Februari 28, 2016

Welcome Baby Tifa

Edit Posted by with 12 comments
Kamis tanggal 4 februari 2016, akhirnya penantian saya selama 9 bulan lamanya terbayar. Alhamdulilah bayi kecil saya yang cantik terlahir dengan sehat dan selamat melalui proses persalinan normal tanpa induksi. Iya..tanpa induksi..hehe, jujur saja sebelum melahirkan saya sempat khawatir jangan-jangan nanti harus diinduksi lagi kayak jaman melahirkan anak pertama dulu. Eits..tapi ternyata meski nggak diinduksi, sakitnya tetep sama aja luar biasaah.

Bedanya melahirkan normal dengan induksi dan tanpa induksi itu cuma tipis. Kalo diinduksi itu rasa nyeri dari bukaan 1 sampe 10 itu nyaris nggak ada jeda. Tapi kalo nggak diinduksi tetep ada jedanya walaupun cuma bentar banget tapi lumayan bisa buat minum air putih sambil tarik napas. Tapi nggak lama setelah itu langsung nangis lagi karena nyeri. Iya lho..saya kalo lahiran mesti sampai nangis-nangis nggak kuat nahan sakitnya. Tapi untung suami sama mama tercinta selalu setia nemenin saya ngasih suport selama proses persalinan. Padahal saya itu udah belajar tentang teori gentle birth lho selama hamil yang kedua ini. Semua artikel di bidan kita tentang melahirkan tanpa rasa sakit itu udah saya baca semua sampe khatam kayak orang mau ujian. Tapi ya cuma dibaca aja, nggak ada yang dipraktekkan atau minimal latihan pernafasan gitu sama sekali nggak ada..hehehe...padahal kalau pengen berhasil harusnya pakai latihan, nggak sekedar baca-baca doang ^^

Jadi sebenarnya tanda mau melahirkan anak yang kedua ini udah kerasa sejak hari rabu siang. Pas saya mau jemput Tayo pulang sekolah. Lagi siap-siap mau ganti baju tiba-tiba kerasa ada lendir yang keluar dari jalan lahir. Pas dicek ke kamar mandi ternyata udah keluar lendir darah cukup banyak tapi emang belum terasa ada kontraksi. Saya langsung telpon suami yang masih dikantor buat ngabarin kalau kayaknya udah mau lahiran, trus minta tolong adik saya buat jemput Tayo. Saya berusaha untuk santai, toh ini kelahiran yang kedua jadi santai aja nggak perlu panik kayak pas jaman lahiran pertama dulu. Tapi nyatanya tetep aja saya ngerasa deg-degan.

Begitu suami saya pulang, kami langsung siap-siap buat masukin semua barang ke mobil. Apalagi waktu itu pas hujan dan kata suami sepanjang jalan macet total. Padahal saya berencana mau lahiran di JIH yang jaraknya cukup jauh dari rumah. Duh kalau pas udah kerasa kontraksi trus kena macet gimana dong? Apalagi katanya kalo lahiran anak yang kedua prosesnya bakalan lebih cepet dari yang pertama dulu. Akhirnya kita putuskan buat ngungsi ke rumah mama saya, yang jaraknya dari rumah ke JIH itu deket banget. Perjalanan menuju rumah mama ini juga penuh perjuangan banget karena sore itu jalanan bener-bener macet gila. Saya berangkat dari rumah sekitar jam 3 an, sampe rumah mama udah hampir maghrib. Perut udah mulai kerasa kenceng-kenceng sepanjang perjalanan tapi belum kerasa nyeri sama sekali. Oiya..saya juga masih sempat mampir ke panti asuhan buat sodaqoh. Saya percaya banget sodaqoh itu memperlancar segala urusan. Dulu pas mau lahiran Tayo saya sempat di vonis harus cesar karena plasenta previa, tapi berkat sodaqoh akhirnya plasentanya naik sendiri dan bisa lahiran normal meski induksi. So..pas mau lahiran yang kedua ini sodaqoh ke panti asuhan yang sama juga kembali saya lakukan supaya semuanya bisa berjalan lancar.

Yang paling gelisah itu justru malah Tayo, berulangkali dia bilang kalau dia pengen ikut nungguin saya melahirkan di RS. Trus saya bilangin, Tayo nunggu di rumah uti aja sambil doain mama...eeh dia malah mewek, katanya pengen nemenin saya terus dan sayapun malah jadi pengen ikutan mewek. Begitu sampai di rumah mama, tiba-tiba saya jadi laper pengen makan cap cay. Lalu sama suami diajakin makan di warung cap cay deket rumah mama. Alhamdulilah abis makan saya mulai santai lagi. Tapi nggak lama mama saya telpon dari rumah ngabari kalau Tayo udah panik aja nunggu di rumah. Dikiranya saya sama suami saya udah berangkat ke RS mau lahiran, padahal Tayo udah ngebet banget pengen ikut. Mama juga cerita, waktu denger adzan magrib Tayo langsung minta diantar ke masjid buat sholat magrib trus doain saya sama adik bayi. Kata mama saya Tayo berdoanya khusyu dan lama banget. Saya jadi terharu denger ceritanya.

Abis makan capcay saya sama suami balik lagi ke rumah mama, karena memang belum ada rasa nyeri kontraksi sama sekali. Saya juga ngasih tau Tayo kalau saya belum mau lahiran, masih nunggu tanda dari adik bayi. Jadi malam itu kita semua nginep di rumah uti. Semalaman nginep di rumah mama, saya malah nggak bisa tidur padahal harusnya saya tidur aja sambil menghemat tenaga buat persiapan lahiran. Tapi saya malah ngeblog ngejar deadline lomba blog shopcupon lazada kalo nggak salah..hihihi...masih sempet yaa...*dasar banci lomba*

Sekitar jam 1 pagi saya mulai ngantuk dan akhirnya ketiduran. Tapi jam 4an kebangun karena mulai terasa gelombang cinta tanda mau melahirkan. Rasanya nyeri di punggung belakang tapi jaraknya masih 10 menitan dan masih bisa ditahan. Saya bangunin suami minta buat dielusin punggungnya tiap kali rasa nyerinya datang. Suami juga mulai siaga ikut ngitung jeda waktu saat rasa nyerinya datang. Menjelang subuh jedanya jadi makin rapet aja, udah mulai tiap 7 menit. Abis itu nggak lama kemudian tiap 5 menit sekali dan ajeg gitu terus. Saya mulai gelisah dan nggak tahan. Lalu habis subuh kami memutuskan buat berangkat ke RS berdua aja karena Tayo juga masih tidur. Kami titipin Tayo ke mama dan titip juga minta tolong kalau Tayo bangun tolong dikasih pengertian biar mau nunggu di rumah aja karena jelas anak kecil nggak boleh ikut ke RS kan?

Sampai JIH masih sepi banget, kami langsung ke UGD. Trus dicek macem-macem dan ternyata saya baru bukaan 1 sodara-sodara. Tadinya mau pulang dulu aja tapi sama dokternya nggak boleh. Saya disuruh langsung masuk bangsal karena dokter nggak mau ambil resiko karena ini anak kedua yang biasanya proses lahirannya lebih cepet. Yo wes saya pasrah aja. Dan perjuangan menahan rasa nyeri yang makin menjadi dimulai sejak jam 7 pagi.

Setelah menahan rasa nyeri yang makin asoy sekitar jam 10 saya di VT lagi dan masih bukaan 1. Saya sempat ditawarin ILA tapi nggak mau dulu. Trus kata dokter kalo nanti jam 1 siang masih tetep bukaan 1, kemungkinan bakal diinduksi. Waduh saya mulai panik, jangan diinduksi lagi dong. Trus saya pake buat jalan-jalan di lorong bangsal RS biar bukaannya makin cepet, walaupun jalannya juga sambil nangis-nangis..hihihi...

Kemudian tibalah waktu yang mendebarkan jam 1 saya di VT lagi dan ternyata sudah bukaan 4 sodara. Alhamdulilah. Terus saya langsung disuruh ganti baju buat bersalin dan dibawa masuk ke ruang bersalin. Saya sempat ngeyel kalau mau masuk ruang bersalinnya nanti aja kalo udah bukaan 7, soalnya mau jalan-jalan lagi biar makin cepet. Tapi nggak dibolehin.

Begitu masuk ruang bersalin, saya dipasang infus sama alat buat deteksi detak jantung bayi. Duh rasanya nggak nyaman banget. Saya sempat nolak nggak mau diinfus, tapi kata dokter infus itu buat energi karena saya udah nggak bisa makan dan minum yang banyak. Ya iyalah..nyerinya udah mulai dahsyat gitu mana bisa saya makan. Minum sih masih bisa tapi memang nggak bisa banyak. Dan akhirnya saya pasrah juga dipasang infus. Untung suami setia nemenin terus, mama juga ikut nemenin karena Tayo akhirnya udah mau dititipin ke rumah ibu mertua.

Menjelang bukaan 6 rasa nyerinya udah makin jadi, waktu itu saya udah hampir nyerah minta pake ILA aja. Tapi ternyata kalo bukaan 6 itu udah nanggung kalau mau pake ILA, harusnya dari tadi pas masih awal bukaan. Huwaa...akhirnya saya cuma bisa nangis-nangis lagi nahan nyeri. Menjelang sore proses nambah bukaannya makin cepet, saya udah kerasa pengen ngeden terus tapi masih disuruh nahan. Dan akhirnya setelah menanti cukup lama saya denger dari bidan yang meriksa kalo saya udah bukaan 10 dan siap melahirkan. Tapi dr.enny yang udah jadi dokter obsgin langganan saya sejak awal, ternyata lagi ada tindakan cesar di ruang operasi di lantai bawah. Lalu dari ruang bersalin saya dibawa turun ke lantai bawah menuju ruang operasi karena dr.enny nggak bisa ninggalin operasinya.

Huwaa..rasanya makin nggak karuan saya, nahan ngeden di bukaan 10 tapi masih harus digledek pakai bed bersalin menuju ke ruang Operasi dari lt.3 ke lt.2. Apalagi pas masuk ke dalam lift rasanya makin nggak karuan aja. Begitu masuk ruang operasi, dr.enny udah siap nunggu disana. Dan saya cuma disuruh ngeden 2 kali, lalu bayi mungil saya sukses terlahir ke dunia dengan selamat. Legaaa...rasanya. Suami juga langsung ngesun pipi saya karena udah berhasil melewati perjuangan melahirkan anak ke-2 yang beneran cewek. Alhamdulilah.



Tapi ternyata perjuangan saya nggak berhenti sampai disini. Karena dr.enny harus nglanjutin operasinya lagi dan saya belum dijahit. Karena plasenta saya juga masih di dalam dan belum lahir. Trus saya di suntik dan di gledeg lagi naik ke atas balik ke ruang bersalin lagi buat nunggu plasentanya lahir dan nunggu dr.enny untuk ngejahit jalan lahir saya yang robek. Nggak lama kemudian saya emang ngerasa perut saya mules-mules lagi dan plasenta saya akhirnya keluar sendiri. Abis itu bayi saya dibawa masuk buat IMD. Rasanya masih aneh gitu waktu saya liat bayi mungil saya ditaruh di dada buat IMD, soalnya badan saya rasanya emang jadi lemes banget. Nggak lama kemudian dr.enny datang mau ngejahit jalan lahir yang sobek. Ya Allah rasa sakitnya dijahit beneran deh..ampuuuun sakitnya. Saya aja sekarang kalo inget rasanya jadi ngilu lagi. Lebih sakit daripada jaman dijahit pas ngelahirin Tayo dulu. Udah sakit banget, jahitnya juga lamaaa banget. Jelas saya nangis-nangis lagi..hehehe...

Waktu saya tanya dijahit berapa, katanya jahitannya nggak bisa dihitung karena jahitannya disambung-sambung model jahit jelujur. Karena proses jahitan yang luar biasa nyiksa itu bikin saya nangis, maka dedek bayinya diambil lagi dan IMDnya selesai padahal belum berhasil. Sekitar menjelang magrib akhirnya selesai juga jahitnya dan badan saya rasanya makin lemes nggak ada tenaga kayak melayang-layang. Setelah melewati masa observasi buat ngeliat perdarahannya normal apa enggak akhirnya saya dipindahin ke bangsal buat makan dan istirahat. Saya langsung makan dan minum banyak banget, tapi saya belum kuat duduk en jalan rasanya masih kliyengan. Untung suami saya setia banget nyuapin sama mijetin saya. Apalagi kami cuma tinggal berdua aja dibangsal karena mama saya udah pulang ke rumah buat istirahat.



Malem itu saya dan suami saya akhirnya juga bisa istirahat. Kami bisa tidur pulas karena bayi saya juga masih diobservasi di ruang bayi untuk distabilkan suhu tubuhnya. Apa bayinya ggak langsung minum ASI? Boro-boro ASI saya keluar, lha wong buat bangun aja badan masih nggak karuan. Untungnya bayi baru lahir itu 3 hari kuat nggak minum apa-apaan ya. Jadi malem itu saya masih bisa tidur nyenyak. Rasanya memang seperti mimpi, jika mengingat betapa beratnya proses melahirkan itu. Tapi Alhamdulilah Allah masih memberi saya kekuatan, kesehatan dan keselamatan sehingga proses yang berat itu bisa terlewati.

World...meet my baby girl Tifa :)


Athifa Farzana Nugroho

Lahir : Kamis, 4 Februari 2016
Jam : 16.05 WIB
Berat Lahir : 3520 gram 
Panjang : 49 cm 
Lingkar Kepala : 34 cm 
Lingkar Dada : 32 cm 
Gol. Darah : A Rh (+)

Reactions:

12 komentar:

  1. namanya Thifa, kaya anaknya mak Irits.. hehe

    welcome baby Thifa cantiikk

    cerita tentang melahirkan memang selalu tak bisa dilupakan yaa mak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mak..memang sama, tapi bukan bermaksud nyamain anaknya mak irits hihi..cuma udah suka aja sama nama Athifa biar klop juga sama nama kakaknya Athaya..hehehe

      Hapus
  2. cerita tentang melahirkan memang selalu sesuatu, membekas hingga anak-anak dewasa ya mak
    kecup buat si kecil

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Duh ngilu pas baca bagian jahit menjahit. Makanya pake ila maaak xixixxii. Kabuur.

    Btw selamat ya mak. Keren deh bs bertahan gitu

    BalasHapus
  5. Aduh ngilu bacanya. Makanya pske ila.m

    BalasHapus
  6. waaa.. selamat ya atas kelahiran baby thifa :) semoga asinya lancar jaya...

    BalasHapus
  7. Sama dokter Enny ya mak Ari, dulu dokter di Panti Rini langgananku, tapi sekarang pindah JIH. Aduh cantiknya dek Thifa, jadi pengen punya anak cewek nih.

    BalasHapus
  8. Sering baca cerita melahirkan emak-emak, tapi tetep aja ya suka baca setiap ada cerita melahirkan yang baru. Ya Allah itu saya bergidik pas baca pindahan dari lt 3 ke lt 2 untuk nemuin dokternya trus udah selesai lahiran balik lagi ke lt 3.. nyut-nyutan banget pasti rasanya. Btw, welcome baby Thifa, sholehah ya Nak :)

    BalasHapus
  9. Welcome Thifaaa moga suatu saat bisa ketemuan sama kk Thifa anaknya tante yaaah. Jadi anak solehah, sehat, pintar, berbakti sama ortu. Aamiin.

    BalasHapus
  10. barakallah ya mak, senangnya punya baby lagi :)

    BalasHapus
  11. Selamat atas kelahiran putri keduanya, barakallahu :)

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)