Desember 04, 2015

Taman Yang Paling Indah

Edit Posted by with 6 comments



"Taman yang paling indah..hanya taman kami...Taman yang paling indah..Taman Kanak-Kanak..."

Jaman saya masih TK dulu, saya sering banget nyanyiin lagu itu bareng sama teman-teman dan ibu guru TK. Tapi kok ya cuma sampai syair itu yang masih saya ingat sampai sekarang. Syair lanjutannya saya sudah lupa. Etapi..masa-masa TK saya dulu, kalau diinget-inget sebenarnya rasanya malah kurang indah. Gimana mau ngerasain indahnya masa TK, lha wong saya aja sekolah di TK cuma 1 tahun. Masuk TK nol kecil umur 4 tahun lalu umur 5 tahun udah langsung masuk SD. Saya nggak sempat ngerasain sekolah TK nol besar, dan saya juga nggak punya ijazah TK karena sekolah TK saya nggak mau ngasih ijazah. Menurut cerita mama saya, dulu sebenarnya saya belum boleh lulus TK, tapi sayanya sendiri udah nggak mau sekolah di TK lagi. Gara-gara saya pengen pakai seragam merah putih seperti kakak saya yang sudah sekolah di SD. Sejak ngebet banget  pengen pakai seragam merah putih saya jadi mogok nggak mau masuk sekolah TK. Pokoknya minta pindah sekolah di SD yang seragamnya merah putih. Karena melihat sikap saya yang keras kepala, terpaksa mama saya menitipkan saya di SD Inpres dekat rumah. Dan saya keluar dari TK secara tidak resmi, ya tau-tau udah nggak mau sekolah di sana aja. Jadi nggak dikasih ijazah sama bu guru..karena statusnya keluar dengan cara kabur begitu saja ^^

Foto saya jaman masih TK. Coba temukan foto saya yang mana?

Jaman dulu SD inpres deket rumah saya masih mau menerima anak balita nekat semacam saya. Kalau sekarang harus 7 tahun baru bisa diterima. Setelah masuk SD, saya memang bisa ngikutin pelajarannya tapi saya tumbuh jadi anak yang gampang stres. Saya nggak pernah tinggal kelas sih sejak SD sampai lulus SMA, tapi sayangnya saya gampang stres..hahaha...nilai ulangan jelek dikit stres..mau ebtanas stres..pokoknya dikit-dikit stres...sampai sekarang udah jadi emak-emak dan udah kerja juga saya masih aja gampang stres terutama kalau lagi nggak punya duit...hihihi.

Kalau baca-baca penelitian para ahli pendidikan jaman sekarang, katanya kalau anak masuk SD di usia yang terlalu dini itu efeknya memang nggak bagus untuk perkembangan mentalnya. Bisa mengakibatkan anak akan mengalami gangguan kejiwaan pada masa pertumbuhannya. Gangguan kejiwaan ini disebut dengan mental hectic, yang bisa bikin anak-anak kita yang manis ini berubah menjadi pemberontak. Di usia balita anak justru akan belajar banyak hal pada saat ia bermain bersama teman-teman seusianya. Lagipula masa balita adalah masa terbaik untuk mengembangkan aspek motorik, sehingga akan lebih tepat jika metode pembelajaran dilakukan melalui permainan baik di Playgroup maupun TK. Nggak boleh belajar calistung dulu.

Makanya nih, sekarang setelah saya punya anak saya nggak pengen Tayo menjadi anak yang terlalu cepat dewasa seperti jaman saya kecil dulu. Pokoknya saya pengen Tayo puas-puasin masa bermainnya sebagai anak-anak dengan bersekolah di Playgrup dan TK tanpa terbebani dengan pelajaran-pelajaran yang bikin pusing kepala. Jujur saja, Tayo itu mulai sekolah umur 2,5 tahun. Tapi bukan sekolah yang sulit-sulit gitu, melainkan sekolah untuk bermain.

Masa Indah Tayo di Day Care

Hari pertama Tayo berangkat ke Daycare

Saat umur 2,5 tahun, Tayo mulai saya daftarin di Day Care Budi Mulia Dua Sedayu. Karena saya dan suami sama-sama kerja dan kami nggak punya asisten rumah tangga. Sehingga Day Care jadi pilihan utama kami buat nitipin anak selama ditinggal kerja. Saya masih ingat saat pertama kali Tayo masuk daycare, sampai saya belain cuti selama 3 hari buat nemenin dia adaptasi dengan lingkungan barunya. Hari ke-3 mulai deh saya tinggal dan Tayo langsung nangis kejer nyari saya. Tapi kata pengasuhnya nangisnya juga nggak lama. Yah..jadi ibu emang dipaksa harus tega biar anaknya bisa belajar berani. 


Aktivitas Tayo saat hari pertama masuk Daycare

Ahamdulilah setelah hampir 2 mingguan adaptasi, lama-lama Tayo juga enjoy aja main di Day Care. Lha wong temannya banyak dan pengasuhnya juga baik dan telaten. Waktu sekolah di daycare, tiap hari barang yang selalu dibawa adalah susu, botol susu sama diapers. Kalo makanan udah disediain dari daycarenya. Dulu ada pengasuh daycare yang jadi favoritnya Tayo. Namanya bu waki, tapi kemudian beliau meninggal karena komplikasi pasca operasi batu ginjal. Saya hutang budi banget sama ibu pengasuh ini. Semoga beliau mendapat tempat terbaik disisi Allah SWT. Amin.

Masa Indah Tayo di Playgrup A

Pertama kali ikut fieldtrip ke Pabrik Gula

Setahun jadi anak bawang di Day Care, akhirnya pas udah umur 3 tahun Tayo boleh daftar jadi siswa Playgroup A Budi Mulia Dua Sedayu. Senangnya..akhirnya bisa pakai seragam juga seperti anak-anak playgroup yang lain. Di playgroup Tayo mulai latihan beraktivitas di dalam kelas. Walaupun sebenarnya Tayo masih lebih suka lari-lari sesuka hati di lapangan bermain. Untung guru-gurunya penyabar dan nggak pernah maksa anak untuk harus mau diam lama-lama di kelas. Pada fase ini, Tayo mulai seneng nyanyi, ngaji dan menggambar corat-coret sesuka hatinya. Teman-teman mainnya di sekolah juga tambah banyak, walaupun kadang kalau ditanya dia masih suka lupa siapa nama temannya di sekolah. Tapi yang jelas saya amati dia masih tetep enjoy menjalani sekolah di Playgroup A. 

Lulus dari Play Group A, terpaksa Tayo harus pindah sekolah. Karena kami pindah ke rumah baru yang jaraknya jauh banget dari sekolah Tayo. Kantor saya juga pindah. Jadi mau nggak mau, Tayo juga harus pindah sekolah. Padahal aslinya dia udah ngerasa nyaman banget jadi siswa PG Budi Mulia Dua Sedayu. Guru-guru dan teman-temannya juga udah sayang banget sama dia. Tapi kasihan juga kalau jarak sekolah dan rumahnya terlalu jauh..Maksudnya kasihan saya yang harus nganterin..hehehe

Masa Indah Tayo di Playgrup B

Pertama kali ikut Outbond

Usai  proses pindah rumah selesai, saya mulai nyari playgroup yang lebih dekat dengan rumah baru kami. Setelah muter-muter ke beberapa sekolah, akhirnya jatuhlah pilihan Tayo ke Playgroup TAAT Insan Mulia. Lokasinya deket banget sama rumah mertua saya. Karena dekat rumah mertua maka sama mertua, Tayo nggak boleh ambil kelas fullday. Mertua saya bilang lebih baik Tayo fullday di rumah mertua aja kalau sekolahnya udah selesai. 


Pertama kali ikut latihan  manasik haji
Yeay..Wisuda Playgrup

Di umurnya yang 4 tahun ini, Tayo melanjutkan di Playgroup B. Di sekolah ini, ngajinya Tayo makin pinter. Mulai dari ngaji iqra, hafalan surat pendek, hadist, doa sehari-hari, dia makin lancar aja. Kalau urusan mengenal warna, angka, bentuk, bahasa inggris sederhana, dia udah lancar sejak di Budi Mulia Dua dulu. Tapi jujur, target saya bukan itu. Saya lebih berat ke soal ngaji dan pendidikan agama buat anak, kalau yang lain-lain ntar ngikutin aja. Sayangnya gara-gara kebiasaan dimanja selama fullday di rumah mertua, perkembangan kemandirian Tayo jadi agak lambat. Malah jadi makin manja.

Masa Indah Tayo di TK A


Hari Pertama Masuk TK

Jelang umur 5 tahun, Tayo lulus Playgroup dan berencana untuk ngelanjutin ke TK. Niat saya mau cari TK yang fullday biar kemandiriannya lebih terasah. Tapi karena mbah utinya udah terlanjur deket sama cucu tersayang, maka lagi-lagi Tayo nggak dibolehin sekolah TK yang fullday. Kalaupun mau tetep didaftarin fullday, mbah utinya minta didaftarin ke TK yang deket sama rumah mbah uti biar bisa sering-sering ditengokin. Waktu itu saya sempet galau juga, bukannya saya nggak mau Tayo diasuh sama mertua tapi saya cuma pengen Tayo bisa jadi anak yang lebih mandiri. Kemudian saya ambil jalan tengah, yaitu Tayo masuk TK Fullday yang lokasinya deket sama rumah mertua. Dia saya daftarin ke TK ABA. Waktu liat sekolahnya, Tayo juga seneng sih karena di sekolahnya ini ada kolam renangnya. Awal masuk sekolah TK A, Tayo semangat banget. Hari pertama masuk sekolah, nggak ada acara nangis atau takut ditinggal. Sayangnya baru seminggu ngejalani fullday..eh..Tayo malah kena thypus dan sampai harus rawat inap di RS.


Memperkenalkan diri di depan kelas

Pasca sembuh dari sakit, mbah utinya langsung bilang ke saya jangan sekolah fullday lagi...kasihan, nanti Tayo malah sakit lagi kalo kecapekan ikut sekolah fullday. Yo weslah akhirnya saya ngalah. Padahal udah bayar buat fullday setahun, tapi nggak jadi ambil kelas fullday. Jam 11 udah pulang dan langsung fullday di rumah mertua saya lagi. Tayo sih menikmati aja ya..dimanja terus sama simbahnya. Nggak cuma mbah kung dan mbah uti yang manjain Tayo, tapi sampai tetangga kiri kanan rumah mertua juga semuanya pada ikut manjain dia. Tiap pulang sekolah, sambil nunggu saya dan papanya selesai kerja, aktivitas Tayo di rumah mbah utinya lebih banyak nonton TV, main gadget, makan dan tidur. Badannya juga jadi makin gendut aja. Perkembangan yang paling menonjol selama Tayo sekolah TK nol kecil adalah dia udah mulai bisa bilang R dan bisa baca tulisan tanpa mengeja. Kalo soal dia bisa baca, sebenarnya juga bukan dari sekolah yang ngajarin, di sekolah malah nggak diajarin calistung. Tayo bisa baca karena tiap hari selama perjalanan naik mobil, sambil papanya nyetir iseng-iseng sering dibacain tulisan yang ada di bus atau papan iklan di jalan. Cuma gitu aja. Lama-lama Tayo jadi bisa baca sendiri.


Pertama kali ikut Kartinian
Anak Cowok yang paling sadar kamera itu siapa ya? :D

Tapi sayang, di sekolah yang ini perkembangan mengajinya malah kurang, bahkan ngaji hafalan Tayo banyak yang lupa. Karena memang pelajaran ngaji di TK ini kurang intens. Lalu kemandiriannya Tayo juga stuck, nggak maju-maju. Makan sendiri, mandi sendiri, pakai baju sendiri, masih nggak mau. Alasannya selalu bilang aku nggak bisa..padahal sebenernya dia cuma males berusaha aja.

Lalu saya mulai cemas memikirkan masa depannya. Iya sih..Tayo tumbuh jadi anak kecil yang bahagia, tapi manjaaaaaa banget. Saya sampai sering gemes dibuatnya. Ngajinya juga berantakan semua. Lalu saat Tayo menjelang mau naik TK nol besar, saya mulai diskusi serius sama suami saya. Sepertinya Tayo nggak cocok sekolah di TK ABA, saya merasa lebih sreg dengan kurikulum di TKIT yang lebih intens ngajarin soal ngaji dan agama sejak dini pada anak. Ya memang sih, kalau mau pindah ke TKIT lokasinya agak jauh dari rumah mertua dan memang harus fullday. Tapi semua itu demi kebaikannya Tayo. Lalu akhirnya suami sayapun setuju saat Tayo naik TK B nanti, dia akan kami pindahkan sekolahnya.

Masa Indah Tayo di TK B

Tayo dan sahabatnya
Waktu awal bilang ke mertua kalo Tayo mau pindah sekolah, saya sempat merasa nggak enak. Tapi kami berdua lebih menekankan pada masalah ngajinya Tayo yang mulai berantakan, dan akhirnya mertuapun mau menyetujui keputusan kami. Lalu resmilah Tayo mulai pindah sekolah ke TKIT yang saya akui biayanya memang jauh lebih mahal ketimbang sekolah di TK ABA yang dulu. Tadinya saya sempat kuatir, jangan-jangan nanti Tayo kaget ya..sekolah fullday lagi. Karena 2 tahun kemaren dia terbiasa leha-leha di rumah mbah nya. Tapi ternyata kekhawatiran saya itu tidak terbukti. Di sekolahnya yang baru ini, Tayo sangat cepat beradaptasi, bahkan dia langsung punya 5 orang sahabat karib yang tak terpisahkan. Dia suka banget sama ustazahnya di sekolah, dia juga cinta banget sama sekolah TKnya yang baru ini. Kalau dulu waktu masih TK nol kecil, Tayo nggak mau ikut pelajaran ekstra apapun. Sekarang di sekolah TKnya yang baru Tayo malah minta sendiri ikut pelajaran ekstra Lukis dan Renang.

Perkembangan Tayo selama menjalani TK B di TKIT yang baru ini juga sangat membahagiakan saya. Ngaji iqra nya mulai lancar lagi, Hafalan surat pendeknya banyak sekali mengalami kemajuan. Bahkan Tayo udah bisa bacaan sholat dan beberapa kali ditunjuk jadi imam saat latihan sholat berjamaah sama teman-temannya di sekolah. Dari segi kemadirian juga kemajuannya sangat banyak. Dia sekarang udah mau mandi sendiri, makan sendiri, pakai baju sendiri bahkan kalau berangkat ekstra renang, dia juga berani naik bus sekolah sendiri bareng sama teman-temannya. Saya pernah sekali nengokin ke kolam renang karea penasaran sama kegiatannya, eh..saya malah diusir suruh pulang sama Tayo. Dia malu saya tengokin karena teman-temannya juga nggak ada yang ditengokin sama ortunya.

Sebagai ibunya, saya mengamati Tayo sangat enjoy sekali dengan sekolahnya yang sekarang. Bahkan saat kami ngobrol tentang sekolahnya yang terdahulu mulai dari PG Budi Mulia Dua Sedayu, PG TAAT Insan Mulia, TK ABA hingga TKITnya yang sekarang, Tayo bilang dia paling suka sama sekolahnya yang sekarang. Waktu saya tanya, apa yang paling disukai dari sekolahnya yang sekarang? Tayo bilang dia suka teman-temannya yang sekarang, dia juga suka dengan ustazahnya yang sekarang dan kata Tayo pelajarannya di sekolah juga sangat menyenangkan.

Tayo dan teman cowok sekelas

Metode belajar di sekolahnya yang sekarang ini memang jauh lebih menyenangkan karena lebih banyak aktivitas bermain peran dan praktek lapangannya. Saya tahu, karena tiap pulang sekolah Tayo pasti selalu cerita ke saya seharian ngapain aja di sekolah, makan apa di sekolah, main sama siapa di sekolah, ada cerita lucu apa di sekolah, adakah teman yang nakal di sekolah..pokoknya setiap hari pasti Tayo cerita ke saya semua kejadian yang dia alami selama di sekolah. Dan saya juga sangat menikmati obrolan rutin ini bersamanya. Ustazahnya juga sering mengirimkan foto aktivitas anak-anak di sekolah via grup WA.   

Field trip ke Papa Rons Pizza

Pengalaman Tayo selama menjalani 4 tahun sekolah di PG dan TK memang berwarna banget. Apalagi selama 4 tahun itu, dia sampe 4 kali pindah sekolah. Untungnya dia tipe anak yang cepat beradaptasi sama lingkungan baru. Jadi Alhamdulilah saya nggak pernah ngalamin yang namanya anak rewel nggak mau sekolah. Beberapa kali, Tayo memang pernah bilang ke saya kalau nggak mau sekolah. Tapi bukan karena rewel, alasannya sih karena lagi pengen main di rumah aja. Kalau pas Tayo begitu, biasanya dia saya tanya kamu mau libur sekolah berapa hari? Dari situ kami bikin kesepakatan, misal dia pengen nggak sekolah dulu selama 2 atau 3 hari ya nggak masalah. Saya juga mengijinkan. Tapi sesudah itu Tayo harus sekolah lagi. Alhamdulilah selama ini Tayo juga selalu menepati janjinya, nggak usah pakai dipaksain buat masuk sekolah.


Time Flies, But Memories Last Forever.........


Dan nggak terasa akhir tahun ini saya kembali disibukkan dengan aktivitas mencari sekolah lagi buat Tayo. Iya tahun depan dia sudah mau masuk SD. Waktu rasanya berjalan sangat cepat. Rasanya baru kemaren saya rempong cari playgrup buat Tayo, kok sekarang tau-tau dia udah mau SD aja. Sebenarnya umur Tayo juga masih belum genap 7 tahun. Misalnya dia masih pengen sekolah di TK saya juga nggak keberatan. Tapi anaknya udah ribut aja minta sekolah SD, ya sudah kalau memang Tayo sudah siap masuk SD saya juga nggak akan maksa dia tetap stay di TK. Tayo sendiri juga udah menentukan SD pilihannya sendiri. Salah satu SD Swasta Favorit di Jogja yang biayanya sebenernya bikin saya nangis. Tapi karena Tayo udah suka di situ dan saya lihat kurikulumnya juga bagus, maka saya dan papanya juga sepakat untuk daftarin Tayo sekolah di situ. Meski favorit tapi tes masuk di SD ini nggak ada calistungnya, cuma tes psikologi aja. Kata temen saya yang anaknya sekolah di situ, anaknya malah nggak pernah dikasih PR sama sekali. Kelas 1 sampai kelas 3 pelajarannya masih banyak mainnya kayak di TK, jadi anaknya nggak stres dan ngerasa seneng di sekolah .

Meskipun umur Tayo saat ini masih 6 tahun, tapi secara fisik dia kelihatan kayak anak umur 7 atau 8 tahun. Dia juga udah nggak sabar pengen ngerasain pakai seragam SD. Makanya waktu ditawarin sama Mak Noni, seorang temen blogger yang kerja di percetakan Bentang Pustaka buat jadi salah satu talent pemotretan cover buku UN SD, Tayo langsung menyanggupinya. Dia seneng banget difoto sambil akting jadi anak SD. Btw..ini beberapa hasil foto Tayo pas pemotretan di kantor mak Noni kemaren. Pas lihat foto ini, nggak tau kenapa saya kok jadi terharu ya...Ternyata anak saya memang udah besar dan udah siap banget jadi anak SD. Padahal rasanya belum lama saya gendong dan timang dia dalam pelukan saya.       
      
Bergaya jadi anak SD
Emang udah pantes banget jadi anak SD

Masa sekolah di Taman Kanak-Kanak itu memang masa yang paling membahagiakan. Terkadang kalau melihat betapa bahagianya jadi anak TK, rasanya saya pengen balik jadi anak TK lagi..hehehe. 



Kini Tayo sedang menikmati masa-masa terakhir sekolah di Taman Kanak-Kanak yang tinggal 6 bulan lagi. Masa sekolah yang sangat menyenangkan dan penuh warna. Masa - masa bermain di taman yang paling indah yang akan selalu diingat oleh Tayo. 


Reactions:

6 komentar:

  1. Tkit yg terakhir dmn mak? Wah saya baru smpai hunting tk aja nib..sd blm kepikiran. Smngt tayo SD nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. muadz bin jabal mak..kalo nggak salah cabangnya ada 2 atau 3 di jogja

      Hapus
  2. Tayoooooo.... Gemes banget deh sama kamuh... Kapan2 tak undang pemotretan lagi ya.. :D
    Lanjutin lirik lagunya ah... "Taman yang paling indah, hanya taman kami. Taman yang paling indah, taman kanak-kanak. Tempat bermain, berteman banyak. Itulah taman kami, taman kanak-kanak."

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiik..mau diundang foto-foto lagi sama tante noni :D woo iyya..bener banget tuh mak lagunya kayak gitu ^^

      Hapus
  3. Ais malah baru TK nih Mas Tayo, hehe

    BalasHapus
  4. anak seusia begini memang lagi lucu lucunya ya bu..pengen banget segera lahir putra saya :) mohon doanya lancar jaya

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)