April 23, 2016

Begini Rasanya Dikhianati

Edit Posted by with 15 comments

Cuti melahirkan saya resmi berakhir pada senin 18 April kemarin. Hari selasa mau nggak mau saya harus kembali aktif bekerja lagi. Sebenarnya detik-detik menjelang cuti habis saya udah mulai galau karena rencana yang sudah saya susun rapi sebelumnya jadi berantakan semua gara-gara sebuah pengkhianatan.

Setelah melahirkanTifa pada bulan Februari yang lalu, saya memang udah punya niat buat cari pengasuh yang bisa dipercaya buat momong Tifa saat nanti saya harus kerja lagi. Tapi belum sempat saya pengumuman cari pengasuh, tiba-tiba datanglah seorang ibu umur 50an tahun ke rumah saya tepat seminggu pasca Tifa lahir. Ibu ini datang ke rumah saya diantar sama tetangga saya. Intinya dia menawarkan diri untuk mengasuh Tifa. Dia cerita kalau suaminya baru saja meninggal, terus intinya dia butuh kesibukan buat melupakan kesedihannya karena ditinggal suami. Ibu itu cerita sampai nangis dan bikin saya jadi ikut trenyuh. Lalu saya tanya dimana rumahnya. Ternyata cuma tetangga dusun sama saya. Kesan awal lihat ibu ini, menurut penilaian saya dia orangnya jujur. Tetangga saya yang nganterin ke rumah juga udah kenal lama dengan si ibu, jadi saya juga percaya.

Singkat cerita karena merasa kasihan maka saya terima ibu tersebut untuk kerja ngasuh Tifa setelah nanti cuti saya habis. Saya bilang sama dia, nanti mulai masuk kerja awal April saja. Supaya bisa penyesuain dengan Tifa, karena pertengahan April saya udah harus kerja lagi. Selama bulan Februari dan Maret saya merasa belum butuh dibantu pengasuh sehingga si ibu ini memang belum saya minta buat kerja di bulan tersebut. Dia setuju, dan janji awal April mau mulai masuk kerja. Karena merasa sudah terikat janji dengan si ibu ini, maka selama bulan februari dan maret saya jelas udah nggak cari-cari orang lagi buat ngasuh Tifa. Saya pikir semuanya akan berjalan lancar sesuai rencana tapi ternyata enggak.

Suatu hari di penghujung bulan Maret, ibu ini datang lagi ke rumah saya. Bertanya ke saya apa saya jadi minta dia ngasuh Tifa. Saya jawab, ya tetap jadi. Karena saya merasa kami sudah perjanjian sejak Februari dan saya juga udah nggak cari orang lain selain dia. Lalu ibu ini keliatan sedikit galau, dia cerita ke saya bulan Maret kemaren pas dia keliatan masih nganggur ada juragan batik di dekat rumahnya yang nawarin dia kerja buat bantu-bantu istri juragan batik itu di rumah. Jujur gaji yang ditawarkan memang lebih tinggi dari saya. Selisih 200 ribu. Tapi berhubung si ibu ini merasa sudah janji duluan sama saya, dia nggak nerima tawaran si juragan batik itu. Saya nggak tau ya, apa maksud dia cerita gitu karena pengen saya naikin gaji lebih besar daripada yang ditawarin si juragan batik. Terus saya tanya, gimana mantep kerja sama saya apa mau sama juragan batik itu? Saya jelaskan juga kalau saat ini saya memang belum bisa ngasih gaji lebih besar dari si juragan batik, tapi nanti akan ada kenaikan gaji secara bertahap. Lalu dia jawab, nggak apa-apa dia nggak masalahin gaji. Dia tetap mau kerja sama saya karena merasa sudah janji duluan.

Lalu tanggal 1 April dia mulai masuk. Masih saya dampingi. Kerjanya cuma saya suruh momong Tifa thok, nggak ada yang lain. Saya ajarin cara ngasih ASI perah buat Tifa. Jadi hari pertama kerja, ibu ini cuma baru orientasi aja. Tifa juga lebih banyak tidur jadi saya bisa ngobrol-ngobrol dengan ibu pengasuh ini. Lalu dalam obrolan kami, tiba-tiba ibu ini minta ijin ke saya gimana kalau selama ngasuh Tifa dia boleh bawa Tifa pulang ke rumahnya. Jadi kalau pagi dia datang ke rumah saya buat ngambil Tifa, trus sore kalau saya udah pulang kerja dia bakal nganterin Tifa  ke rumah.

Jelas saya belum bisa ngasih ijin karena perjanjian awal juga ngasuhnya nggak dibawa pulang. Tapi diasuh di rumah saya. Mendengar jawaban saya, si ibu kayak jadi bete gitu dan perasaan saya juga mulai nggak nyaman. Lalu jam 11 saya ijinkan ibu pengasuh ini pulang karena saya lihat dia udah paham cara ngasih ASIP ke Tifa. Besoknya dia datang lagi dan semua masih baik-baik saja. Jam 11 juga saya ijinkan dia pulang seperti kemarin, tapi jam 2 siang saya minta dia datang lagi ke rumah karena saya mau jemput Tayo pulang sekolah. Lalu setelah saya balik ke rumah sekitar jam 3an saya ijinkan dia pulang lagi. Semua juga masih baik-baik saja.

Nah pas hari ketiga ini dia mulai mengingkari janjinya sendiri. Dia datang ke rumah saya jam setengah 7 pagi seperti biasa, trus mulai gendong-gendong Tifa dan saya beres-beres rumah sama siap-siap mau ngantar Tayo sekolah. Pas saya pulang dari ngantar Tayo saya lihat Tifa udah tidur pules dan ibu pengasuhnya duduk - duduk sambil nonton TV. Terus saya juga duduk nggak jauh dari dia sambil online. Tiba-tiba si ibu ini pamit ke saya, mau periksa ke puskesmas. Katanya cuma bentar, nanti habis periksa mau balik lagi. Saya ijinkan. Tapi ternyata sampai lama dia nggak balik-balik. Akhirnya jam 2 siang dia baru datang lagi. Dia bilang tadi habis periksa ke puskesmas dia pusing, trus dia pulag ke rumahnya buat tiduran dulu. Saya tanya sakit apa? Katanya hipertensinya kambuh. Waduh, ternyata punya sakit hipertensi saya jadi galau. Lha gimana nanti kalau pas momong Tifa,hipertensinya pas kambuh lagi. Lalu dia jawab gini, " iya bu, saya sekalian mau pamit aja nggak jadi momong adek. Kasihan nanti pas saya momong terus saya malah pas sakit". Saya kaget dengan jawaban spontannya yang tiba-tiba langsung pamit kayak gitu. "Kalau memang punya sakit hipertensi, kok dulu nggak bilang pas menawarkan diri mau momong?" Tanya saya.
Dia jawab kalau sakit hipertensinya itu sudah lama banget nggak kambuh dan baru kambuh lagi sekarang. Tapi kemudian saya udah nggak mau diskusi panjang lagi sama dia, dan langsung saya ijinkan dia berhenti. Walaupun dalam hati sebenarnya saya mangkel karena merasa udah di PHP in. Saya yakin sebenarnya alasan utamanya berhenti adalah karena mau kerja sama juragan batik yang nawarin gaji lebih tinggi dari saya itu.

Setelah dia pulang, saya langsung telpon suami saya. Suami juga kaget campur sebel. Emang dikira gampang nyari pengasuh lagi dan waktu cuti saya juga udah mepet. Ngapain juga dulu dia datang ke rumah saya buat nawarin diri, padahal saya juga nggak nyari. Dia yang datang sendiri padahal saya belum bikin pengumuman. Lantaran saya udah nerima dia maka selama Februari dan Maret saya sama sekali nggak nyeleksi orang lain selain dia karena saya merasa udah percaya sama janji si ibu pengasuh ini. Pokoknya waktu itu saya ngerasa kesel banget karena janji yang dikhianati. Dan beneran, besoknya saya denger dia memang kerja sama juragan batik itu. Lalu saya benar-benar jadi males buat cari pengasuh lagi. Takut di PHP-in lagi, karena ternyata jaman sekarang memang susah cari orang yang bisa dipegang omongannya.

Lalu Tifa gimana nasib Tifa saat nanti saya tinggal kerja? Tunggu ceritanya di blogpost berikutnya.

Reactions:

15 komentar:

  1. jadi ingat pengalaman aku dulu sering dikadalin pembantu, tp setelah anak2 besar aku phk tuh pembantu2. hiiiiii, memang aku alami kl ibu bekerja itu kesuliatn cari yg ngasuh, dphl keajnya cuma ngasuh gak yg lain

    BalasHapus
  2. Mending Tifa dimasukan day care ae mak daripada pusing cari pengasuh

    BalasHapus
  3. Nyari pengasuh itu lebih susah dari cari jodoh. I feel u. Setuju saran Mak Ika. Day care aja mak.

    BalasHapus
  4. Soal ART, khususnya untuk ngasuh anak, tetep jadi masalah klasik untuk ibu bekerja.
    Di PHPin lah dikadalin lah, jadi sering ijin dari kantor lah (pengalaman pribadi).. Hiks hiks.

    BalasHapus
  5. Nyari pembantu sekarang seperti nyari jarum di tumpukan jerami. Angele polll.

    BalasHapus
  6. Sama bener pengalaman nya ama aku mba..tp di last minute akhirnya aku dapat yg jagain anak...dkrm dr kmpung 😁😁

    BalasHapus
  7. Haduh.. Nasibku pie iki setelah april? =(

    BalasHapus
  8. alhamdulillaah ga jadi mbak. barangkali itulah yang terbaik. takutnya malah kenapa-napa kalo lanjut. lah kok jadi suuzhon.

    moga dapat jalan keluar yang terbaik mbak. aaamiiin.

    BalasHapus
  9. Kalau di Bali dikenal dengan Karmaphala.... hukum sebab akibat.. jadi gak perlu sebal... itu sudah menjadi perjalanan karma kita dan karma ibu yang sudah umbar janji. Tuhan lebih tau yang terbaik buat mbak dan anak mbak.

    BalasHapus
  10. Itulah sebabnya saya sampai sekarang ga punya ART mak...suseh cari cocok.

    *Nunggu postingan lanjutan...

    BalasHapus
  11. mungkin nerima juragan batik #eh, suuzon..

    BalasHapus
  12. I feel you Mak
    Jaman Shoji dulu juga ada yang menawarkan diri. Ini malah dibawain sama bos ku di kerjaan lama. Katanya mau datang dua Minggu sebelum saya mulai masuk buat persiapan. Eh tak ada kabarnya mak. Nggak tau juga kenapa kenapanya. Anak nya masih Abg sih.
    Akhirnya dapet ibu ibu sehari sebelum masuk kerja. Belum sempat training ini itu juga huhuuuu...seiring jalan kok banyak yang nggak sreg, kalau inget masa masa itu kok jadi kasian sama Shoji yaaa.

    BalasHapus
  13. Ya Allah kok ada ya orang yg mencla mncle seperti omongannya. Pengen tak jitak nih mbak. Hihihi. Esmosi saya.

    Tapi dari cerita mbak, saya patut bersyukur nih karena saya gak harus pusing2 cari pengasuh buat Kak Ghifa karena ada neneknya yg siap sedia.

    BalasHapus
  14. Iya ini memang selalu jadi dilema yak...banyak yang suka jjpjjtj janji janji palsu janji janji tinggal janji. Sering saya denger cerita seperti ini dari teman2. kasian juga sih kalo denger cerita mereka. di php in sama si mbak y...

    BalasHapus
  15. Kalau saya alhirnya masukin daycare mba skrg uda ga di DC uda ada art plus mertua yg mau bantu hehehe semangat mba ^^

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)