tempat parkir, saya ketemu sama ustazah indah. "Mam..selamat ya..Tayo juara 1, minggu depan lomba lagi mewakili kemenag kota untuk tingkat provinsi" kata ustazah memberi selamat. Lalu saya jawab kalau sebenarnya saya sama sekali nggak menyangka Tayo bisa menang dan pikiran saya ternyata sama dengan ustazah. Beliau juga nggak nyangka Tayo bisa menang. Kata ustazah, mungkin Tayo bisa menang karena faktor X. Bisa jadi karena jurinya gemes lihat gaya Tayo yang lucu..hihihi.

Eniwei, Tayo bisa jadi juara 1 lomba menyanyi merupakan prestasi yang membanggakan namun juga tidak pernah saya duga sebelumnya. Alasannya karena selama ini saya menganggap bahwa Tayo tidak punya bakat menyanyi. Menurut saya suara Tayo itu cempreng kayak saya kalo nyanyi. Tapi bisa jadi anggapan saya itu salah, dan yang bisa menemukan bakat Tayo justru malah gurunya di sekolah yang tetap kekeh untuk mengikutkan Tayo lomba meski suaranya cempreng. Tayo bisa menang lomba memang hebat, tapi menurut saya pak Toro dan ustazah Indah lebih hebat karena bisa melatih Tayo menyanyi dengan baik dengan penuh kesabaran sehingga Tayo bisa meraih prestasi dan mengharumkan nama sekolahnya seperti ini. 

Alhamdulilah..TK Muadz bin Jabal berhasil menyabet gelar Juara Umum

Iyaa..menurut saya anak-anak itu memang makhluk yang ajaib. Terkadang sebagai orang tua kita sering sok tahu, menganggap bahwa anak kita nggak bakat dalam bidang ini, tapi lebih bakat dalam bidang itu dan ternyata anggapan itu salah. Anak kita sendirilah yang akan menemukan bakatnya sendiri. Kita memang bisa mengamati, tapi ketika anak sudah mulai sekolah kadang guru di sekolah malah bisa lebih jeli dalam menemukan bakatnya. Sehingga menurut saya memilih sekolah yang baik untuk anak itu sangat penting. Baik bukan berarti harus sekolah yang mewah..tapi baik dalam arti guru-gurunya adalah orang-orang yang benar-benar amanah. Karena untuk membesar anak berprestasi memang tidak cukup peran dari orang tua seorang diri. It takes a village to raise a child. Terimakasih banyak untuk para ustazahnya Tayo di TK Muadz bin Jabal. Saya yakin prestasi yang diraih Tayo hari ini akan menjadi kenangan indah yang nggak akan pernah dilupakan Tayo hingga ia dewasa nanti.


Reactions:

2 komentar:

  1. Wah. Mas Tayo kereen!!! Gudlak utk tingkat selanjutnya...
    Ais suka nyanyi, tp kalo diatur susah. Nyanyinya suka2. Haha

    BalasHapus
  2. Tayo keren bangeeeeet. Suaranya baguusss, nggak fals, dan ngikutin musiknya. Selamat ya Tayoooo. Mak kayanya Tayo bakat deh jadi penyanyi cilik. Hihihihii. Beneran enak suaranya soalnyaaaa :D

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)