Maret 30, 2015

Bola Mataku Varises?

Edit Posted by with 22 comments
Pernah denger istilah varises? Biasanya varises itu di kaki kan ya? Varises  itu semacam pelebaran pembuluh darah balik yang biasa terjadi di kaki karena kelamaan berdiri, overweight, kebiasaan menumpang kaki saat duduk dan lain-lain. Varises di kaki biasanya akan tampak seperti tonjolan urat yang cukup mengganggu penampilan. Nah..gimana ceritanya kalau varises ini terjadi di bola mata? Emang bisa? Saya sih tadinya juga nggak pernah menyangka kalau varises ini juga bisa terjadi di bola mata seperti yang saya alami saat ini.

Jadi awal mulanya saya melihat ada titik merah sangat kecil muncul di konjungtiva (bagian mata yang berwarna putih) mata saya yang sebelah kiri. Ini muncul sekitar akhir Desember 2104. Saat itu mata saya sama sekali tidak terasa sakit, sehingga saya menyimpulkan mungkin ini hanya sedikit luka karena saya nggak sengaja ngucek-ngucek mata. Dugaan saya bintik merah ini nantinya akan bisa hilang dengan sendirinya.

Ternyata dugaan saya salah. Titik kecil berwarna merah di mata saya makin lama malah makin melebar dan tampak sedikit menonjol ke permukaan. Mata sebelah kiri saya juga terasa “ngganjel” seperti ada pasir masuk mata tapi udah dikasih obat tetes tetep aja ngganjel. Lalu pergilah saya ke RS Mata Dr.YAP. Saya lupa siapa nama dokter yang memeriksa mata saya saat itu. Tapi yang saya ingat sih gelarnya profesor. Mungkin karena beliau professor, jadi waktu saya datang untuk periksa, mata saya cuma diperiksa sekilas aja, tanpa dilihat pakai lampu periksa. Padahal ruang periksanya rada remang-remang gitu. Trus dokter cuma bilang  gini, “nggak papa ini nggak bahaya, kasih obat tetes pasti hilang sendiri”. Tanpa menjelaskan apa yang terjadi dengan mata saya. Sayapun pulang dengan perasaan lega dan menebus resep obat tetes mata yang diberikan sang profesor.

Saya diberi obat tetes mata troboson. Ini sejenis antibiotik. Kata dokternya saya harus meneteskan obat tersebut ke mata kiri saya tiap satu jam sekali. Ya..ampuun..berat amat tiap satu jam sekali netesin mata, padahal saya kan kerja. Ntar bisa dibilang lebay dong kalo tiap 1 jam sekali pake tetes mata. Tapi demi ingin sembuh ya saya turuti aja. Apalagi rasanya sudah cukup mengganggu. Kalo kelamaan di depan komputer mata saya tuh rasanya pedes.

Sampai obat tetes matanya habis ternyata titik merah di mata kiri saya belum hilang juga. Tapi malah makin menonjol dan keliatan cukup “mengerikan”. Sayapun balik lagi ke RS Dr.YAP , tapi saya pilih dokter yang berbeda niatnya cari second opinion. Lalu saya dipertemukan dengan dr.T. Dari pemeriksaan dokter ini dikatakan bahwa pembuluh darah mata saya keluar!...hah..kok bisa? Kata dokternya sih karena bakat, padahal dikeluarga saya belum pernah ada yang punya keluhan mata seperti saya. Lagi-lagi saya dikasih obat tetes mata Troboson dan Noncort (Natrium Diklofenak). Ditetes sehari 3 kali dengan selang 5 menit. Seminggu lagi saya disuruh kontrol.

Setelah mengikuti saran dari dokter T, alhamdulillah titik merah di mata saya mulai berkurang tapi belum benar-benar hilang. Hanya mengecil saja. Seminggu kemudian saya kontrol. Kata dr. T udah membaik, nggak perlu kontrol lagi. Lalu saya dikasih vitamin mata yang harus diminum 1 kali sehari. Kata dokter T, pembuluh darah yang keluar itu nggak bisa bener-bener hilang tapi paling enggak ukurannya nggak akan membesar lagi.

Saya cukup lega dengan perkembangan mata saya, tapi ternyata ini nggak bertahan lama. Akhir Februari mata saya mulai terasa nggak nyaman lagi. Ngganjel, gatel, perih, apalagi kalau kena cahaya komputer atau hp terlalu lama. Gara-gara mata kiri saya bermasalah, kerjaan saya dikantor jadi terganggu. Saya nggak bisa lama-lama kerja di depan komputer. Aktivitas ngeblog juga terganggu. Akhirnya saya jadi malas pake komputer dan smartphone ya karena takut pembuluh darah di mata saya jadi membesar lagi. Dan nyatanya memang jadi membesar lagi dan menonjol lagi.
 
titik merahnya kaya tahi lalat gini bentuknya
Puncaknya suatu malam sehabis sholat maghrib berjamaah sama suami dan anak saya nangis karena mata saya bener-bener terasa nggak nyaman banget. Rasanya itu bola mata kiri saya kering kerontang, ngganjel, pedes nggak jelas. Saya nggak tau apa yang terjadi dengan mata saya dan saya cuma bisa nangis. Liat saya nangis suami dan anak saya jadi bingung. Trus mereka pada mijitin saya, ngelus-elus kepala saya, ngasih suport, anak saya malah langsung berdoa, “ya..Allah..semoga mata mamaku segera sembuh, nggak sakit-sakit terus..amiiin”. Denger anak saya berdoa gitu saya malah jadi makin nangis karena terharu.

Lalu suami saya ngajak saya untuk periksa mata lagi. Sebenernya saya udah hopeless gitu diajak periksa. Udah ketemu dokter sama profesor mata di RS Dr.YAP aja mata saya tetep nggak sembuh, emang ada dokter mata yang lebih baik dari dokter mata di RS Dr.YAP? Kata suami nggak ada salahnya nyoba ikhtiar lagi nyari third opinion. Lalu saya di ajak periksa ke dr.Haryo Saroja yang  praktek di Jl, Parangtritis. 

Ternyata periksa di dokter mata ini antrinya luar biasa banyak. Hasil obrolan dengan pasien yang sama-sama antri, katanya sih dokter ini pinter banget. Banyak penyakit mata yang berhasil disembuhkan oleh beliau. Saya cukup percaya dengan cerita para pasien ini, nyatanya yang antri emang banyak banget. Saya aja antri dari jam 10 malam baru dipanggil sekitar jam 12 malem. Anak saya sampe tidur di mobil ditemeni suami gara-gara capek nungguin. Begitu giliran saya tiba herannya pas ketemu sama dokter Haryo, ternyata dokternya masih muda, penampilannya masih seger banget dan sangat ramah. Padahal itu udah jam 12 tengah malam. Heran saya, apa dokternya ngga ngantuk ya? Padahal dari pagi dia udah praktek di RS Sarjito dan RS Hidayatullah. Tengah malem gini masih aja ramah menjawab pertanyaan saya. Waktu meriksa mata saya dia langsung bilang. “Ini varises di mata dek..(saya dipanggil dek..hihi..mungkin saya dikira masih anak kuliahan gitu ya)..udah berapa hari nih kaya gini?” tanya dokter haryo. “ Bukan hari pak dokter, tapi udah 3 bulan malah” lalu saya ceritain semua riwayat pengobatan saya di RS Dr.YAP. Dokternya Cuma manggut-manggut denger cerita saya. Trus saya tanya penyebabnya apa sih bisa varises gini? Kata dr. Haryo karena faktor lingkungan, radiasi matahari dan lain-lain. Tapi katanya bukan karena sering kelamaan depan komputer. Kata dr. Haryo saya harus pakai kacamata kalo naik motor buat ngelindungi mata dari efek radiasi matahari. Jadi kesimpulannya karena radiasi?

Lalu saya dikasih obat tetes mata namanya Posop (fluorometholon) sama cendohyalub. Ditetesin ke mata kiri 1 tetes aja sehari 4 kali selama 2 minggu. Kalo 2 minggu nggak sembuh disuruh datang untuk kontrol lagi. Saya juga disuruh banyak konsumsi vitamin C, trus nggak boleh males pake kacamata kalau pergi-pergi naik motor.

Well, sekarang udah 4 hari saya ngobati mata pake obat tetes yang dikasih dr. haryo. Dan titik merah di mata kiri saya itu udah samar-samar. Alhamdulilah. Tapi saya masih nggak tahan berlama-lama mantengin komputer padahal tiap hari kerjaan saya harus depan komputer. Kata suami mending saya beli kacamata anti radiasi, tapi kemarin nanya-nanya ke optik melawai. Gilaa..mahal amir..lensanya aja 900ribu…untungnya saya udah punya frame kacamatanya. Rencana sih pengen beli tapi nabung dulu..sementara ini pakai kacamata biasa dulu aja.

Eniwei sampai saat saya belum betah mantengin komputer lama-lama, padahal lagi banyak lomba blog berseliweran..asli rasanya gemees banget pengen ikutan apalagi ide sudah menari-nari di kepala. Untung suami saya baik hati, kata suami kalo saya pengen nulis ditulis aja di kertas pake pulpen atau pensil. Nanti suami yang bakalan ngetikin sama ngeditin di blog…hehehe…yah nggak seru juga kali masak ngeblog nulisnya di kertas..hiks…mana saya juga blum bisa blogwalking gara-gara mata saya masih pedes kalo buat baca tulisan di komputer lama-lama…

Yah..semoga aja, mata saya cepat membaik dan kembali seperti semula. Tapi saya rasa saya memang harus mulai ngurangi frekuensi mantengin laptop/komputer. Karena selama 8 tahun saya kerja dari jam 8 sampai jam 2 siang mata saya emang terpapar komputer terus. Ditambah lagi kalo pulang ke rumah masih hobi ngeblog..mungkin mata saya emang udah mulai capek dan butuh istirahat. Dan sekarang saya mungkin sedang diingatkan oleh Allah untuk lebih menyayangi mata saya dengan cara menggunakannya untuk lebih banyak baca Al-quran ketimbang baca-baca status orang di sosmed :)


Reactions:

22 komentar:

  1. Mba untuk cahaya komputer aq ada solusi mungkin ini bisa bantu bntr y

    BalasHapus
  2. Soal aq udh brmslh mata & terus turun tp ttp bisa ikut lomba blog & liga bligger Indonesia
    bisa pake aplikasi jaws untuk tuna netra untyk sesaat sampai mata mba normal lg
    happy competition ya

    BalasHapus
  3. Ni linknya :
    http://itcb.org/mengatur-high-contrast-pada-komputer/
    Dan
    http://new.hatiputih.blogdetik.com/

    BalasHapus
  4. Moga cepet hilang y mak merah2 di matanya mak, smula dajubkira jg gegara kebanyakn itu apah,mantengin komputer, eee trnyata gegara radiasi y mak..pokoknya mdh2an cepet sembuh ya mak amin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mohon info cara ndaftar periksa dr Haryo Saroja ... trima kasih sebelumnya.
      Juss 0817818478

      Hapus
  5. Semoga cepat pulih mbak... Salam kenal:-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin..makasih mak. salam kenal kembali:)

      Hapus
  6. aamiin..semoga membaik matanya mba. ga kebayang deh kalo saya udah minus banyak lagi...semoga sakitnya jadi penggugur dosanya.amiin

    BalasHapus
  7. hmmm...mungkin kayak ibu saya dulu. ada benjolan merah yang diselaputi putih semacam kalaza ('tali pusar' di telur). ibu saya dulu mmg naik motor yg rutenya berangin (ring road). tiap habis keanginan mata ibu merah. akhirnya ibu pakai kacamata saat naik motor dan berangsur membaik. ga hilang tp kempes. kl srkarang helm berkaca sudah cukup.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sharingnya mak. Alhamdulilah mata saya skrg udah sembuh..emang kudu dijaga terus biar selalu sehat ya mak:)

      Hapus
  8. Mudah2an Allah kasih kesembuhan total untukmu ya mak :) sabar, usaha dan doanya jangan putus, insya Allah sembuh..

    BalasHapus
  9. Kebetulan mba di kami ada nie buatin ngobatin varises

    BalasHapus
  10. Mb itu alamat ancer ancer dimana ya mb?kl berkenan boleh share Nomer telponya g mb? Sy mau konsul anak sy yg batita. Udh ke prof di yap. Tp pgn second option.

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf kalo no telponny saya lupa. kalo alamatya di jalan parangtritis dekat pasar itu lho..cuma dipinggir jalan raya nanti ada ruko tulisannya praktek dr. haryo saroja.biasanya buka pendaftarannya habis magrib, tapi antrinya memang banyak banget.semoga membantu

      Hapus
  11. mba gimana kondisi sekarang..., sudah sembuh total atau gimana..?
    apakah disan bisa operasi katarak juga ya...? semoga mba bisa menang di kompetisi blog-nya ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah sudah sembuh. Katarak bisa konsultasi disana, tapi kalau tindakan nanti terserah dokternya mau di RS atau disana tergantung berat ringan kasusnya

      Hapus
  12. Maaf mba kalau boleh saran sedikit, kalau bisa nama dokternya pake inisial saja, kasian nama dokternya disebut dan pengobatannya tidak berhasil, sadar atau tidak bisa halangi rejeki orang loh mba, maaf ya, dan tobrosol itu anti inflamasi bukan antibiotik. Maaf ya mba bukan maksud nyerang, cuma mengingatkan
    Semoga Allah selalu meridhai segala aktifitas kita
    Wassalam

    BalasHapus
    Balasan
    1. trims sudah diingatkan :) sudah sy ganti inisial ya

      Hapus
  13. mba, klo boleh tau, untuk pngobatanya brp lama? + obt yg d gunakan apa aja?


    soalnya saya ngalamin jg kyanya, cmn blm smpt periksa

    BalasHapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)