Februari 06, 2015

Cinta Pertama Yang Jadi Saudara

Edit Posted by with 16 comments
Ngomongin soal cinta pertama bikin saya harus memutar otak cukup lama demi mengingat-ingat siapa yang pernah jadi cinta pertama saya? Masalahnya terlalu banyak cinta yang hadir dalam hidup saya di masa lalu *halah*. Namun setelah saya berusaha cukup keras mengingatnya sambil membuka lembar demi lembar buku diary saya jaman SMA dulu  akhirnya ketemu juga sebuah kisah cinta pertama yang rasanya layak untuk diceritakan kembali demi mendapatkan hadiah tupperware dari mak Prima wkwkwkwk..:D

Credits

Jadi dia adalah kakak kelas saya pas masih SMA. Saat itu saya masih kelas 1 sedangkan dia sudah kelas 3. Awalnya sih saya nggak kenal sama dia, tapi gara-gara dia sering godain saya tiap kali saya lewat depan kelasnya lama-lama saya jadi merhatiin juga. Dalam hati saya waktu itu sempat kagum juga,"wah..ganteng juga nih kakak kelas".

Hingga suatu hari pas saya lagi nunggu angkot sendirian di depan gerbang sekolah, si kakak kelas ini tiba-tiba nyamperin saya ngajak kenalan. Nggak tau kenapa saya malah jadi grogi karena dia datang secara tiba-tiba. Waktu itu saya cuma bisa nyebutin nama aja, trus diem mati gaya karena bingung juga mau ngobrol apa. Untungnya nggak lama kemudian angkot saya datang, trus saya langsung pamitan sama kakak kelas untuk segera naik angkot pulang ke rumah. Dari balik jendela angkot saya masih bisa lihat si kakak kelas itu merhatiin saya sambil melambaikan tangan dadah-dadah gitu. Dan saya cuma bisa ketawa geli ngeliat tingkahnya yang lucu dari dalam angkot yang perlahan berjalan menjauh meninggalkan sekolah saya.

Hari berikutnya hati saya terasa makin berbunga-bunga tiap kali saya bertemu dengan si kakak kelas di sekolah. Ada rasa menggelitik di dalam hati yang nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Tapi tiap kali ketemu, saya juga nggak pernah berani untuk memulai obrolan dengan dia. Begitu juga dia, tiap kali ketemu papasan di sekolah kita cuma saling lempar senyum manis tanpa ada keluar kata sedikitpun, persis kaya sinetron ABG yang lagi pada jatuh cinta gitu..wkwkwk....

Suatu hari ada teman saya dari kelas sebelah yang minta nomor telpon rumah saya. Katanya dia disuruh sama si kakak kelas untuk mintain nomor telpon saya. Duh..saya makin deg-degan aja waktu itu dan langsung deh saya kasihin no telpon saya dengan sukarela. Lalu suatu malam minggu si kakak kelas ini beneran nelpon saya. Huaa..saya sempat spechless gitu waktu pertama kali tau kalau yang nelpon itu adalah kakak kelas saya yang ganteng itu. Perasaan seneng, grogi, kaget campur aduk jadi satu. Sejak saat itu si kakak kelas ini jadi rajin nelponin saya dan kami jadi sering ngobrol tentang banyak hal via telpon. Tapi anehnya, meski udah akrab banget ngobrol lewat telpon, kalau kami berdua ketemuan langsung di sekolah teteeeep aja kami tuh cuma saling senyam senyum aja. Nggak pernah berani ngobrol secara langsung sambil tatap muka gitu...hehehe...

Sampai kemudian si kakak kelas ini mau Ebtanas dan dia mulai jarang nelpon saya. Waktu itu saya sempat ngerasa kangen banget karena lama nggak ditelpon, kalo kata lagunya Hanson jaman dulu I Miss You Like Crazy gitu deeeh..hehehe. Cuma begonya saya, kalau kangen saya juga nggak berani nelpon balik dia duluan. Yang saya lakukan cuma nunggu dan dia semakin nggak pernah nelpon saya lagi. Saya sempat sedih, merasa dilupakan begitu saja. Tapi masih sempat positif thingking juga. Mungkin dia lagi sibuk belajar buat Ebtanas, gitu pikir saya menghibur diri. Lalu dalam hati saya juga masih sempat lho doain biar si kakak kelas saya itu Ebtanasnya bisa lulus dengan nilai yang bagus.

Setelah Ebtanas selesai ternyata dia juga nggak kunjung nelpon saya lagi, bahkan di sekolah juga mulai jarang keliatan, karena rata-rata anak kelas 3 emang udah pada mulai sibuk nyari perguruan tinggi sambil nunggu pengumuman Ebtanas keluar. Hingga suatu hari saya dengar kabar bahwa si kakak kelas ini diterima kuliah di salah satu kampus ternama di Jakarta. Hiks..saya jadi makin sedih karena itu artinya saya nggak akan pernah ketemu sama dia lagi di sekolah. Dan yang bikin saya makin nyesek waktu itu adalah kenapa kok dia sama sekali nggak bilang apa-apa ke saya, minimal pamitan gitu. Tapi waktu itu saya cukup tau diri juga, Lha emang siapa saya? pacarnya juga bukan... Ah..ya sudahlah lebih baik saya belajar untuk mulai melupakan dia..*tsaaah*

Haripun berlalu dan saya mulai bisa kembali menata hati saya yang sempat terluka *haish..bahasanya drama banget sih*. Sayapun sudah naik kelas 2 SMA. Suatu hari ada temen cowok yang sekelas sama saya minjem buku catetan matematika. Minjemnya lumayan lama hampir 1 minggu buku catetan saya baru dibalikin. Pas temen saya ini balikin buku catetan ke saya, dia ngomong sambil bisik-bisik gitu, "Eh..sori ya minjem bukunya lama banget, di halaman tengah buku catetanmu ini ada suratnya. Dari mas itu (maksudnya mas kakak kelas yang ganteng itu). Aku nggak baca isinya lho..sumpah. Ini kamu baca aja sendiri suratnya" gitu kata teman sekelas saya. Saya kaget banget waktu teman saya bilang gitu, yang bener ? padahal saya pikir si kakak kelas itu sudah lupa sama saya. 

Dari cerita teman sekelas saya itu, ternyata dia ketemu sama si kakak kelas ditempat biasa nongkrong anak-anak cowok di sekolah saya. Jadi si kakak kelas ini kebetulan pas lagi pulang dari Jakarta, lalu mereka ngobrol dan kemudian si kakak kelas ini nitip surat buat saya yang sengaja ditulis tangan di halaman tengah buku catetan matematika milik saya. 

Selama pelajaran di kelas saya nggak berani buka halaman tengah buku catetan matematika saya itu. Bukunya saya simpen rapi di dalam tas dan nunggu sampai pulang sekolah aja nanti baru suratnya mau dibaca di rumah. Begitu sampai rumah, nggak sabar langsung saya baca surat dari kakak kelas itu. Ternyata isinya permintaan maaf gitu, karena selama ini dia udah menghilang tanpa kabar yang jelas. Dia cerita kalau dia kemarin-kemarin emang sibuk banget bolak-balik Jogja-Jakarta demi ngurus ujian dan daftar ulang di kampusnya yang baru. Sibuk cari kos juga dan saat nulis surat itu kondisinya udah lebih settle karena udah dapat kos dan kuliah juga udah mulai jalan. Dalam suratnya itu si kakak kelas sempat pesen sama saya supaya saya rajin belajar, patuh pada orang tua, rajin sholat..pokoknya so sweet gitulah..tapi nggak ada kata cinta-cintaannya, sama sekali nggak ada. Dan surat sederhana itu sudah sangat sukses bikin saya merasa seneeeeng bangeeet. Saking senengnya, surat itu sampai saya tempelin di meja belajar saya buat penyemangat belajar..hehehe...konyol banget ya. Tapi nggak sampai saya laminating suratnya, tadinya sih sempat juga kepikiran suratnya mau dilaminating, tapi saya malu sama tukang laminatingnya...qiqiqi...

Beberapa hari setelah saya nerima surat itu, suatu malam tiba-tiba si kakak kelas ini nelpon saya lagi. Pas nerima telepon dari dia, rasanya seperti ada yang mau meledak di dalam hati saya karena saking senengnya..hahaha...Pas dia telpon itu ternyata si kakak kelas ini lagi berada di stasiun mau naik kereta balik ke Jakarta. Dia nanya apa suratnya sudah saya terima, lalu dia juga pamitan ke saya karena mau kuliah di Jakarta. Dia juga bilang bahwa selama dia di jakarta nanti mungkin dia nggak akan sering nelpon saya lagi karena biaya telpon interlokal mahal. Tapi kata dia, kalau saya pengen ngobrol saya bisa tulis surat ke dia dan dia janji akan balas surat dari saya. Cuma sayangnya saat itu dia belum hapal alamat tempat kosnya yang baru, jadi dia yang janji bakalan kirim surat ke saya duluan sekalian ngasih tau alamat tempat kosnya supaya saya bisa kirim surat. Ya...ampuun bener-bener kisah yang romantis kan pake surat-suratan gitu..qiqiqiqi.

Sejak dia balik ke Jakarta, sayapun mulai menunggu-nunggu pak pos datang ke rumah. Cukup lama sih saya nunggunya, saya nggak inget berapa lama saya nunggu surat dari kakak kelas itu datang. Tapi begitu surat pertama nyampe rasa menunggu yang sangat lama itu jadi nggak terasa lagi..hihihi...padahal isi suratnya juga cuma seuprit. Cuma nanya kabar, sama ngasih alamat lengkap tempat kosnya..qiqiqi..tradisional banget ya. Kemudian sayapun mulai rajin kirim-kiriman surat sama kakak kelas saya itu. Tapi entah kenapa ya..lama-lama saya tuh kayak ngerasa capek gitu nunggu status hubungan yang nggak jelas dengan kakak kelas saya itu. Ini sebenernya kami tu pacaran apa enggak?soalnya juga nggak ada acara nembak-nembak gitu, trus selama ini obrolan kami berdua juga nggak pernah nyinggung soal perasaan masing-masing. Jadi lama-lama saya merasa hubungan ini malah lebih kayak hubungan kakak adik. Saat saya kelas 2 SMA itu ada teman sekelas yang nembak saya ngajak jadian, dan saya juga mulai suka sama dia. Akhirnya sayapun jadian sama teman sekelas saya itu. Kabar ini kemudian juga saya beritahukan ke kakak kelas saya melalui surat, dan diapun menanggapinya dengan biasa saja. Lama-lama kakak kelas saya itu juga cerita tentang pacarnya ke saya. Walaupun kami berdua sudah sama-sama punya pacar, tapi acara saling cerita lewat surat itu tetap berlanjut. Hingga suatu hari pacar saya ini cemburu berat karena tahu bahwa saya masih surat-suratan sama si kakak kelas.

Saya udah jelasin ke pacar saya itu kalau saya dan kakak kelas itu hubungannya cuma seperti kakak adik aja, nggak lebih. Tapi pacar saya itu tetep ngambek ngajak berantem. Karena bingung, akhirnya saya telpon interlokal ke jakarta cerita sama si kakak kelas bahwa pacar saya ngambek gara-gara cemburu sama dia. Si kakak kelas ini malah ketawa dengar cerita saya, trus dengan baik hati dia menawarkan diri untuk nelpon pacar saya yang lagi ngambek dan menjelaskan bahwa memang tidak ada apa-apa antara saya dan dia. Sejak saat itu akhirnya saya dan kakak kelas sepakat untuk berhenti saling mengirim surat demi menghormati perasaan pacar masing-masing. Sayapun setuju dan saya nggak pernah lagi surat-suratan sama dia. Hal yang paling so sweet yang saya ingat dari kakak kelas saya itu adalah, dia nggak pernah lupa hari ulangtahun saya. Bahkan dia selalu nelpon saya untuk kasih selamat ulangtahun pas jam 12 tengah malam sehingga dia selalu jadi orang pertama yang ngasih selamat ulangtahun pada saya. Bahkan saat saya sudah punya pacarpun dia masih tetap mau menyempatkan waktu buat nelpon saya pada jam 12 tengah malam demi bilang Happy Birthday, sementara pacar saya sendiri waktu itu malah nggak pernah melakukan hal semacam itu.

Perlahan waktu terus berjalan, saya mulai lulus SMA dan kuliah di semarang. Sesekali saya masih berkirim kabar dengan si kakak kelas di Jakarta. Namun lama-lama kami berdua kemudian saling melupakan karena kesibukan masing-masing. Perasaan cinta yang mungkin dulu namanya cinta pertama juga mulai hilang dari dalam hati saya. Entahlah waktu itu saya malah sempat mengalami kebingungan dalam soal perasaan cinta. Hubungan cinta dengan pacar saya pun berkali-kali putus nyambung nggak jelas. Beberapa kali cinta lainpun hadir dalam hidup saya tapi selalu berakhir kandas. 

Credits
Pada suatu waktu ketika facebook mulai booming, tanpa sengaja saya ketemu lagi dengan profil sang kakak kelas yang sudah cukup lama terlupakan. Dia sudah menikah dan tampak sangat bahagia dengan keluarganya saat ini. Demikian pula saya juga sudah menikah. Kami sempat chating sebentar tapi lalu terputus karena sinyal yang buruk. Jujur, saya ikut bahagia melihat hidupnya yang kini bahagia. Meski tak ada lagi komunikasi intens antara kami seperti dulu tapi bagi saya saat ini dia sudah seperti saudara saya. Dia adalah sosok yang sangat cinta pada keluarganya, pun sama dengan saya yang kini juga sangat mencintai anak dan suami saya. Diantara sekian banyak cinta yang pernah hadir di masa lalu saya, mungkin cuma kakak kelas saya itu satu-satunya orang yang masih bisa saya anggap seperti saudara. Kenapa?karena mantan pacar saya di masa lalu nggak ada lho yang maun temenan sama saya di Fb....wkwkwkw...apa salah saya coba? sampe diajak temenan di fb aja pada nggak mau..ya udah sih, nggak apa-apa bukan derita gue juga...qiqiqiqi...

Eniwei meski saya dan kakak kelas saya itu saat ini berteman di fb, tapi kami berdua nggak pernah saling membuka peluang untuk macam-macam. Justru sekarang yang saya rasakan adalah perasaan saling menghormati satu sama lain. Kami nggak pernah komen-komenan di fb apalagi saling berkirim private message via fb..oh..SAMA SEKALI NGGAK PERNAH!!. Komunikasi yang kami bangun di fb hanya sekedar saling ngasih like pada foto-foto yang di upload di fb. Saat saya mengupload foto kebersamaan saya dengan suami dan anak saya di fb, saya sering menemukan jempol dari kakak kelas saya pada foto saya tersebut. Dan saya mengartikan bahwa kakak kelas sayapun bahagia melihat hidup saya yang kini telah bahagia dengan keluarga saya. Begitu pula sebaliknya, sayapun juga nggak ragu untuk ngasih jempol balik pada saat kakak kelas saya itu mengupload foto istri dan anaknya di wall fbnya. Saya juga senang melihat kebersamaan mereka yang tampak begitu harmonis. Begitulah komunikasi diantara kami saat ini. Komunikasi saya dengan dia sang kakak kelas, cinta pertama saya yang kini jadi saudara saya.

Artikel ini diikut sertakan  dalam "My First Love Giveaway" Aprint Story

 


Reactions:

16 komentar:

  1. Wahh benar2 kayak sinetron abg yang adegannya manis gitu ya mak.. :D Cinta pertama memang susah dilupakan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg susah dilupakan cm memorinya aja. Klo perasaannya sih udah hilang sejak lama juga mak^^

      Hapus
  2. Mak, banyak temen yang jeles suaminya temenan sama mantan di medsos. Mungkin itu alasannya kali ya, mantannya pada nggak nerima add-nya mak. Hihi.. Sok teu deh, pernah pacaran aja nggak. Eniwei, semoga menang ya mak, bisa mborong tuppi-nya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kali ya mak..hihi...klo memang itu alasannya si ngg apa2, sy juga menghormati perasaan istrinya klo emang jeles.

      Hapus
  3. Wah..kayak nonton sinetron mak Ari, koq bisa sih ga jadian, kayaknya saling suka gitu..lho malah saya yg penasaran, hehe...
    Makasih ya sudah berpartisipasi meramaikan GA saya..salam buat Mas Tayoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..sebenernya aku malah pengen bikin novel ttg lika liku cinta di masa lalu tp kira2 ada yg mau nerbitin nggak ya?hahaha

      Hapus
  4. First love never die, kenangannya tapi ya :)
    Sukses buat GAnya.

    BalasHapus
  5. Lho mak kuliah d semarang toh?dimanaaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak aku dulu kuliah di undip tembalang ^^ kangen deh sm semarang

      Hapus
  6. Ahhhh.... keren mak....jadi inget my first love...hiks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sudah berkunjung mak nani. Ceritain ttg first love nya juga dong

      Hapus
  7. naah ketauan ni mak, first lovenya bikin penasaran ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe...endingnya beda sm yg dibayangkan ya mak?

      Hapus
  8. Nyimak ceritanya serius dr awal sampai akhir, kirain jadi sodara itu karena dia merit sama sodaranya Mbak Arifah. Cinta pertamanya sukses bikin penasaran sampai akhir...hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi..judulnya emang sengaja dibikin biar penasaran mak ririe^^

      Hapus

Terimakasih Teman-Teman Semua Atas Komentarnya :)