September 20, 2015

My Second Pregnancy : Melewati Trimester #1

Edit Posted by with 7 comments
Alhamdulilah usia kehamilan saya saat ini sudah 20 minggu. Masa-masa mual dan nggak doyan makan udah rada berkurang. Sekarang udah mulai bisa ngerasain makan enak lagi, meski belum enak banget juga sih. Tapi udah lebih lumayan ketimbang saat masih hamil trimester 1 kemarin. Sebenarnya kehamilan yang kedua ini morning sick nya jauh lebih mending ketimbang saat hamil pertama dulu. Tapi yang namanya morning sick meskipun mendingan tetep aja rasanya nggak nyaman dan serba bingung mesti gimana.

Kalau flashback masa trimester 1 kemarin, rasanya bersyukur banget bisa melaluinya hingga hari ini. Hamil kedua ini, jujur aja pas awal hamil saya itu kebanyakan galau. Tiap hari lagu wajib saya menghitung hari, detik demi detik..hehehe. Sebenarnya kehamilan kedua ini memang kehamilan yang udah sangat saya nantikan, tapi mungkin karena pengaruh hormon begitu positif hamil malah mood saya jadi nggak karuan. Bahagia sih, tapi ya gitu dikit-dikit ngeluh *halah*

Galaunya macem-macem banget mulai dari merasa ragu beneran hamil apa nggak? trus galau gonta-ganti dokter obsgyn sampai 3 kali dalam sebulan. Galau tiap ngerasa lapar pengen makan, tapi bingung mau makan apa? Galau mikirin pas badan rasanya nggak enak tapi kerjaan di kantor banyak dan bikin senewen. Galau ketika banyak info lomba blog bersliweran, tapi mood buat nulis entah pergi hilang kemana. Galau ngebayangin bahwa HPL masih tahun depan, apa iya saya masih kuat menjalani masa kehamilan selama 9 bulan lamanya kalau rasanya kacau begini. Pokoknya tiap hari saya itu menggalau terus. Padahalkan bumil itu harusnya bahagia ya, nggak boleh kebanyakan galau.

Untungnya saya dikarunia suami yang sabar dan anak lelaki kecil yang sangat penyayang. Berkat suport penuh dari 2 lelaki tercinta ini akhirnya bisa juga saya melewati masa-masa penuh kegalauan kemarin. Selain galau, pas trimester 1 kemarin saya juga jadi males banget mau ngapa-ngapain. Pulang kantor bawaannya pegen tiduuuur aja. Nggak perah masak, nggak pernah nyuci baju, nggak pernah jemur baju. Paling maunya cuma nyapu sama kadang nyuci piring aja. Itu juga nggak tiap hari. Di rumah memang nggak ada pembantu,jadi kalau bukan saya yang ngelakuin tugas rumah itu maka suamilah yang menggantikannya. Untungnya suami memaklumi dan nggak pernah ngeluh atau protes.

Ngomong-ngomong di kehamilan yang kedua ini ada beberapa perbedaan yang cukup kerasa dibanding hamil pertama dulu yaitu : 
  • Soal makanan, dulu pas hamil Tayo saya nggak suka makan buah. Hamil kedua ini malah doyannya buah terutama alpukat. 
  • Soal dandan, jaman hamil Tayo saya tuh blas nggak mau pakai kosmetik apapun, bedakan aja males. Hamil kedua ini lumayan masih mau pakai pelembab, bedak sama lipgloss. 
  • Soal keluhan morning sick, Saat hamil pertama hampir tiap pagi di kantor saya pasti muntah-muntah, tapi yang kedua ini kalau udah nyampai kantor mual saya malah hilang dan sama sekali malah nggak muntah-muntah. 
  • Soal keluhan di badan, hamil pertama dulu saya nggak ngerasain yang namanya sakit di payudara. Tapi saat hamil yang kedua ini rasanya sakit dan nyeri terutama yang sebelah kanan. 
Beberapa perbedaan yang saya rasakan itu jadi bikin suami saya berkesimpulan mungkin babynya perempuan. Saya sih cuma bisa mengaminkan saja, walaupun belum yakin 100%. Yang udah yakin banget kalau babynya cewek itu malah Tayo. Sampai-sampai dia udah nyiapin nama cewek buat adiknya. Jujur, saya sendiri memang pengen punya anak cewek. Tapi nggak yang pengeeeeen banget gitu, lebih pasrah aja sih mau dikasih cewek atau cowok yang penting sehat.

Oiya di kehamilan yang kedua ini saya juga jadi pelupa bangeeeet. Baca - baca artikel di internet infonya memang secara ilmiah hamil itu memang bisa bikin pelupa, terutama jika yang dipikirin si ibu hamil ini memang cukup banyak. Hehe..jujur aja, hamil yang kedua ini yang saya pikirin memang jauuuuh lebih banyak ketimbang saat hamil pertama dulu.

Eniwei..pas masih hamil pertama dulu saya masih tinggal sama mertua. Jadi apa-apa serba enak. Mau makan nggak usah mikir masak, apalagi pas hamil bapak dan ibu mertua tuh manjain saya banget. Jadinya ya gitu deh..santai kayak dipantai. Lalu tanggungjawab kerja di kantor juga masih enteng banget karena posisi saya juga masih jadi staf unyu-unyu tingkat pelaksana. Nggak ada beban tanggungjawab berat apalagi beban ngadepin auditor..sama sekali nggak ada. Paling dulu yang dipikirin cuma gimana ya caranya biar bisa cepet punya rumah sendiri? Tapi mikirnya juga masih sambil santai nggak ngoyo.

Nah..sekarang di kehamilan yang kedua ini kondisinya sudah beda banget. Alhamdulilah sekarang udah bisa tinggal di rumah sendiri, tapi konsekuensinya ya semua harus mandiri. Saya memang nggak punya pembantu di rumah jadi semua tugas rumah dikerjain bareng suami. Sekarang juga selain mikirin adek di dalam perut, saya juga tetep harus mikirin si kakak yang udah mulai mau masuk SD taun depan. Jadi ya gitulah dobel-dobel mikirin biayanya..hihihi...harus nabung lebih banyak karena taun depan tanggungan saya insyaAllah udah jadi 2. Dan..saat ini beban tanggungjawab kerjaan saya di kantor juga jauh lebih berat ketimbang dulu. Jadi orang nomer dua di kantor itu rasanya nano-nano banget. Apalagi pas hamil gini, duh dikit-dikit saya jadi senewen. Kalo boleh milih, pas lagi hamil gini mending saya jadi ibu rumah tangga full aja deh. Nggak usah kerja kantor..hmm..tapi sayangnya saya nggak bisa milih semudah itu. Memang harus dijalani dengan sabar dan ikhlas. Walaupun aslinya masih sering ngeluh juga sih :(

Jujur melewati masa trimester pertama itu memang nggak mudah, tapi kalo udah berhasil dilewati dengan baik rasanya cukup lega. Walaupun perjuangan masih panjang ya..*elap kringet, elus2 perut* 

Kabar gembiranya alhamdulilah pas terakhir USG kemaren, kata dokter kondisi baby semuanya normal. Organ-organ dasar sudah terbentuk sempurna, malahan bu dokter udah bisa nebak kalau jenis kelaminnya cewek. Tapi saya sih masih belum yakin banget, jadi masih tetep belum berani beli-beli baju bayi cewek. Jangan-jangan ntar berubah lagi..hehe..Btw..yuk liat foto USG perkembangan dekbay setelah sukses melewati trimester 1 ? Sehat terus di dalam sana ya sayang...




Pesan dari bu dokter, tugas saya sekarang di trimester 2 adalah mulai naikin berat badan. Targetnya sampai usia 9 bulan nanti paling tidak berat badan saya minimal naik 12 kilo biar babynya juga sehat dan tumbuh kembangnya optimal. Hmm..ngebayangin naik 12 kilo padahal berat awal saya aja udah 58 kilo, berarti kalo mau lahiran nanti BB saya 70 kilo dong? Hehehe...bakal jadi makin bulet..tapi nggak papa sih demi dekbay sehat. Selain itu saya juga kudu wajib banyakin minum air putih minimal 10 gelas sehari, kata dokter pas periksa terakhir kemarin saya kurang minum.

Well...baiklah..mari tetap semangat menjalani trimester 2. Semoga semua lancar dan tetep sehat-sehat sampai lahiran nanti. Amin YRA

Reactions:

7 komentar:

  1. Selamat ya atas kehamilannya, semoga sehat terus dan lancar persalinannya. Pantas saja, jawara yg satu ini kok jarang nongol ternyata sdg galau to. Semoga gak galau lagi ya. Hadapi saja mba, jgn terlalu dipikirkan.

    BalasHapus
  2. Semoga sehat dan selamat selalu ya, bunda

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)